Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Korea Utara menggambarkan kegagalan peluncuran satelit mata-mata sebagai “kekurangan paling serius”, dan berjanji akan meluncurkannya untuk kedua kalinya.

Korea Utara menggambarkan kegagalan peluncuran satelit mata-mata sebagai “kekurangan paling serius”, dan berjanji akan meluncurkannya untuk kedua kalinya.

Pejabat senior Korea Utara telah berjanji untuk mendorong upaya kedua peluncuran satelit mata-mata, menyebut peluncuran pertama negara itu, dan kegagalan, bulan lalu sebagai “cacat paling serius” tahun ini dan mengkritik keras para pejabat. Media pemerintah melaporkan Senin.

Pada akhir Mei, rudal Korea Utara yang membawa satelit pengintaian militer jatuh Segera setelah lepas landas, menandai kemunduran bagi upaya pemimpin Kim Jong-un untuk memperoleh sistem pengawasan ruang angkasa untuk memantau Amerika Serikat dan Korea Selatan dengan lebih baik.

Peluncuran yang gagal dan upaya Korea Utara untuk memodernisasi persenjataannya dibahas secara luas pada pertemuan tiga hari partai yang berkuasa yang berakhir pada Minggu, dengan Kim dan pejabat senior lainnya hadir.

Pesan panjang KCNA tentang pertemuan itu tidak secara jelas mengatakan siapa yang berbicara, tetapi mengatakan laporan pertemuan itu “mengkritik keras para pejabat yang secara tidak bertanggung jawab membuat persiapan peluncuran satelit.”

Badan itu mengatakan laporan itu menetapkan tugas bagi para pejabat dan ilmuwan untuk mempelajari pelajaran dari peluncuran yang gagal, menemukan penyebab jatuhnya rudal, dan melakukan peluncuran yang sukses dalam waktu singkat.

Dia tidak mengatakan secara pasti kapan Korea Utara akan mencoba meluncurkan rudal kedua. Tetapi agen mata-mata Korea Selatan sebelumnya mengatakan kepada anggota parlemen bahwa kemungkinan akan memakan waktu “lebih dari beberapa minggu” bagi Korea Utara untuk menentukan apa yang salah dengan peluncuran yang gagal itu.

Kelompok pemantau di Korea Utara belum melaporkan pembersihan atau pengusiran ilmuwan atau orang lain yang terlibat dalam peluncuran yang gagal itu.

Satelit mata-mata adalah salah satu dari beberapa aset militer berteknologi tinggi yang secara terbuka telah dijanjikan Kim untuk diperoleh guna melawan apa yang disebutnya permusuhan yang dipimpin AS. Sistem senjata lain yang ingin dimiliki Kim termasuk rudal multi-laras, kapal selam nuklir, rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat, dan rudal hipersonik.

READ  Pihak berwenang Ukraina mengumumkan bahwa serangan siber menargetkan bank dan Kementerian Pertahanan Ukraina

Sejak awal tahun 2022, Korea Utara telah melakukan lebih dari 100 uji coba rudal, beberapa di antaranya terkait dengan pengembangan satelit mata-mata dan senjata ampuh lainnya yang masuk dalam daftar keinginan Kim.

Dalam pertemuan tersebut, anggota Politbiro juga menganalisis “situasi keamanan yang sangat memburuk” di kawasan yang disebabkan oleh “gerakan perang yang sembrono” dari musuh Korea Utara, kata laporan itu, yang tampaknya merujuk pada latihan militer yang diperluas antara Amerika Serikat dan Korea Selatan. .

Amerika Serikat dan Korea Selatan telah memperluas latihan militer mereka sebagai tanggapan atas persenjataan nuklir canggih Korea Utara dan memperingatkan bahwa setiap upaya untuk menggunakan senjata nuklir akan mengakhiri pemerintahan Kim.

Badan tersebut mengatakan bahwa anggota Politbiro menetapkan “tugas penting” yang tidak ditentukan untuk memperkuat solidaritas dengan negara-negara yang “menentang strategi bandit AS untuk supremasi global.”

Korea Utara telah berusaha untuk memperkuat hubungan dengan Rusia, Termasuk dalam mempertahankan aksi militernya di Ukraina. Dikatakan Rusia melindungi dirinya dari “politik hegemoni” yang dikejar oleh Barat.

Korea Utara juga berusaha untuk membangun hubungannya dengan China, sekutu utamanya dan jalur kehidupan ekonomi dalam persaingan strategis yang intens dengan Amerika Serikat atas perdagangan, teknologi, dan pengaruh regional.

Rusia dan China, keduanya anggota tetap Dewan Keamanan PBB dengan hak veto, telah berulang kali memblokir upaya AS dan lainnya untuk memperketat sanksi PBB terhadap Korea Utara atas uji coba misilnya.

Pertemuan partai tersebut juga membahas upaya untuk memperbaiki ekonomi Korea Utara yang sedang sakit, yang menurut para ahli semakin diperketat oleh penutupan perbatasan terkait pandemi.

Badan tersebut mengatakan beberapa kemajuan telah dicapai dalam upaya untuk meningkatkan produksi pertanian dan menghidupkan kembali produksi di industri metalurgi dan kimia, meskipun mengakui kekurangan yang tidak disebutkan. Kantor Berita Pusat Korea mengumumkan kemajuan dalam konstruksi, mengutip proyek pembangunan puluhan ribu rumah baru di ibu kota, Pyongyang.

READ  China menyerukan gencatan senjata antara Rusia dan Ukraina dan pembicaraan damai

Hampir tidak mungkin untuk memverifikasi klaim Korea Utara, yang merupakan salah satu negara paling tertutup di dunia. Para ahli mengatakan tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial atau kelaparan di Korea Utara meskipun kesulitan yang disebabkan oleh pandemi.

KCNA tidak mengatakan apakah Kim berbicara pada rapat pleno Komite Pusat Partai Buruh.

Ko Pyongsam, juru bicara Kementerian Unifikasi Korea Selatan, mengatakan tidak biasa bagi Kim untuk menghadiri pertemuan partai tingkat tinggi tanpa memberikan pidato publik. Ko mengatakan kekurangan yang tampak dari pidato Kim mungkin berasal dari peluncuran satelit yang gagal dan kurangnya pencapaian ekonomi Korea Utara.