Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Greta Thunberg di luar pengadilan: Kita harus ingat siapa musuh sebenarnya

Greta Thunberg di luar pengadilan: Kita harus ingat siapa musuh sebenarnya

Sumber gambar, Neil Hall/EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut,

Greta Thunberg tiba di pengadilan pada hari Kamis sambil tersenyum ketika dia melewati para fotografer

Aktivis iklim Greta Thunberg membela para aktivis iklim yang menghadapi tuntutan di pengadilan, dengan mengatakan: “Kita harus ingat siapa musuh sebenarnya.”

Pria berusia 21 tahun itu ditangkap saat melakukan protes di dekat Hotel InterContinental di Mayfair pada 17 Oktober.

Para eksekutif perusahaan minyak bertemu di dalam ruangan untuk forum informasi energi.

Thunberg hadir di Pengadilan Westminster Magistrates setelah sebelumnya membantah melanggar Undang-Undang Ketertiban Umum tahun 1986.

Dia dituduh melanggar Pasal 14 undang-undang dengan memblokir pintu masuk hotel.

Thunberg hadir di pengadilan bersama dua pengunjuk rasa London Bebas Fosil dan dua aktivis Greenpeace, yang juga mengaku tidak bersalah atas kejahatan yang sama.

“Siapa musuh sebenarnya?”

Di luar pengadilan, Thunberg membuat pernyataan bersama beberapa terdakwa lainnya yang mengatakan: “Meskipun kita berdiri di sini, aktivis iklim, lingkungan hidup, dan hak asasi manusia di seluruh dunia dikejar, terkadang dihukum, dan dipenjara… Hukuman untuk bertindak Sejalan dengan ilmu pengetahuan.

“Kita harus ingat siapa musuh sebenarnya, apa yang kita perjuangkan, dan siapa yang harus dilindungi oleh hukum kita.”

Dia menambahkan: “Sejarah telah menilai mereka yang dengan sengaja menghancurkan dan mengorbankan sumber daya dengan mengorbankan umat manusia, dengan mengorbankan semua orang yang menderita akibat krisis lingkungan dan iklim, dan dengan mengorbankan generasi mendatang.” “Anak dan cucumu tidak akan baik.”

Sebelumnya, pengadilan mendengar bahwa Greta Thunberg diberi “peringatan terakhir” oleh polisi sebelum dia ditangkap.

Hakim Andrew Cox, petugas Polisi Metropolitan paling senior di lapangan pada hari itu, mengatakan kepada pengadilan bahwa para pengunjuk rasa menolak untuk pindah meskipun ada permintaan polisi berulang kali.

Sumber gambar, Neil Hall/EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut,

Para pengunjuk rasa berdiri di luar Pengadilan Westminster sambil memegang plakat solidaritas dengan Greta dan para terdakwa lainnya

Para pengunjuk rasa mulai berkumpul di dekat hotel sekitar pukul 07:30 GMT, dan polisi bekerja sama dengan mereka dalam meningkatkan akses bagi anggota masyarakat, sebuah hal yang “mustahil”, menurut para hakim.

Pengadilan mendengar bahwa ketika protes berlanjut, “mayoritas” orang yang berada di dalam hotel tidak dapat keluar dan tidak dapat masuk.

Inspektur Cox mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tidak punya pilihan selain menerapkan ketentuan Pasal 14 sekitar pukul 12:30 GMT, yang menetapkan bahwa protes dapat dilanjutkan di trotoar selatan hotel.

Para hakim diberitahu, termasuk Ms. Thunberg, yang berdiri di luar pintu masuk hotel.

“Dia bilang dia akan tinggal”

Jaksa Luke Staton mengatakan seorang petugas memperingatkannya bahwa kegagalannya untuk mematuhi akan mengakibatkan penangkapannya, dan ketika petugas tersebut bekerja di tempat lain, petugas lain berbicara kepada Ms. Thunberg dan “memberinya peringatan terakhir.”

“Dia bilang dia tetap di tempatnya, jadi dia ditangkap,” kata Staton.

Orang Swedia itu terus mencatat di buku catatan kecil seiring berjalannya proses.

Setibanya di pengadilan lebih awal, Ms Thunberg, pendiri pemogokan sekolah untuk gerakan iklim, berjalan melewati pengunjuk rasa lingkungan hidup yang berdemonstrasi sebagai “solidaritas” dengan para terdakwa.

Mereka juga membentangkan spanduk besar berwarna kuning bertuliskan “Protes iklim bukanlah kejahatan” dan spanduk karton bertuliskan “Siapa penjahat sebenarnya?”, selain spanduk.

Kepala eksekutif Amnesty International Inggris Sacha Deshmukh mengatakan protes iklim damai yang dilakukannya harus “dipuji”.

Dia berkata: “Tuduhan terhadap Thunberg dan seluruh aktivis menyoroti semua kesalahan dalam pengawasan protes di Inggris saat ini.”

“Polisi semakin menggunakan kewenangannya yang diperluas untuk membungkam protes yang sah.”

Dengarkan yang terbaik dari BBC Radio London di Sounds dan ikuti BBC London Facebook, X Dan Instagram. Kirimkan ide cerita Anda ke [email protected]

READ  Kapal tanker minyak mengantri dari Turki karena kenaikan harga minyak mentah Rusia - Financial Times