Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Xi, Blinken setuju untuk menstabilkan hubungan AS-Tiongkok dalam pembicaraan Beijing

Xi, Blinken setuju untuk menstabilkan hubungan AS-Tiongkok dalam pembicaraan Beijing

  • Pertemuan pertama sejak 2018 ditujukan untuk manajemen konflik
  • Xi mengatakan kekuatan besar dapat mengatasi kesulitan
  • Linkin menyambut percakapan yang ‘terus terang dan konstruktif’
  • Itu bisa membuka jalan bagi KTT Xi-Biden, mengamati dunia

BEIJING (Reuters) – China dan Amerika Serikat pada Senin sepakat untuk menstabilkan persaingan sengit mereka agar tidak membelok ke dalam konflik, tetapi gagal membuat kemajuan signifikan selama kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken yang jarang terjadi ke Beijing.

Presiden China Xi Jinping menyambut “kemajuan” setelah berjabat tangan dengan Blinken di Aula Besar Rakyat, sebuah tempat besar yang biasanya disediakan untuk menyambut para kepala negara.

Baik diplomat top AS maupun Xi menekankan pentingnya hubungan yang lebih stabil, karena setiap konflik antara dua ekonomi terbesar dunia akan menyebabkan gejolak global.

Namun, China menolak untuk menerima upaya Washington untuk melanjutkan saluran komunikasi militer, dan menganggap sanksi AS sebagai penghalang. Kedua belah pihak tampak teguh dalam posisi mereka dalam segala hal mulai dari Taiwan hingga perdagangan, termasuk tindakan AS terhadap industri chip China, hak asasi manusia, dan perang Rusia melawan Ukraina.

Dalam salah satu pertukaran paling signifikan antara AS dan China sejak Presiden Joe Biden menjabat, tidak jelas bagaimana mereka akan menjembatani perbedaan mereka, tetapi mereka setuju untuk melanjutkan keterlibatan diplomatik mereka dengan lebih banyak kunjungan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Pada konferensi pers yang mengakhiri perjalanan dua harinya ke Beijing, yang pertama oleh menteri luar negeri AS sejak 2018, Blinken mengatakan Washington telah mencapai tujuannya untuk perjalanan tersebut, termasuk menyampaikan keprihatinannya secara langsung, dan mencoba menciptakan saluran untuk dialog dan dialog. eksplorasi. Bidang kerjasama. Penerbangan itu ditunda pada Februari setelah balon mata-mata Cina terbang di atas wilayah udara AS.

READ  Puluhan orang tewas dalam kebakaran klub malam di Istanbul

Namun dia mengatakan kemajuan itu tidak mudah.

“Hubungan itu berada dalam fase ketidakstabilan, dan kedua belah pihak menyadari perlunya bekerja untuk menstabilkannya,” kata Blinken sebelum meninggalkan negara itu.

“Tetapi kemajuan itu sulit. Butuh waktu. Dan itu bukan hasil dari satu kunjungan, atau satu perjalanan, atau satu percakapan. Harapan dan ekspektasi saya adalah ini: Kita akan memiliki komunikasi yang lebih baik, keterlibatan yang lebih baik ke depan.”

Pejabat AS mengecilkan kemungkinan terobosan besar dalam pembicaraan, tetapi berharap kunjungan Blinken akan membuka jalan bagi lebih banyak pertemuan bilateral dalam beberapa bulan mendatang, termasuk kemungkinan perjalanan Menteri Keuangan Janet Yellen dan Menteri Perdagangan Gina Raimondo.

Diharapkan ini akan membuka jalan bagi pertemuan puncak antara Xi dan Biden di akhir tahun.

Biden dan Xi terakhir kali bertemu di sela-sela KTT G20 di Bali, Indonesia, pada November, dan berjanji akan lebih sering melakukan kontak, meskipun sejak saat itu hubungan memburuk karena Taiwan, tuduhan mata-mata, dan kekhawatiran lainnya.

“Kedua belah pihak juga membuat kemajuan dan mencapai kesepakatan dalam beberapa masalah tertentu. Ini sangat bagus,” kata Xi kepada Blinken di seberang meja panjang yang dihiasi bunga teratai merah muda.

Blinken menanggapi dengan mengatakan bahwa kedua negara memiliki tanggung jawab untuk mengelola hubungan mereka dan bahwa Amerika Serikat “berkomitmen untuk melakukannya”.

Blinken menambahkan bahwa pertemuannya di Beijing, termasuk pembicaraan dengan diplomat top China Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Chen Gang, “terus terang dan konstruktif.”

READ  Untuk mengusir wisatawan, sebuah kota di Jepang membangun layar besar yang menghalangi pemandangan Gunung Fuji

Tidak jelas dari komentar Xi apa kemajuan yang dia maksud, meskipun dia memberi tahu Blinken bahwa China “berharap untuk melihat hubungan yang sehat dan stabil antara China dan Amerika Serikat” dan percaya kedua negara “dapat mengatasi berbagai kesulitan,” menurut untuk satu Cina. Bacaan percakapan.

Dia juga mendesak AS untuk tidak “merugikan hak dan kepentingan sah China,” mengacu pada potensi titik nyala seperti Taiwan, pulau demokrasi yang diklaim Beijing sebagai miliknya.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Blinken mengangkat isu-isu kontroversial seperti Taiwan, hak asasi manusia, provokasi Korea Utara dan kekhawatiran AS tentang kegiatan intelijen Beijing di Kuba.

Masalah inti Taiwan

Kurangnya saluran komunikasi terbuka antara kedua negara telah memicu ketegangan di seluruh dunia, dan keengganan Beijing untuk terlibat dalam pembicaraan militer reguler dengan Washington telah membuat khawatir negara-negara tetangga China.

Berbicara kepada wartawan setelah pembicaraan, pejabat senior kementerian luar negeri Yang Tao mengatakan sanksi AS menghambat kemajuan dalam meningkatkan komunikasi antara kedua militer.

Dan Menteri Pertahanan China Li Changfu, yang mengambil alih pada Maret, telah dikenai sanksi sejak 2018 atas pembelian jet tempur dan peralatan dari Rosoboronexport, pengekspor senjata terbesar Rusia.

Ditanya tentang kemajuan spesifik yang dibuat oleh kedua belah pihak, Yang mengatakan mereka setuju untuk mencegah penurunan hubungan. Pejabat itu menambahkan bahwa Menteri Luar Negeri China Chen menerima permintaan Blinken untuk mengunjungi Amerika Serikat.

Analis mengatakan pernyataan Xi dan tarian diplomatik dari kunjungan tersebut tampaknya menandakan keinginan untuk kemajuan.

“Pesan China sangat positif,” kata Wu Xinbo, profesor dan direktur di Pusat Studi Amerika di Universitas Fudan di Shanghai.

“China telah menunjukkan bahwa mereka masih berharap untuk bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk menstabilkan dan meningkatkan hubungan. Saya pikir meskipun China tidak optimis tentang hubungan China-AS, namun juga tidak kehilangan harapan.”

READ  Mesir membantu mengevakuasi hampir 7.000 orang asing dari Gaza

Nada Beijing di Taiwan sangat spesifik selama kunjungan Blinken.

“China tidak memiliki ruang untuk kompromi atau konsesi,” kata Wang, menurut pernyataan China.

Amerika Serikat telah lama menganut kebijakan “ambiguitas strategis” mengenai apakah akan menanggapi secara militer serangan terhadap Taiwan, yang ditolak Beijing untuk dikesampingkan.

Cakupan oleh Humeyra Pamuk di Beijing. Pelaporan tambahan oleh Jason Zhieu di Shanghai, Sophie Yu, Yu Lun Tian, ​​​​Dominic Button dan Joe Cash di Beijing, serta Jenny Kao dan Ben Blanchard di Taipei; Ditulis oleh Humeyra Pamuk, John Geddy, dan Doina Chiacou; Diedit oleh Simon Cameron Moore, Andrew Heavens dan Lisa Shumaker

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Humera Pamuk

Thomson Reuters

Hamira Pamuk adalah koresponden kebijakan luar negeri senior yang berbasis di Washington, DC. Dia meliput Departemen Luar Negeri AS, dan bepergian secara teratur dengan Menteri Luar Negeri AS. Selama 20 tahun bersama Reuters, dia telah memiliki jabatan di London, Dubai, Kairo, dan Turki, mencakup segala hal mulai dari Musim Semi Arab dan perang saudara di Suriah hingga beberapa pemilu Turki dan pemberontakan Kurdi di Tenggara. Pada 2017, dia memenangkan Knight-Bagehot Fellowship Program di Columbia University School of Journalism. Dia memegang gelar BA dalam Hubungan Internasional dan MA dalam Studi Uni Eropa.