Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ribuan warga Georgia menentang peringatan dan bergabung dalam protes menentang RUU “Rusia” |  Berita politik

Ribuan warga Georgia menentang peringatan dan bergabung dalam protes menentang RUU “Rusia” | Berita politik

Para pengunjuk rasa marah atas upaya pemerintah untuk mengesahkan undang-undang yang melarang “agen asing” yang mencerminkan undang-undang Rusia yang represif.

Ribuan warga Georgia kembali bergabung dalam aksi protes di Tbilisi menentang rancangan undang-undang “agen asing” ala Rusia, karena pemerintah bersikeras akan terus menerapkan undang-undang tersebut bahkan setelah terjadinya protes terbesar sejak kemerdekaan dari Uni Soviet pada tahun 1991.

Para pengunjuk rasa mulai berkumpul sekitar pukul 22:00 (18:00 GMT) pada hari Minggu, dan banyak yang berjanji untuk bermalam di luar untuk mencegah anggota parlemen memasuki gedung untuk pembacaan ketiga RUU tersebut pada hari Senin.

Perdana Menteri Georgia Irakli Kobakhidze mengatakan sebelumnya bahwa ia bermaksud meloloskan RUU tersebut minggu ini dan mengancam akan menuntut para pengunjuk rasa.

Rancangan undang-undang tersebut mengharuskan organisasi yang menerima lebih dari 20 persen pendanaannya dari luar negeri untuk mendaftar sebagai agen pengaruh asing atau akan dikenakan denda.

Dengan membawa bendera Uni Eropa dan Georgia, para demonstran memenuhi Jalan Rustaveli di Tbilisi, tempat Presiden Georgia yang pro-Uni Eropa Salome Zurabishvili memperingatkan para demonstran agar tidak melakukan “provokasi”, beberapa hari setelah beberapa aktivis melaporkan adanya pelecehan dan para pengunjuk rasa dihadang dengan meriam air dan gas air mata.

Pihak berwenang memperingatkan bahwa mereka akan menangkap mereka yang mencoba menghalangi kerja Parlemen.

Namun para pengunjuk rasa tampaknya bertekad untuk menghentikan rancangan undang-undang tersebut – yang mereka khawatirkan akan menggagalkan tujuan lama Georgia untuk bergabung dengan Uni Eropa dan serupa dengan undang-undang “agen asing” Rusia tahun 2012, yang digunakan untuk mengejar kritik terhadap pemerintah – agar tidak menjadi undang-undang. .

“Kami, sebagai pelajar, tidak melihat masa depan berdasarkan undang-undang Rusia ini,” kata Nadezhda Polyakova, 20 tahun, yang lahir dan besar di Georgia tetapi berasal dari Rusia.

READ  Impian Orbán tentang dua dekade berkuasa tergantung pada keseimbangan dalam pemilihan Hungaria

Dia menambahkan: “Kami mendukung Eropa.”

“Saya tidak akan pergi ke mana pun. Ini adalah hari ke-35 protes dan saya akan tinggal di sini sepanjang malam,” kata mahasiswa Vakhtang Rukhia.

Protes tersebut didominasi oleh generasi muda Georgia, banyak di antaranya masih bersekolah atau kuliah.

“Kami tidak takut. Kami adalah Generasi Z dan kami adalah orang Georgia,” kata Nino, 19 tahun, yang tidak mau menyebutkan nama belakangnya karena khawatir dengan pekerjaan ibunya di sektor pemerintahan.

Partai Georgia Dream yang berkuasa awalnya mencoba mengesahkan undang-undang tersebut tahun lalu, namun terpaksa membatalkan rencana tersebut setelah mendapat reaksi keras.

Pendiri dan pemodal partai tersebut, miliarder Bidzina Ivanishvili, sejak itu menyatakan LSM sebagai musuh internal, menuduh mereka bekerja untuk pemerintah asing dan merencanakan revolusi.

RUU tersebut dihidupkan kembali dengan hanya satu perubahan pada bulan April. Berdasarkan versi terbaru, LSM, media, dan jurnalis harus mendaftar sebagai “organisasi yang mengejar kepentingan kekuatan asing” dan bukan sebagai “agen pengaruh asing.”

Para pengunjuk rasa menuduh pemerintah mengembalikan bekas negara Soviet ke dalam kekuasaan Moskow setelah perang tahun 2008 ketika Rusia merebut wilayah Abkhazia di Georgia.

Georgia, yang secara tradisional memiliki hubungan hangat dengan Barat, diberikan status calon anggota UE pada bulan Desember.