Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kejutan sanksi: oligarki dan elit Rusia bergegas untuk memindahkan dan menjual aset untuk menghindari sanksi internasional

Kejutan sanksi: oligarki dan elit Rusia bergegas untuk memindahkan dan menjual aset untuk menghindari sanksi internasional

Telepon datang dari New York dan Miami, dua wilayah glamor yang populer di kalangan orang kaya Rusia, dalam indikasi kemungkinan apa yang bisa menjadi penjualan cepat rumah mewah, properti tepi pantai, dan kondominium di cakrawala kota saat orang Rusia berebut untuk menghindari sanksi internasional.

“Orang-orang seperti itu memanggil mereka,” kata Elliott tentang pemilik Rusia. Mereka bertanya, “Jika saya akan menjual, seberapa cepat ini akan terjual dan seberapa cepat akan terjual?”

“Bagaimana sensor keluar itu menarik,” katanya. “Mungkin ini awal dari penyerbuan.”

Dampak sanksi terkoordinasi oleh AS, Inggris, dan UE telah mengirimkan gelombang kejut melalui elit Rusia sebagai oligarki, beberapa menargetkan dan yang lain mengambil langkah-langkah untuk mengantisipasi apa yang bisa terjadi, mencari untuk memindahkan kapal pesiar, membuang aset dan beradaptasi dengan gelombang sanksi yang datang lebih cepat dari biasanya, dan menjadi lebih luas dari sebelumnya.

Miliarder Rusia Roman Abramovich yang belum dihukum, mengumumkan Pada hari Rabu, dia mengatakan akan menjual Chelsea Football Club karena “melayani kepentingan klub, para penggemar dan staf serta sponsor dan mitra klub”. dia adalah Dia berkata Hasil bersih dari penjualan akan digunakan untuk yayasan yang didirikan untuk membantu “korban perang di Ukraina”.
Miliarder Rusia Mikhail Fridman dan Oleg Deripaska telah berpisah dari Kremlin dan menyerukan diakhirinya Perang Rusia di Ukraina. Uni Eropa mengumumkan sanksi terhadap Friedman pekan lalu, dan Deripaska telah masuk dalam daftar sanksi AS sejak 2018.

“Ini adalah momen yang sangat mengkhawatirkan jika Anda seorang miliarder Rusia,” kata Max Bergmann, mantan pejabat Departemen Luar Negeri. “Pengacara sibuk sekarang, mencoba mencari cara untuk menghapus oligarki dari dewan berbagai perusahaan dan bagaimana cara melepaskan aset di Amerika Serikat.”

“Kami mendapat investigasi baru setiap jam,” kata Eric Ferrari, pengacara yang mewakili perusahaan dan individu asing dalam menangani sanksi. “Telepon berdering tanpa kontak dengan orang-orang di seluruh dunia yang telah dikenai sanksi atau perusahaan induk mereka telah dikenai sanksi.”

READ  Ukraina mengatakan Rusia menjatuhkan bom fosfor di Pulau Ular | Berita

Ferrari mengatakan lembaga keuangan di yurisdiksi di mana tidak ada sanksi, seperti Uni Emirat Arab, mengikuti jejak Amerika Serikat dan Uni Eropa dan membekukan rekening yang dipegang oleh Rusia. Ferrari menambahkan bahwa beberapa negara Karibia – di mana entitas yang dikendalikan Rusia telah mendirikan bisnis asing rahasia – tidak akan lagi bertindak sebagai sekretariat untuk entitas tersebut, sehingga banyak yang tidak dapat beroperasi.

“Saya tidak ingat program sanksi internasional yang membuat semua orang berebut,” kata Ferrari.

Penyerbuan datang ke Gedung Putih Mengumumkan hukuman pemblokiran penuh Kamis pada delapan elit Rusia, serta anggota keluarga dan rekan mereka. Semuanya akan dilarang dari sistem keuangan AS, yang berarti aset mereka di AS akan dibekukan dan penggunaan properti mereka akan dilarang.

Bergmann berkomentar, “Ini menyebabkan kepanikan tiba-tiba, karena kelas penjaga lama, saya pikir, cukup menarik, tidak tahu bahwa ini [invasion] Dia akan datang, dan saya pikir mereka terkejut bahwa (Presiden Rusia) Vladimir Putin akhirnya memutuskan untuk menyerang.”

Bergman menjelaskan bahwa oligarki pada akhirnya dapat menuntut untuk mencoba menghentikan sanksi, tetapi dalam jangka pendek, miliarder Rusia ini menjual dan mengirim.

“Apa yang benar-benar Anda lihat adalah bahwa oligarki takut akan hal ini dan memindahkan kapal pesiar mereka ke tempat-tempat di mana mereka tidak dapat diserahkan,” kata Bergman. “Kami telah melihat kapal pesiar mulai berlayar ke Montenegro, di mana tidak ada perjanjian ekstradisi.”

Kapal pesiar Amore Vero di galangan kapal di La Ciotat, Prancis selatan, pada 3 Maret 2022.
Pada hari Rabu, pejabat Prancis mengambil alih Sebuah kapal pesiar yang mereka katakan terkait dengan Igor Sechin, seorang pejabat minyak Rusia yang terkena sanksi dan ajudan dekat Putin, saat dia bersiap untuk melarikan diri dari pelabuhan. Namun perusahaan yang mengoperasikan kapal tersebut membantah bahwa Sechin adalah pemiliknya.
Di New York, Presiden Borough Manhattan Mark Levine menyerukan lebih banyak sanksi terhadap Rusia dan penyitaan properti mereka, Indonesia Kamis, “Kami masih menunggu pemerintah AS untuk memasukkan lingkaran luas oligarki yang terkait dengan Putin ke dalam daftar sanksi. Ini adalah prasyarat untuk merebut rumah mewah yang dimiliki banyak orang di Manhattan. Kami perlu mengambil tindakan untuk ini sekarang.”
Pemerintahan Biden tidak hanya menjatuhkan sanksi. Pada hari Rabu, Kementerian Kehakiman mengungkapkan kelompok kerja baru: KleptoCapture. Gugus tugas tersebut akan bekerja sama dengan sanksi, pencucian uang, dan pakar keamanan nasional untuk menyelidiki segala aktivitas kriminal potensial dari orang-orang ultra-kaya Rusia yang diyakini pemerintah AS mendukung Putin.

“Kami tidak akan menyia-nyiakan upaya kami untuk menyelidiki, menangkap, dan mengadili mereka yang tindakan kriminalnya memungkinkan pemerintah Rusia melanjutkan perang yang tidak adil ini,” kata Jaksa Agung Merrick Garland saat mengumumkan satuan tugas baru.

READ  Italia Mario Draghi mengunjungi Aljazair sebagai negaranya bertujuan untuk menjauh dari gas alam Rusia

Para ahli yang memantau upaya yang dilakukan di beberapa lembaga pemerintah – Departemen Keuangan dan Kehakiman di depan – percaya bahwa skala koordinasi belum pernah terjadi sebelumnya dan menandakan tekad untuk mengejar oligarki ini dan kegiatan ilegal apa pun dengan semangat baru.

Dalam beberapa bulan kerja itu memungkinkan Amerika Serikat dan sekutunya untuk mengubah Rusia menjadi paria keuangan dalam semalam.

“Dibutuhkan banyak penuntutan dan organisasi untuk menjatuhkan sanksi pada individu luar biasa kaya yang memiliki banyak sumber daya,” kata Edward Fishman, mantan pejabat sanksi Rusia di Departemen Luar Negeri AS. “Dengan membentuk satuan tugas tingkat tinggi yang jelas-jelas diawasi oleh beberapa pejabat tinggi di pemerintahan Biden, saya pikir ini menunjukkan bahwa mereka akan menjatuhkan sanksi ini dengan kekuatan besar.”

Banyak oligarki menggunakan perusahaan cangkang untuk melindungi properti mereka, membiarkan pihak berwenang membongkar lapisan perusahaan sebelum pemilik sebenarnya ditemukan.

“Sebagian dari alasan kami tidak melihat banyak tindakan hukum adalah karena segelintir orang ini sangat kaya, dan meskipun banyak yang melakukan kejahatan kerah putih, mereka menyewa pengacara yang sangat mahal untuk melakukan hal yang benar,” kata Bergman, mantan pengacara. pejabat Departemen Luar Negeri.

“Apa yang dilakukan oligarki hanya membuatnya tidak sepadan dengan waktu penegakan hukum untuk mengejar mereka,” kata Bergman. “Dan apa yang dikatakan Biden adalah tidak, tidak, tidak, kami akan mengambil waktu dan kami akan mengalokasikan aset, kami akan mengabdikan orang untuk benar-benar mulai membuka buku, mengetuk pintu, dan melihat apa yang kami temukan. .”

Para ahli memperingatkan bahwa tindakan keras ini pada akhirnya dapat menyebabkan kerusuhan di Rusia. “Salah satu masalah yang dimiliki Putin adalah bahwa dia memiliki kelas orang kaya dan berkuasa yang sangat marah yang semuanya akan kembali ke Moskow dan Saint Petersburg, dan mereka tidak ingin berada di sana,” kata Bergman.

READ  Brasil: Hujan lebat dan tanah longsor menewaskan puluhan orang di kota pegunungan

Salah satu potensi kerentanan orang Rusia di Amerika Serikat adalah jutaan dolar yang telah dicurahkan oleh oligarki Rusia ke properti di New York, Miami, dan di tempat lain.

Orang kaya Rusia cerdas, kata Elliott, dari Nest Seekers International dan memperkirakan, “Akan ada likuidasi orang-orang ini karena mereka pintar. Mereka akan meletakkannya setidaknya 20% di bawah harga pasar karena pada akhirnya 80% sesuatu lebih baik daripada… tidak sama sekali.” “.

Waktu sangat penting bagi beberapa orang Rusia yang saat ini tidak dikenai sanksi tetapi mungkin khawatir akan menjadi yang berikutnya.

“Sampai hari ini, tidak ada yang ilegal dalam melikuidasi aset Anda,” kata Elliott.