Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Cameron mengatakan larangan Inggris terhadap penjualan senjata ke Israel akan memperkuat Hamas

Cameron mengatakan larangan Inggris terhadap penjualan senjata ke Israel akan memperkuat Hamas

  • Ditulis oleh Sam Francis
  • Koresponden politik, BBC News

Penjelasan video, Tonton: Perubahan ekspor senjata Inggris akan membuat Hamas lebih kuat, kata Cameron

Larangan Inggris terhadap penjualan senjata ke Israel hanya akan memperkuat Hamas, kata Menteri Luar Negeri Inggris kepada BBC.

Dia mengatakan Inggris hanya memberikan 1% senjata kepada Israel, dan memperingatkan bahwa Israel harus berbuat lebih banyak untuk melindungi warga sipil dan mengizinkan bantuan kemanusiaan untuk lewat.

Jonathan Ashworth dari Partai Buruh mengatakan dia tidak ingin senjata buatan Inggris digunakan di Rafah.

Minggu ini, Presiden AS Joe Biden mengubah salah satu hubungan strategis paling penting di dunia ketika ia mengatakan Amerika Serikat “tidak akan memberi kami senjata” jika Israel melanjutkan rencana invasi ke Rafah – kota di Jalur Gaza selatan. di mana sekitar 1,4 juta orang tinggal di rumah. Tempat berlindung.

PBB mengatakan lebih dari 80.000 orang telah meninggalkan Rafah sejak Senin, sementara tank-tank Israel dilaporkan berkumpul di dekat kawasan pembangunan.

Israel mengatakan pihaknya akan tetap melanjutkan operasi yang direncanakan di Rafah meskipun ada peringatan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya bahwa serangan darat dapat menyebabkan banyak korban sipil dan krisis kemanusiaan.

Perdana Menteri Hamas, Benjamin Netanyahu, telah berjanji untuk melenyapkan brigade Hamas yang dia klaim ditempatkan di Rafah.

Komentari foto tersebut, Tank Israel dan kendaraan lapis baja lainnya berkumpul di dekat pagar perbatasan Gaza pada hari Kamis

Berbicara pada hari Minggu kepada Laura Kuenssberg, Lord Cameron mengatakan dia tidak akan mendukung serangan skala besar di Rafah sampai dia melihat “rencana Israel untuk melindungi rakyatnya”.

Namun dia mengatakan Amerika Serikat, yang dia gambarkan sebagai “pemasok senjata utama,” berada dalam “situasi yang sangat berbeda” dengan Inggris.

Pemerintah Inggris tidak menjual senjata secara langsung ke Israel, namun memberikan lisensi kepada perusahaan senjata berdasarkan nasihat hukum. Sebaliknya, Amerika Serikat menggunakan kesepakatan antar pemerintah yang tidak terlalu ketat dalam menjual senjata.

Lord Cameron mengatakan bahwa terakhir kali dia didesak untuk menghentikan penjualan senjata ke Israel, ketika tiga warga Inggris tewas dalam serangan udara terhadap pekerja bantuan di Gaza, “beberapa hari kemudian terjadi serangan brutal oleh Iran terhadap Israel”.

Ia menambahkan: “Hanya dengan mengumumkan hari ini bahwa kami akan mengubah pendekatan kami terhadap ekspor senjata akan membuat Hamas lebih kuat dan memperkecil kemungkinan terjadinya kesepakatan penyanderaan.”

Dia mengatakan dia ingin fokus pada “bekerja setiap hari” untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Pada hari Jumat, Departemen Luar Negeri AS menerbitkan penyelidikan yang menyimpulkan bahwa Israel mungkin telah menggunakan senjata yang dipasok AS yang melanggar hukum kemanusiaan internasional selama perang di Gaza.

Ketika ditanya apakah dia setuju dengan temuan tersebut, Lord Cameron mengatakan bahwa “Israel tidak berkinerja cukup baik,” dengan alasan bahwa “Israel tidak memiliki persyaratan kesehatan yang jelas” dalam mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke negaranya.

Namun Inggris “memiliki pendekatan yang berbeda”, dan Lord Cameron mengatakan dia “tidak terlalu tertarik untuk mengirimkan pesan” melalui langkah kebijakan seperti mengakhiri penjualan senjata.

Lord Cameron berkata: “Saya tertarik dengan apa yang bisa kita lakukan untuk memaksimalkan tekanan Inggris dan hasil yang akan membantu kehidupan orang-orang – termasuk pembebasan sandera, termasuk warga negara Inggris.”

Dia menolak gagasan tentara Inggris mendarat di Gaza, dengan mengatakan itu adalah “risiko yang tidak boleh kita ambil.”

Hal ini terjadi setelah BBC melaporkan bulan lalu bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan pengiriman pasukan Inggris ke Gaza untuk membantu menyalurkan bantuan melalui jalur laut baru.

Anggota parlemen Partai Buruh Zara Sultana menuduh pemerintah tidak mengikuti aturannya dalam memasok senjata ke Israel.

pemerintah Standar perizinan ekspor yang strategis Penjualan senjata dilarang “jika terdapat risiko yang jelas bahwa senjata tersebut dapat digunakan untuk melakukan atau memfasilitasi pelanggaran serius terhadap hukum kemanusiaan internasional.”

Sultana mengatakan bahwa volume penjualan senjata ke Israel “tidak menjadi masalah.”

Dia mengatakan kepada BBC: “Kami membantu dan mendukung kejahatan perang yang terjadi setiap hari.”

Posisi Partai Buruh di Gaza telah berubah sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan 252 orang dan sekitar 1.200 orang, yang memicu operasi militer besar-besaran Israel di wilayah tersebut.

Sejak itu, lebih dari 35.000 orang telah terbunuh dan 78.000 lainnya terluka di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza yang dikelola Hamas.

Tahun lalu, 10 anggota Partai Buruh mengundurkan diri karena kegagalan partai tersebut dalam menyerukan gencatan senjata di Gaza, dan malah mendukung “gencatan senjata kemanusiaan” untuk memungkinkan bantuan mengalir ke negara tersebut.

Ashworth, seorang anggota senior kabinet bayangan, mengatakan dia “tidak ingin melihat senjata buatan Inggris digunakan” dalam invasi Rafah.

Dia menambahkan, “Setiap serangan skala besar di Rafah akan menjadi bencana yang tak terlukiskan.”

Dia meminta pemerintah untuk mempublikasikan nasihat hukum yang diberikan mengenai penjualan senjata ke Israel.

READ  Kecelakaan helikopter militer di Guyana mengakibatkan kematian 5 petugas dan 2 orang selamat