Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA ingin mengembalikan sampel Mars yang lebih murah, dan Boeing mengusulkan roket termahal

NASA ingin mengembalikan sampel Mars yang lebih murah, dan Boeing mengusulkan roket termahal

Perbesar / Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa lepas landas dalam misi Artemis I.

NASA sedang mencari cara untuk mendapatkan sampel batuan dari Mars dengan biaya kurang dari $11 miliar yang dibutuhkan badan tersebut berdasarkan rencananya sendiri, sehingga para pejabat bulan lalu menghubungi industri untuk mengajukan ide.

Boeing adalah perusahaan pertama yang merilis rincian tentang bagaimana mereka akan mencoba misi pengembalian sampel Mars. Studinya mencakup penerbangan tunggal roket Space Launch System (SLS), sebuah peluncur ekstra berat yang dirancang untuk mengirim astronot ke bulan dalam misi Artemis NASA.

Jim Green, mantan kepala ilmuwan NASA dan kepala divisi sains planet di badan tersebut, mempresentasikan konsep Boeing pada hari Rabu di pertemuan Humans to Mars, sebuah acara tahunan yang terutama disponsori oleh perusahaan luar angkasa tradisional. Boeing adalah kontraktor utama untuk tahap inti dan tahap atas SLS dan telah memasang sistem SLS, terutama kendaraan peluncuran awak, sebagai roket untuk satelit militer dan pesawat luar angkasa.

Semua dalam satu

Green, yang kini sudah pensiun, mengatakan konsep yang dia dan para insinyur Boeing usulkan akan mengurangi risiko pengembalian sampel Mars. Dengan satu misi, potensi titik kegagalannya lebih sedikit, katanya.

“Untuk mengurangi kompleksitas misi, konsep baru ini melakukan peluncuran tunggal,” kata Green.

Argumen ini masuk akal, tetapi masalahnya adalah SLS adalah roket termahal yang terbang saat ini. Bahkan jika NASA dan Boeing mengambil langkah-langkah pemotongan biaya, inspektur jenderal NASA melaporkan tahun lalu bahwa biaya peluncuran SLS tunggal tidak mungkin turun di bawah $2 miliar. Inspektur Jenderal merekomendasikan agar NASA mempertimbangkan pembelian roket komersial sebagai alternatif sistem SLS untuk misi Artemis di masa depan.

READ  Chip iPhone 6S NVMe telah dieksploitasi dengan PCB fleksibel

Penjelajah Perseverance milik NASA, yang telah beroperasi di Mars sejak Februari 2021, mengumpulkan sampel tanah dan batuan dan menyegelnya dalam 43 tabung titanium seukuran cerutu. Penjelajah tersebut menjatuhkan 10 tabung pertama ke dalam gudang di Mars yang dapat diambil kembali dengan misi pengembalian sampel di masa depan. Tabung yang tersisa kemungkinan akan tetap disimpan di dalam Perseverance dengan harapan penjelajah akan mengirimkan sampel langsung ke pesawat ruang angkasa yang datang ke Mars untuk mendapatkannya.

Boeing mengatakan peluncuran tunggal roket Space Launch System dapat membawa semua yang dibutuhkan untuk misi pengembalian sampel Mars.
Perbesar / Boeing mengatakan peluncuran tunggal roket Space Launch System dapat membawa semua yang dibutuhkan untuk misi pengembalian sampel Mars.

Boeing

Dalam sambutannya, Green memuji manfaat peluncuran misi pengembalian sampel Mars dengan satu roket dan satu pesawat ruang angkasa. Konsep dasar NASA melibatkan dua peluncuran, satu dengan pendarat buatan Amerika dan roket kecil untuk mengeluarkan sampel roket dari permukaan Mars, dan satu lagi dengan pesawat ruang angkasa Eropa untuk bertemu dengan pembawa sampel di orbit sekitar Mars, kemudian membawa kembali pesawat ruang angkasa tersebut. . Kembalikan sampel ke Bumi

“Konsep ini adalah kendaraan peluncuran tunggal,” ujarnya. “Itu adalah SLS. Apa fungsinya? Ia membawa muatan yang sangat besar. Apa muatannya? Ini adalah proyektil luar angkasa untuk masuk ke Mars dan turun. Ia memiliki modul pendaratan pendorong.”

Pendarat akan membawa segala sesuatu yang diperlukan untuk mengembalikan sampel ke Bumi. Penjelajah pengambilan akan dikerahkan di atas pendarat untuk meluncurkan dan mengambil tabung sampel yang dikumpulkan oleh Perseverance. Kemudian, lengan robot memindahkan tabung sampel ke dalam wadah di bagian atas roket dua tahap yang disebut Mars Ascent Vehicle (MAV) yang terletak di atas pendarat. MAV akan memiliki gravitasi yang diperlukan untuk mengangkat sampel dari permukaan Mars ke orbit, kemudian mesin pemadam kebakaran untuk menargetkan jalur kembali ke Bumi.

READ  Rudal StarshipSuper Heavy menguji 7 mesin (video)

Boeing tidak memiliki pengalaman langsung sebagai kontraktor utama untuk misi apa pun ke Mars. SpaceX, dengan roket Starship raksasanya yang dirancang untuk misi Mars, dan Lockheed Martin, yang telah membangun beberapa pendarat Mars untuk NASA, adalah dua perusahaan dengan teknologi dan keahlian yang tampaknya paling berguna untuk mengembalikan sampel Mars.

NASA juga mengumpulkan gagasan tentang pengembalian sampel Mars dari pusat antariksa di seluruh Amerika Serikat. Badan tersebut juga menugaskan JPL, yang bertanggung jawab untuk mengembangkan konsep asli pada saat kedatangan, untuk menghasilkan ide yang lebih baik. Akhir tahun ini, para pejabat NASA akan mengacu pada proposal baru ini ketika memutuskan bagaimana melanjutkan proses pengembalian sampel Mars, dengan tujuan mendapatkan sampel dari Mars pada tahun 2030an.