April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu lokal Turki: Pihak oposisi mengejutkan Erdogan dengan kemenangan bersejarah

Pemilu lokal Turki: Pihak oposisi mengejutkan Erdogan dengan kemenangan bersejarah

  • Ditulis oleh Paul Kirby dan Kagil Kasapoglu
  • Di London dan Istanbul

Sumber gambar, Reuters/Umit Bektaş

Komentari foto tersebut,

Pendukung oposisi di Istanbul dan kota-kota lain merayakan kemenangan tersebut ketika skala kemenangan menjadi jelas

Partai oposisi utama Turki meraih kemenangan besar dalam pemilu di kota-kota besar Istanbul dan Ankara.

Hasil ini merupakan pukulan besar bagi Recep Tayyip Erdogan, yang berharap untuk mendapatkan kembali kendali atas kota-kota tersebut kurang dari setahun setelah memenangkan masa jabatan ketiga sebagai presiden.

Dia memimpin kampanye kemenangan di Istanbul, tempat dia dibesarkan, dan menjabat sebagai walikota kota tersebut.

Namun Ekrem Imamoglu, yang memenangkan kota tersebut untuk pertama kalinya pada tahun 2019, mencetak kemenangan kedua untuk oposisi sekuler Partai Rakyat Republik (CHP).

Erdogan menjanjikan era baru di kota berpenduduk sekitar 16 juta orang di Turki, namun wali kota Istanbul saat ini berada di jalur yang tepat untuk memenangkan lebih dari 50% suara, unggul lebih dari 10 poin dari kandidat presiden dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP).

Ini juga merupakan pertama kalinya partainya dikalahkan di seluruh negeri sejak Erdogan berkuasa 21 tahun lalu dalam pemilu.

Di ibu kota, Ankara, wali kota oposisi Mansur Yavaş unggul jauh dari saingannya dengan perolehan 59% sehingga ia menyatakan kemenangan ketika kurang dari setengah suara yang dihitung. Pendukung menutup seluruh jalan utama di kota, mengibarkan bendera dan membunyikan klakson mobil.

Perlu dicatat bahwa CHP juga berada di jalur yang tepat untuk menang di beberapa kota besar lainnya di Turki, termasuk Izmir, Bursa, Adana dan kota resor Antalya.

Presiden Erdogan (70 tahun) mengakui bahwa pemilu tidak berjalan sesuai harapannya, namun ia mengatakan kepada para pendukungnya di Ankara bahwa pemilu tersebut “tidak akan mewakili akhir bagi kita, melainkan sebuah titik balik.”

Sumber gambar, Amin Sansar/Anadolu melalui Getty Images

Komentari foto tersebut,

Presiden Erdogan berjanji kepada para pendukungnya bahwa partainya akan mengambil pelajaran dari kekalahan tersebut

Dia selalu mengandalkan “kehendak rakyat” dalam kekuasaannya, dan dia mengatakan kepada para pendukungnya bahwa dia sekarang juga akan menghormati pemilih.

Selama kampanye pemilu, Erdogan mengatakan ini akan menjadi yang terakhir, karena masa jabatan presidennya akan berakhir pada tahun 2028.

Namun para pengkritiknya yakin kemenangan itu akan mendorongnya untuk meninjau ulang konstitusi sehingga ia bisa mencalonkan diri lagi. Setelah kekalahan dramatis tersebut, tampaknya hal tersebut sangat tidak mungkin terjadi.

Sumber gambar, Tolga Bozoglu/EPA-EFI

Komentari foto tersebut,

Ekrem Imamoglu memenangkan Istanbul dari oposisi pada tahun 2019

Sebaliknya, hasil pemilu tersebut merupakan keberhasilan besar bagi pemimpin CHP Ozgur Ozil, yang memuji para pemilih karena memutuskan mengubah wajah Turki dalam pemilu bersejarah: “Mereka ingin membuka pintu menuju iklim politik baru di negara kita.” “.

Massa berkumpul di Istanbul di luar Balai Kota Saracane, salah satu lingkungan tertua di Istanbul.

Mereka mengibarkan bendera Turki dan spanduk bergambar Ekrem Imamoglu bersama bapak pendiri Turki Kemal Ataturk, yang posternya digantung di dinding gedung pemerintah setempat.

“Saya dapat mengatakan bahwa kepercayaan dan keyakinan warga kami terhadap kami telah terbayar,” kata Imamoglu.

Dia dan Mansur Yavaş dianggap sebagai kandidat potensial untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2028.

Pendukung Imamoglu meneriakkan “Semuanya akan baik-baik saja” sambil menari diiringi drum dan klarinet di Saracane, salah satu lingkungan tertua di Istanbul.

Walikota Istanbul saat ini menggunakan slogan ini untuk pertama kalinya ketika ia memenangkan kota tersebut dari partai Erdogan lima tahun lalu. Beberapa tanda di Sarachan menggunakan slogannya saat ini, “Maju Berkecepatan Penuh”.

Pendukung Imamoglu, Yesim Albayrak, 25, mengatakan kepada BBC: “Ini hanya pemilu lokal, namun kemenangan oposisi di kota-kota besar merupakan unjuk kekuatan besar melawan partai yang berkuasa.”

Mehmet Pankashi, 27, mengatakan kepada BBC bahwa ada kebutuhan untuk perubahan di Turki: “Jika Imamoglu atau Mansur Yavaş menjadi kandidat CHP dalam pemilihan presiden tahun lalu, mereka pasti menang.”

Istanbul menampung seperlima populasi Türkiye yang berjumlah sekitar 85 juta orang. Kuasai kota ini dan Anda akan mengendalikan sebagian besar perekonomian Turki termasuk perdagangan, pariwisata, dan keuangan.

Lima tahun lalu, Imamoglu menggulingkan kekuasaan AKP selama bertahun-tahun di Istanbul dengan dukungan partai oposisi lainnya. Namun persatuan oposisi runtuh setelah kekalahan pemilu presiden tahun lalu, dan AKP mempunyai harapan besar untuk membatalkan kemenangannya pada tahun 2019.

Sebelum pemilu hari Minggu, perolehan suara terlihat sangat ketat, dengan tantangan yang kuat dari kandidat AKP, Murat Kurum.

Namun partai yang berkuasa tidak mampu keluar dari krisis ekonomi yang menyebabkan tingkat inflasi naik menjadi 67% dan suku bunga menjadi 50%.

Meski sebagian besar wilayah barat, selatan, dan utara Turki kini berada di bawah kendali Partai Rakyat Republik yang merupakan oposisi, Partai Demokrat yang pro-Kurdi telah menguasai sebagian besar wilayah tenggara.

Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin Erdogan terus menguasai Turki tengah dan mencapai lebih banyak keberhasilan di wilayah tenggara yang hancur akibat gempa bumi ganda pada Februari 2023, termasuk kota Kahramanmaras dan Gaziantep.

Berbicara dari balkon markas besar partainya di Ankara, ia berjanji akan menggunakan waktu empat tahun menjelang pemilihan presiden berikutnya untuk “memperbarui diri dan memperbaiki kesalahan yang dilakukan.”

Para pendukungnya meneriakkan: “Diam, bangsa ini bersamamu.”

Sekitar 61 juta warga Turki berhak berpartisipasi dalam pemilu hari Minggu, dan lebih dari satu juta pemilih muda memberikan suara mereka untuk pertama kalinya. Partisipasi diperkirakan lebih dari 77% di 81 provinsi di Indonesia.

READ  PBB mengatakan kepada staf Afghanistan untuk tinggal di rumah setelah Taliban melarang perempuan bekerja dengan organisasi tersebut