Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang kepala sekolah menengah dipecat setelah dia ketahuan menumpahkan kopi lebih banyak dari yang dia bayarkan

Seorang kepala sekolah menengah dipecat setelah dia ketahuan menumpahkan kopi lebih banyak dari yang dia bayarkan

  • Seorang kepala sekolah menengah dipecat setelah dia ketahuan mencoba mencuri setengah cangkir kopi tambahan.

  • Dia awalnya akan membayar untuk secangkir seharga $0,75, namun dia menuang secangkir seharga $1,25 untuk dirinya sendiri di sebuah toko serba ada, menurut media lokal.

  • Namun seorang pegawai toko menangkapnya pada bulan Desember dan menelepon polisi ketika manajer toko mencoba untuk pergi.

Seorang kepala sekolah menengah atas di Jepang dipecat dari pekerjaannya pada hari Selasa setelah dia kedapatan membagikan kopi lebih banyak daripada yang dia bayarkan di sebuah toko serba ada, media lokal melaporkan.

Pria berusia 59 tahun, yang tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada polisi di kota Takasago bahwa dia akan menuangkan kopi dalam jumlah besar untuk dirinya sendiri saat istirahat makan siang meskipun dia telah membayar untuk kopi ukuran biasa. Saluran lokal Yomiuri TV melaporkan.

Dia menyadari saat istirahat makan siang pada bulan Juni bahwa karyawan toko tidak menyadarinya ketika dia membagikan kopi seharga $1,25 di mesin swalayan sambil membayar secangkir $0,75, lapor outlet tersebut, mengutip Dewan Pendidikan Prefektur Hyogo.

Manajer tersebut mengatakan bahwa dia menuangkan kopi lebih banyak untuk dirinya sendiri tujuh kali sepanjang tahun sampai dia ditangkap pada bulan Desember oleh seorang pegawai toko, yang kemudian menelepon polisi, menurut Yomiuri TV.

Kopi dalam jumlah besar menyebabkan pemecatan disiplin kepala sekolah, kata dewan pendidikan di Yomiuri TV.

Dia meminta maaf kepada para siswa dan keluarga mereka dalam pernyataan melalui dewan, mengatakan bahwa perannya adalah memimpin dengan memberi contoh dan mendorong disiplin. Setiap outlet regional memiliki Kobe Shimbun.

Kobe Shimbun melaporkan bahwa jaksa setempat memutuskan untuk tidak mengajukan tuntutan terhadap sutradara tersebut.

READ  AS dan Inggris menyerang posisi Houthi di Yaman di tengah meningkatnya serangan pemberontak di Laut Merah – POLITICO

Ini bukan pertama kalinya Jepang memergoki pelanggan toko serba ada yang mencoba mendapatkan lebih banyak kopi.

Pada bulan Januari 2021, polisi di Kota Kumamoto menangkap seorang pria berusia 60 tahun yang dituduh berulang kali menuangkan latte seharga $1,35 ke dalam cangkir untuk mendapatkan kopi seharga $0,70. The Japan Times melaporkan.

Baca artikel asli di Tertarik pada perdagangan