Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

2 Saham yang Dibebankan Dividen untuk Dibeli dan Ditahan Selama Bertahun-tahun

2 Saham yang Dibebankan Dividen untuk Dibeli dan Ditahan Selama Bertahun-tahun

Pendapatan pasif yang stabil adalah salah satu tujuan terpenting yang harus dicapai investor jangka panjang dalam portofolio investasinya.

Saham dividen dapat menjadi tambahan yang bagus untuk portofolio Anda bagi investor dari semua preferensi dan tingkat toleransi risiko. Anda dapat menemukan saham yang membayar dividen di berbagai sektor berbeda. Meskipun hasil yang tinggi mungkin merupakan hal pertama yang menarik perhatian Anda, penting untuk melihat lebih jauh dari metrik ini.

Hasil dividen dikaitkan dengan harga saham. Oleh karena itu, tidak jarang kita melihat return yang tinggi dari suatu saham yang didiskontokan oleh pasar, sedangkan saham yang kinerjanya baik mungkin saja mempunyai return di bawah rata-rata namun tetap menghasilkan total return yang besar.

Seperti halnya saham apa pun, Anda ingin memastikan bahwa Anda berinvestasi di perusahaan berkualitas tinggi dengan bisnis dasar yang kuat. Terkait pembayar dividen, Anda juga harus mencari perusahaan yang memiliki sejarah mapan dalam meningkatkan dan mempertahankan dividennya di berbagai lingkungan pasar.

Dalam hal ini, berikut adalah dua saham dividen terbaik yang sesuai dengan kebutuhan Anda dan Anda harus segera mempertimbangkan untuk menambahkannya ke keranjang Anda.

1.Johnson & Johnson

Johnson & Johnson (c.ng 0,04%) Perusahaan ini terus memberikan pertumbuhan dan keuntungan yang stabil bagi pemegang saham dengan bisnis yang telah menjadi andalan dalam industri farmasi selama hampir 140 tahun dan terus bertambah. Raksasa layanan kesehatan ini membayar dividen sekitar 3,3% pada saat artikel ini ditulis.

Keuntungan ini meningkat sekitar 80% selama dekade berikutnya saja. Perlu juga dicatat bahwa perusahaan tersebut termasuk dalam kelompok saham suci – yang dikenal sebagai Raja Dividen – dan memiliki sejarah selama puluhan tahun dalam membayar dividen dan meningkatkan dividennya setiap tahun. Johnson & Johnson memiliki kenaikan dividen selama 62 tahun berturut-turut pada saat ini.

READ  Saat eksperimen penelusuran Google berakhir, Departemen Kehakiman sedang mencari hukuman atas pesan yang hilang

Bisnis Johnson & Johnson saat ini berkisar pada dua segmen. Ini termasuk sektor Pengobatan Inovatif, yang berfokus pada berbagai bidang penyakit termasuk masalah imunologi, onkologi, dan ilmu saraf, dan MedTech, yang menampilkan perangkat di bidang ortopedi, penglihatan, dan berbagai spesialisasi bedah.

Tahun lalu, Johnson & Johnson menyelesaikan proses pemisahan bisnis kesehatan konsumennya menjadi entitas baru yang diperdagangkan secara publik dan membayar dividen yang disebut tampilan Kinview. Meskipun hal ini mendivestasi perusahaan yang bisnisnya tumbuh jauh lebih lambat, Johnson & Johnson masih mempertahankan kendali kepemilikan yang signifikan melalui saham biasa dan menerima keuntungan tunai yang signifikan dari spin-off tersebut.

Kuartal pertama tahun 2024 sangat baik dalam berbagai bidang untuk bisnis yang terbukti benar ini. Total penjualan selama periode tiga bulan melebihi $21 miliar, naik 2,3% dari tahun lalu, tingkat pertumbuhan yang kuat untuk perusahaan sebesar ini. Meskipun perusahaan melaporkan kerugian bersih pada kuartal yang sama tahun lalu karena biaya satu kali terkait dengan litigasi insidental dan litigasi bedak yang sedang berlangsung, laba bersihnya mencapai $5,4 miliar pada kuartal terakhir.

Dipecah berdasarkan sektor, Pengobatan Inovatif menghasilkan penjualan bersih sebesar $13,6 miliar, naik lebih dari 8% dari tahun lalu jika kita mengecualikan vaksin COVID-19. Bisnis MedTech menyumbang $7,8 miliar dalam penjualan bersih, naik 6,3% pada basis operasional dibandingkan kuartal yang sama pada tahun 2023, berkat kebangkitan bedah umum dan dampak berkelanjutan dari akuisisi Abiomed.

Perusahaan raksasa ini menghasilkan arus kas operasi sebesar $23 miliar selama 12 bulan terakhir. Bagi investor dividen, bisnis ini dapat memberikan pertumbuhan dan keuntungan jangka panjang di tengah naik turunnya pasar, dan merupakan pembelian yang menggiurkan di lingkungan pasar mana pun.

READ  Semakin banyak pembeli mobil membayar $1.000 atau lebih per bulan untuk pinjaman

2. Prokter & Judi

Perusahaan Procter & Gamble (S 0,49%) Imbal hasil saat ini 2,5% bagi investor. Procter & Gamble tidak hanya meningkatkan dividennya sekitar 60% pada dekade berikutnya saja, namun juga meningkatkan pembayaran investor setiap tahun selama 68 tahun — juga menjadikannya raja dividen. Sebagai tambahan, ini adalah tahun ke-134 berturut-turut perusahaan membagikan dividen sejak pertama kali didirikan.

Raksasa barang konsumsi ini telah menghadapi tekanan dari pergeseran belanja konsumen, lingkungan makro yang menantang, dan kenaikan biaya dalam beberapa tahun terakhir. Namun, bisnis ini adalah tentang barang dan produk penting yang dibutuhkan konsumen, apa pun yang terjadi di dunia.

Di antara beberapa merek Procter & Gamble yang menjadi andalan rumah tangga termasuk Pampers, Downy, Tide, Charmin, Always, Febreze dan Swiffer. Hal ini memberikan perusahaan kekuatan penetapan harga yang signifikan bahkan dalam kondisi operasional yang sulit.

Margin tentu saja merasakan tekanan dari pergeseran belanja konsumen. Namun, perusahaan tetap untung dan terus mengembalikan kesuksesannya kepada pemegang saham dalam bentuk dividen setia.

Procter & Gamble memiliki total penjualan bersih sebesar $20 miliar pada kuartal terakhir. Angka ini menunjukkan peningkatan sekitar 1% dari tahun lalu, hal ini merupakan hal yang biasa bagi perusahaan yang berada pada tahap kedewasaan ini dan merupakan tingkat pertumbuhan yang cukup tinggi bagi perusahaan ini. Namun, laba bersih naik 10% dari tahun ke tahun menjadi $3,8 miliar, sementara pendapatan operasional melonjak 5% dari tahun ke tahun menjadi $4,5 miliar.

Perusahaan juga menghasilkan arus kas operasional sebesar $4,1 miliar pada kuartal tersebut dan mengakhiri periode tiga bulan dengan cadangan kas sebesar $6,8 miliar. Investor mungkin menganggap bisnis yang andal ini sebagai tambahan yang bijaksana untuk portofolio beli dan tahan jangka panjang mereka.

READ  China mulai memperlambat penurunan satu arah yuan