Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia adalah kekuatan dunia yang sedang berkembang – hubungan yang erat merupakan kepentingan nasional Inggris

Indonesia adalah kekuatan dunia yang sedang berkembang – hubungan yang erat merupakan kepentingan nasional Inggris

Jika dilihat dari kebijakan luar negeri baru Partai Buruh yang bersifat “realisme progresif”, fokus ekonomi, militer, dan diplomatik Inggris di Asia-Pasifik, yang pernah dicemooh oleh partai tersebut, kini menjadi arus utama. Elemen utamanya – perjanjian perdagangan lebih lanjut, kerja sama militer melalui perjanjian kapal selam dan teknologi Aukus, serta program perang global dengan Jepang dan Italia – semuanya diserap dalam laporan Partai Buruh.

Kita sekarang tahu bahwa partai mana pun yang memimpin setelah pemilu tidak akan menyerah. Namun bukan berarti harus tetap sama. Siapa pun yang membentuk pemerintahan Inggris berikutnya harus menyesuaikan kebijakan untuk mengatasi perkembangan apa yang disebut “Asia Baru”.

Sejauh ini, Inggris telah mencapai kemajuan pesat dalam perjanjian perdagangan dan kerja sama pertahanan di kawasan, menghidupkan kembali hubungan lama yang dibangun oleh generasi sebelumnya.

Australia, Selandia Baru dan Singapura adalah anggota Persemakmuran, dan bersama dengan negara-negara maju seperti Jepang dan Korea Selatan, mereka dapat disebut sebagai “Asia Lama”. Sekelompok negara yang berbeda – atau “Asia Baru” – akan menentukan fase selanjutnya dari perkembangan kawasan dan orientasi geopolitik. Hal ini mencakup negara-negara ASEAN yang berkembang pesat seperti Vietnam, Filipina, dan Malaysia. Namun yang terbesar adalah Indonesia.

Indonesia mempunyai potensi besar bagi Inggris dalam tiga hal, dimulai dari jumlah penduduk. Negara-negara maju di Asia Lama mempunyai populasi yang menua dan menyusut. Misalnya, rata-rata pasangan di Korea Selatan memiliki sekitar 0,6 anak, jauh di bawah angka penggantian. Indonesia saat ini tidak hanya berpenduduk sekitar 250 juta jiwa; Angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi 300 juta pada tahun 2050.

Dan, seperti yang sering terjadi, kondisi stabilitas yang diberikan oleh sistem politik demokratis seperti di Indonesia memungkinkan populasi yang terus bertambah menjadi masyarakat berpendapatan menengah dan kelas menengah. Ini adalah pasar yang diciptakan untuk perekonomian Inggris yang berbasis jasa, yang menjadikan Inggris sebagai eksportir terbesar keempat secara global, menurut PBB.

READ  Wild Digital Indonesia edisi ke-4 ditutup dalam 2 hari dengan 800+ peserta, 70+ pembicara, dan 20+ sesi

Pada tahun 2050, Indonesia akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia menurut Goldman Sachs (Inggris akan menjadi negara ketujuh pada saat itu). Sebagai hasil dari kekuatan nasional Indonesia yang luas dan rasa kedaulatan yang secara tradisional kuat, Indonesia akan memainkan peran utama dalam menjamin ketahanan kawasan terhadap segala upaya untuk memaksakan tatanan regional yang hierarkis atau eksklusif.

Istilah “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” mungkin diciptakan di Jepang, namun istilah ini akan tetap bertahan hingga generasi mendatang, berkat upaya negara-negara seperti Indonesia.

Hal ini tidak berarti bahwa Inggris harus membayangkan bahwa Indonesia akan menyesuaikan diri dengan pandangan dunia Barat seiring dengan pertumbuhan kekuatan ekonomi dan kepentingan geopolitiknya. Keyakinan negara ini sebagai pemimpin regional didasarkan pada kebanggaan nasional dan dibangun selama perjuangan kemerdekaan dan perlawanan terhadap penaklukan ideologi selama Perang Dingin. Peran Indonesia sebagai pusat posisi tersebut ditetapkan, bersama dengan India dan Yugoslavia, dalam Gerakan Non-Blok.

Jejak refleks yang tidak selaras tetap ada. Misalnya, dalam debat baru-baru ini di PBB, para pemimpin Indonesia menolak mengutuk invasi Putin ke Ukraina.

Namun, terlepas dari perdebatan di PBB, saat ini terdapat tanda-tanda adanya “kecenderungan” yang cenderung berpihak pada pihak-pihak yang berpikiran demokratis. Indonesia memiliki pandangan yang sangat positif mengenai potensi keanggotaan CPTPP, Perjanjian Perdagangan Bebas Asia-Pasifik yang beranggotakan 12 negara yang baru-baru ini diikuti oleh Inggris; Menteri Pertahanan saat ini dan Presiden terpilih Prabowo Subianto menandatangani Perjanjian Pertahanan dan Kerja Sama dengan Amerika Serikat pada bulan November, dan perjanjian serupa dengan Australia diharapkan akan dilaksanakan pada akhir tahun ini.

Prabowo akan mengambil alih jabatan kepala negara pada musim gugur, sekitar waktu yang sama dengan pemilihan pemerintah Inggris berikutnya. Partai mana pun yang memimpin, akan lebih bijaksana jika kita melihat peluang untuk menyelaraskan diri dengan kecenderungan Indonesia. Hal ini mungkin tidak dimulai terutama pada bidang keamanan – meskipun hal ini tidak dapat dikesampingkan – namun lebih pada bidang-bidang yang menjadi prioritas bagi pemerintahan Indonesia yang akan datang.

READ  Pemasok CATL Lobal untuk membangun pabrik bahan baterai senilai USD290 juta di Indonesia

Pertama, mereka harus mendorong minat Indonesia untuk bergabung dengan CPTPP. Inggris akan segera memperoleh manfaat lebih besar dengan menghilangkan 98 persen tarif perdagangan yang akan dikenakan oleh keanggotaannya.

Kedua, Inggris tidak mungkin membantu dunia mencapai target COP 1,5C tanpa bekerja sama dengan Indonesia untuk melakukan transisi ke energi yang lebih ramah lingkungan dan beralih dari batu bara. Inggris mempunyai pengalaman terdepan di dunia dalam bidang pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai dan teknologi seperti pembangkit energi fusi yang belum tersedia saat ini, namun akan berkembang ketika diperlukan untuk memenuhi kebutuhan generasi mendatang di Indonesia.

Ketiga, Inggris dapat berupaya menemukan titik-titik yang sejalan dengan semakin besarnya peran Indonesia di panggung dunia – sebuah ambisi yang ditunjukkan tahun lalu melalui proposal perundingan perdamaian Rusia-Ukraina dan baru-baru ini ditunjukkan melalui bantuan kemanusiaan angkatan udara Inggris ke Gaza. Memobilisasi dukungan untuk memajukan ambisi Indonesia akan membantu membangun kemitraan di sektor lain.

Inggris mempunyai peluang, namun tidak boleh menyia-nyiakan waktu. Jalur Indonesia yang jelas menunjukkan bahwa Indonesia akan memainkan peran besar tidak hanya dalam kepemimpinan regional namun juga sebagai kekuatan dunia di masa depan. Negara ini menunjukkan keterbukaan baru terhadap kemitraan. Sekarang adalah waktunya bagi Inggris untuk menjadi mitra yang berani dan murah hati.


Dr Philip Schedler-Jones adalah Peneliti Senior di Grup Keamanan Internasional di RUSI. Penelitiannya saat ini berfokus pada keamanan Indo-Pasifik