Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keraguan pemerintah terhadap visa pernikahan membuktikan bahwa pemerintah tidak layak untuk memerintah

Keraguan pemerintah terhadap visa pernikahan membuktikan bahwa pemerintah tidak layak untuk memerintah

AMenurut mendiang Richard Crossman, seorang intelektual yang kemudian menjadi politisi Partai Buruh, hal paling merusak yang dapat Anda lakukan terhadap sebuah partai politik adalah mempertanyakan mitos sentralnya menjelang pemilihan umum. Baru-baru ini, Partai Konservatif sendiri, bukan oposisi, telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam menghancurkan mitos utama mereka – bahwa mereka adalah partai yang secara alami kompeten dalam memerintah.

Kenakalan terbaru yang dilakukan sang suami adalah kacaunya perubahan persyaratan pendapatan yang harus dipenuhi agar sang suami dapat menetap dengan pasangannya di Inggris. Terlahir dalam kebingungan, rencana ini masih dalam tahap awal, dan sepertinya tidak akan pernah mencapai kematangan.

Usulan awal Kementerian Dalam Negeri adalah mewajibkan mereka yang berimigrasi ke Inggris untuk mendapatkan penghasilan £38.700 setahun sebelum mereka diizinkan membawa anggota keluarga untuk tinggal di sini – lebih dari dua kali lipat batas lama yang relatif lunak yaitu £18.600. Setelah kekacauan awal, karena ada kekhawatiran bahwa kebijakan tersebut akan diterapkan secara surut dan dengan demikian memaksa keluarga-keluarga yang menetap untuk berpisah, amandemen lain terhadap rencana tersebut diumumkan.

Dengan menyembunyikan pengumuman di akhir masa jabatan parlemen dalam jawaban tertulis – metode tradisional yang digunakan untuk mengubur berita buruk – Kementerian Dalam Negeri kini telah menunda penerapan aturan £38.700 hingga tahun 2025, yang dapat dengan mudah dicapai setelah tahun berikutnya. . Pemilihan Umum. Sementara itu, jumlah minimum akan naik menjadi £29,000, dan akan terus meningkat secara bertahap setelah itu.

Upaya tipu muslihat yang kikuk ini menjadi bumerang bagi Kementerian Dalam Negeri, dan hanya menarik perhatian media terhadap tindakan memalukan tersebut. Menariknya, Menteri Dalam Negeri tidak terlihat. James Cleverly menyerahkan kepada Perdana Menteri untuk membuat alasannya. Itu bukan pertunjukan dalam hubungan politik.

READ  Zelensky ingin melarang kelompok agama dengan tautan Moskow: pembaruan langsung

Karena ketepatan yang salah, ambang batas yang direncanakan dikaitkan dengan persentil pendapatan ke-25, ke-40, dan ke-50 untuk pekerjaan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan visa pekerja terampil. Faktanya, angka-angka ini bersifat sewenang-wenang dan bersifat politis, sebagai bagian dari reaksi panik terhadap gagalnya rencana Rwanda setelah Mahkamah Agung memutuskan rencana tersebut ilegal. Sekelompok anggota parlemen Konservatif, yang sangat terobsesi dengan imigrasi, menuntut para menteri melakukan sesuatu – apa pun – untuk menunjukkan bahwa mereka memegang kendali. Mereka melakukannya, dan setelah beberapa hari, mereka berubah pikiran.

Jauh dari ketidakmanusiawian kebijakan ini – yang pada dasarnya tetap merupakan pajak atas cinta – kekacauan ini hanya dapat menegaskan citra pemerintahan yang tidak layak untuk memerintah, dipimpin oleh seorang perdana menteri yang ditunjuk untuk memulihkan ketertiban setelah kepergiannya. Era bobroknya Johnson dan Truss yang terbukti mengecewakan.

Mari kita ingat bahwa Rishi Sunak telah menjalankan misinya untuk memastikan bahwa pemerintahannya menunjukkan “integritas, profesionalisme dan akuntabilitas di setiap tingkat”, dan bahwa mereka akan bertindak sesuai dengan prinsip bahwa “kepercayaan diperoleh”. Dia dipuji atas kompetensi dan etos kerjanya yang ditunjukkan. Banyak yang percaya bahwa dia mungkin akan menarik partainya ke alun-alun.

Sebaliknya, Sunak bergerak ke arah yang berbeda, termasuk ketika ia secara tidak masuk akal mencoba menampilkan dirinya sebagai “kandidat perubahan” dalam konferensi partai, mengecam pemerintahan dari semua warna kulit yang telah memerintah negara tersebut selama tiga dekade – termasuk Partai Konservatif dan Koalisi. . Pemerintahan dipimpin oleh David Cameron. Tidak lama kemudian, Cameron dipanggil kembali, dihormati, dan diangkat menjadi Menteri Luar Negeri.

Itu memang perubahan, tapi bukan perubahan yang Sunak bayangkan dalam pidatonya di konferensi Manchester. Hal ini memberikan kesan yang agak sentris pada amandemen terbaru – di mana Suila Braverman yang semakin keras dirilis – tetapi dalam beberapa minggu, Sunak menggandakan upayanya dalam rencana Rwanda.

READ  Kebakaran Kanada: Penduduk Yellowknife meninggalkan kota, evakuasi baru di British Columbia

Adapun kebijakannya sendiri, tidak masuk akal secara ekonomi. Inti dari sistem poin gaya Australia yang dijanjikan oleh Partai Konservatif setelah Brexit adalah untuk memungkinkan perekonomian menarik pekerja terampil dan semi-terampil yang dibutuhkan untuk berkembang, mengikuti pergerakan bebas tenaga kerja di Inggris. Uni Eropa telah dihapuskan.

Dibandingkan dengan sistem UE, pendekatan berbasis poin berjalan lambat, birokratis, dan tidak memadai untuk memungkinkan pasar tenaga kerja merespons dengan cepat pasang surut penawaran dan permintaan dalam perekonomian yang dinamis. Menambah hambatan mendasar yang bermotif politik terhadap pekerja yang datang ke Inggris hanya akan meningkatkan biaya tenaga kerja, meningkatkan inflasi, dan menciptakan segala jenis kekurangan pekerja baru.

Mitos bahwa terdapat sejumlah besar pekerja Inggris yang menganggur dan siap mengisi hampir satu juta lowongan pekerjaan di negara tersebut adalah sebuah mitos yang buruk. Terlebih lagi, kenyataan yang tidak mengenakkan mengenai perekonomian Inggris adalah bahwa negara tersebut membutuhkan tenaga kerja tidak terampil serta tenaga profesional yang mendapat kompensasi tinggi, dan tidak terdapat cukup banyak orang dalam usia kerja yang mampu dan bersedia melakukan pekerjaan yang ingin diisi oleh para migran.

Perlu juga dicatat bahwa perselisihan mengenai cara kerja sistem poin, dan peraturan visa pernikahan yang membingungkan, tidak ada hubungannya dengan migrasi tidak teratur, atau yang disebut migrasi ilegal melalui perahu kecil. Inggris, yang kini secara nominal mengendalikan kebijakan imigrasi, dapat memberikan batasan apa pun terhadap imigrasi resminya, yang mencakup sekitar sembilan persepuluh dari total imigrasi. Apa yang tidak dapat Anda lakukan adalah berpura-pura bahwa memberikan hambatan yang lebih besar kepada orang-orang yang ingin datang dan mengoperasikan gudang, panti jompo, peternakan, hotel, pub, dan layanan transportasi di Inggris tidak akan mempunyai dampak ekonomi, atau bahkan sosial.

READ  Ardern dari Selandia Baru mengucapkan selamat tinggal yang emosional pada hari terakhirnya sebagai perdana menteri

Efisiensi dalam pemerintahan berarti merumuskan kebijakan secara hati-hati demi kepentingan nasional, melaksanakannya, dan menaatinya. Pemerintahan Sunak saat ini tampaknya tidak mampu menjalankan tugas pokok tersebut.