Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lebih dari 800 pejabat di Amerika Serikat dan Eropa menandatangani surat protes terhadap kebijakan Israel

Lebih dari 800 pejabat di Amerika Serikat dan Eropa menandatangani surat protes terhadap kebijakan Israel

Lebih dari 800 pejabat di AS, Inggris, dan UE mengeluarkan pernyataan Pidato umum oposisi Pada hari Jumat menentang dukungan pemerintah mereka terhadap Israel dalam perangnya di Gaza.

Surat tersebut menandai pertama kalinya para pejabat di negara-negara sekutu di seberang Atlantik berkumpul untuk secara terbuka mengkritik pemerintah mereka atas perang tersebut, kata para pejabat saat ini dan mantan pejabat yang mengorganisir atau mendukung upaya tersebut.

Para pejabat mengatakan bahwa tugas mereka sebagai pegawai negeri adalah membantu memperbaiki kebijakan dan bekerja demi kepentingan negara mereka, dan mereka angkat bicara karena mereka yakin pemerintah mereka perlu mengubah arah perang. Para penandatangan mengatakan mereka menyampaikan kekhawatiran mereka melalui jalur internal namun diabaikan.

“Kebijakan pemerintah kita saat ini melemahkan moral mereka dan melemahkan kemampuan mereka untuk membela kebebasan, keadilan, dan hak asasi manusia secara global,” kata surat itu, menurut salinan yang diperoleh The New York Times pada hari Kamis. Ia menambahkan, “Ada risiko yang masuk akal bahwa kebijakan pemerintah kita akan berkontribusi terhadap pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional, kejahatan perang, dan bahkan pembersihan etnis atau genosida.”

Para pejabat Israel mengatakan bahwa tentara Israel melancarkan serangan pengeboman dan darat di Gaza setelah pejuang Hamas menyerbu Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik sekitar 240 lainnya. Lebih dari 27.000 orang telah terbunuh di Gaza dan hampir dua juta orang mengungsi sejak dimulainya serangan Israel, menurut pejabat Kementerian Kesehatan Gaza dan PBB.

Salah satu penyelenggara, seorang pejabat yang bekerja di Departemen Luar Negeri selama lebih dari dua dekade, mengatakan dokumen tersebut tidak mencantumkan nama-nama penandatangan karena mereka takut akan adanya pembalasan. Namun pejabat tersebut mengatakan sekitar 800 pejabat saat ini menyetujui surat tersebut karena surat tersebut diam-diam diedarkan di kalangan staf tingkat nasional di berbagai negara.

READ  Pidato Biden hari ini: Presiden ingin Rusia dikeluarkan dari G-20, berharap untuk mengunjungi pengungsi di Polandia

Upaya ini mengungkap sejauh mana kebijakan pro-Israel di kalangan pemimpin Amerika, Inggris, dan Eropa telah memicu pertentangan di kalangan pegawai negeri, termasuk banyak orang yang menerapkan kebijakan luar negeri pemerintah mereka.

Sekitar 80 penandatangan berasal dari lembaga-lembaga AS, kelompok terbesar dari Departemen Luar Negeri, kata salah satu penyelenggara. Otoritas pemerintahan yang paling terwakili di antara para penandatangan adalah lembaga-lembaga kolektif Uni Eropa, diikuti oleh Belanda dan Amerika Serikat.

Orang lain yang mengetahui surat tersebut mengatakan bahwa pejabat tingkat nasional dari delapan negara anggota NATO lainnya, serta Swedia dan Swiss, menyetujui surat tersebut. Sebagian besar pendukungnya bekerja di kementerian luar negeri negara-negara tersebut.

Josh Paul, yang bekerja di kantor Departemen Luar Negeri yang mengawasi transfer senjata, mengatakan “pengambilan keputusan politik oleh pemerintah dan lembaga-lembaga Barat” mengenai perang “menciptakan ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan keahlian dan tugas pegawai negeri sipil non-politik.” Yang mengundurkan diri pada Oktober lalu karena dukungan pemerintahan Biden terhadap kampanye militer Israel. Pak Paul mengatakan dia tahu penyelenggara pesan tersebut.

Dia berkata: “Dukungan sepihak terhadap kekejaman yang dilakukan oleh Israel di Gaza, dan menutup mata terhadap kemanusiaan Palestina, adalah sebuah kegagalan moral, serta kegagalan politik, meskipun hal tersebut merugikan kepentingan Barat di seluruh dunia.”

Para pejabat AS mengeluarkan sejumlah surat serupa dan berbeda pendapat pada musim gugur lalu. Pada bulan November, lebih dari 500 pegawai dari sekitar 40 lembaga pemerintah AS mengirim surat kepada Presiden Biden yang mengkritik kebijakannya mengenai perang. Dalam surat itu, para pejabat juga tidak membeberkan nama mereka.

Lebih dari 1.000 karyawan USAID mengeluarkan surat terbuka yang menyatakan hal yang sama. Lusinan pejabat Departemen Luar Negeri telah mengirimkan setidaknya tiga kabel oposisi internal kepada Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

READ  Berapa biaya untuk melakukan perjalanan penuh waktu? Inilah yang dibayar salah satu pasangan

Di sisi lain Atlantik, pertentangan juga muncul di kalangan pejabat Eropa pada bulan-bulan setelah respons militer Israel di Gaza setelah serangan tanggal 7 Oktober.

Di Uni Eropa, yang memiliki badan diplomatik gabungan yang dikenal sebagai European External Action Service, serta badan-badan yang menangani bantuan kemanusiaan dan pembangunan, ratusan pejabat menandatangani setidaknya dua surat terpisah yang menyatakan penolakan terhadap kepemimpinan blok tersebut. Berbeda dengan Amerika Serikat, Uni Eropa tidak memiliki saluran oposisi yang memungkinkan para pejabat untuk secara resmi menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap kebijakan mereka.

Ke-27 negara UE dan lembaga-lembaga bersama mereka mengambil posisi berbeda dalam perang ini, namun sebagian besar pemerintahannya pro-Israel.

Hanya beberapa negara UE yang telah melakukan hal ini, terutama Irlandia, Spanyol, dan Belgia Mereka secara konsisten meminta mitra mereka dan Uni Eropa untuk mengurangi dukungan terhadap Israel, mendesak gencatan senjata, dan fokus pada penderitaan rakyat Gaza.

Barbara van der Woode, mantan diplomat Belanda, mengatakan dia ingin berbicara atas nama pegawai negeri sipil yang menandatangani surat tersebut secara anonim karena mereka takut akan adanya pembalasan atas perbedaan pendapat.

Ibu van der Woude, seorang ahli konflik dan pemeliharaan perdamaian yang bekerja di Kementerian Luar Negeri Belanda, termasuk di misinya di Ramallah di Tepi Barat, mengundurkan diri pada tahun 2022 sebagai protes terhadap kebijakan pemerintahnya. Sejak saat itu, ia menjadi tokoh pro-Palestina yang menonjol di Belanda.

Ibu van der Woude mengatakan bahwa pertentangan dalam kasus-kasus seperti konflik antara Israel dan Hamas, bahkan di kalangan pegawai negeri yang cenderung bekerja di belakang layar dan mengambil arahan politik dari pemerintah terpilih, dapat dibenarkan jika kebijakan yang diambil dipertimbangkan. berbahaya.

READ  Zebra yang lepas memberi kesempatan kepada penjaga kebun binatang untuk berkeliaran di Seoul

“Menjadi pegawai pemerintah tidak membebaskan Anda dari tanggung jawab untuk terus berpikir,” katanya. “Ketika sistem membuat keputusan atau tindakan berbahaya, kita bertanggung jawab untuk menghentikannya. Ini tidak sesederhana 'diam dan melakukan apa yang diperintahkan'; kita juga dibayar untuk berpikir.