Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang jenderal Ukraina mengatakan desa Klyshchevka dekat Bakhmut telah direbut kembali

Seorang jenderal Ukraina mengatakan desa Klyshchevka dekat Bakhmut telah direbut kembali

Seorang penembak jitu dari Brigade Serangan Terpisah ke-3 Ukraina mengambil posisi selama misi pengintaian, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, dekat Bakhmut, Ukraina pada 7 September 2023. REUTERS PHOTO/STRINGER/FILE Memperoleh hak lisensi

KIEV (Reuters) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada Minggu bahwa pasukannya telah menguasai kembali sebuah desa di timur di sisi selatan kota Bakhmut, yang jatuh ke tangan Rusia pada Mei setelah pertempuran sengit selama berbulan-bulan.

Zelensky mengatakan dalam pidato video malamnya kepada negara tersebut: “Hari ini saya ingin memberikan penghormatan khusus kepada para prajurit yang kembali ke Ukraina, selangkah demi selangkah, apa yang menjadi miliknya, khususnya di wilayah Bakhmut.”

“Ukraina selalu memulihkan kondisinya,” tulis kepala staf Ukraina Andriy Yermak di Telegram.

Zelensky berterima kasih kepada unit-unit yang berhasil, yang menurutnya adalah Brigade Penyerangan Lintas Udara ke-80, Brigade Penyerang ke-5, Brigade Agung ke-95, dan Brigade Penyerangan Polisi Nasional. “Klishevka,” katanya. “Aku melakukannya dengan baik.”

Wakil Menteri Pertahanan Hanna Malear membagikan video pasukan Ukraina yang mengibarkan bendera termasuk bendera nasional biru dan kuning dengan bangunan yang hancur dan suara pertempuran yang sedang berlangsung sebagai latar belakang.

Dia menulis di aplikasi perpesanan Telegram bahwa Rusia masih berusaha memulihkan situs yang hilang meskipun desa tersebut telah dibebaskan. “Hari ini kami harus menghadapi serangan musuh sepanjang hari,” katanya.

Oleksandr Syrsky, komandan pasukan darat Ukraina, juga mengkonfirmasi perebutan kembali desa tersebut, yang dinyatakan dikuasai Rusia pada bulan Januari.Desa tersebut berpenduduk sekitar 400 orang sebelum perang dan terletak sekitar enam mil (sembilan kilometer) selatan Bakhmut.

Ilya Yevlash, juru bicara pasukan Ukraina di timur, mengatakan pertempuran itu menimbulkan “kerusakan serius” pada unit lintas udara Rusia, batalion “Akhmat” pimpinan Chechnya Ramzan Kadyrov, Storm-Z, yang terdiri dari penjahat Rusia, dan intelijen militer Ukraina. Staf Umum Rusia. Dan unit senapan otomatis.

READ  Sebuah situs berpagar tumbuh di perbatasan Mesir dekat Gaza

“Kami sekarang telah memperoleh basis yang memungkinkan kami untuk terus mengembangkan operasi ofensif dan membebaskan tanah kami dari penjajah,” tulisnya di aplikasi pesan Telegram.

Klishevka terletak beberapa mil di utara Andreevka, yang direbut kembali awal pekan ini. Kedua pemukiman tersebut sebagian besar hancur selama berbulan-bulan pertempuran untuk Bakhmut.

Bakhmut jatuh ke tangan Rusia pada bulan Mei setelah berbulan-bulan pertempuran sengit. Selama beberapa bulan, pasukan Ukraina telah melancarkan serangan di utara dan selatan kota untuk mengusir unit Rusia dari sana.

Analis militer Ukraina mengatakan pekan ini bahwa pembebasan pemukiman di dekat Bakhmut akan memungkinkan tentara untuk maju dari sisi selatan di wilayah Bakhmut dan mengendalikan ketinggian.

(Laporan oleh Pavel Polityuk dan Ellen Monaghan) Penyuntingan oleh Louise Heavens, Christina Fincher dan Diane Kraft

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru