Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Juru bicara Alexei Navalny mengonfirmasi kematiannya dan menuntut agar jenazahnya dikembalikan ke keluarganya

Juru bicara Alexei Navalny mengonfirmasi kematiannya dan menuntut agar jenazahnya dikembalikan ke keluarganya



CNN

Tubuh tahanan Tokoh oposisi Rusia Alexei Navalny Juru bicaranya, Kira Yarmysh, mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia harus segera diserahkan kepada keluarganya, dan menuduh pejabat Rusia berbohong untuk menunda proses tersebut.

Seorang kritikus vokal terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, 47, meninggal pada hari Jumat setelah merasa tidak enak badan saat berjalan di penjara dan kehilangan kesadaran, menurut layanan penjara Rusia. Penyebab kematiannya tidak jelas.

Berita kematiannya memicu kemarahan luas, dan beberapa pemimpin Barat menyalahkan Putin.

Dalam konfirmasi pertama dari tim Navalny mengenai kematiannya, Yarmysh mengatakan bahwa ibunya telah diberitahu.

“Alexey Navalny terbunuh. Kematiannya terjadi pada 16 Februari pukul 14.17 waktu setempat, sesuai surat resmi yang ditujukan kepada ibu Alexei, kata Yarmysh dalam postingan di media sosial.

“Kami menuntut agar jenazah Alexei Navalny segera diserahkan kepada keluarganya,” kata Yarmysh.

Lokasi pasti jenazah Navalny masih belum jelas.

Ibu Navalny dan pengacaranya pergi ke penjara tempat kritikus Kremlin ditahan pada hari Sabtu untuk menerima konfirmasi resmi atas kematiannya, menurut Yarmysh.

“Mereka menunggu selama dua jam, setelah itu salah satu pegawai koloni mendatangi mereka dan mengatakan bahwa jenazah Alexei Navalny ada di Salekhard.” [a nearby town]Yarmysh mengatakan bahwa penyelidik dari Komite Investigasi Federasi Rusia kini telah mengambilnya, dan mereka sekarang sedang melakukan penyelidikan terhadapnya.

Tim Navalny menulis di Telegram bahwa penjara ditutup meskipun penjara mengumumkan akan dibuka dan jenazah Navalny ada di sana.

Sabtu malam, ibu dan pengacara Navalny melakukan perjalanan ke kota Salekhard, tetapi ketika mereka tiba di kamar mayat mereka diberitahu bahwa jenazahnya tidak ada di sana, menurut tim Navalny.

READ  Sebaliknya, AS telah menyetujui pembayaran iklim untuk negara-negara miskin

Yarmysh mengatakan Komite Investigasi Rusia memberi tahu pengacara Navalny lainnya pada Sabtu malam bahwa jenazah tersebut tidak akan diserahkan kepada kerabatnya sampai penyelidikan selesai.

Hasilnya akan tersedia minggu depan. “Mereka jelas-jelas berbohong dan melakukan segala yang mereka bisa untuk menghindari pelepasan jenazah,” tambahnya.

Menambah kebingungan, seorang karyawan di satu-satunya kamar mayat di Salekhard mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Sabtu bahwa jenazah Navalny belum tiba.

Navalny merupakan salah satu ancaman paling serius terhadap Putin selama pemerintahannya, yang berlangsung selama lebih dari dua dekade. Dia mengatur Protes jalanan anti-pemerintah Dia menggunakan blog dan media sosialnya untuk mengungkap dugaan korupsi di Kremlin dan bisnis Rusia.

Dia dipenjara setelah kembali ke Rusia pada tahun 2021 dari Jerman, di mana dia dirawat setelah diracuni dengan Novichok, agen saraf era Soviet. Setibanya di sana, Navalny segera ditangkap atas tuduhan yang dia sangkal bermotif politik.

Navalny telah dipenjara sejak itu, dengan kekhawatiran yang sudah lama berkembang akan keselamatannya setelah ia dipindahkan ke koloni hukuman di utara Lingkaran Arktik.

Dia menghabiskan minggu-minggu terakhirnya di penjara Siberia, di mana dia mengatakan dia tidur di bawah koran untuk mendapatkan kehangatan.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Kecaman Barat terhadap Kremlin terjadi dengan cepat dan keras setelah berita kematiannya pada hari Jumat. Presiden AS Joe Biden menyalahkan Putin atas kematian Navalny, sementara Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Rusia memiliki “pertanyaan serius” yang harus dijawab.

Berbicara di Konferensi Keamanan Munich pada hari Sabtu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Putin telah mengirimkan “pesan yang jelas” setelah kematian Navalny.

READ  Topan Chapa: Hong Kong mengatakan "keajaiban" diperlukan untuk menemukan lebih banyak korban selamat dari pulau Fujiing 001 yang tenggelam. Cina baru saja menemukan satu

“Setelah pembunuhan Alexei Navalny, sungguh konyol memandang Putin sebagai kepala negara Rusia yang sah,” katanya.

Sementara itu, istri Navalny, Yulia Navalnaya, menyerukan agar Putin diadili.

“Saya ingin mereka tahu bahwa mereka akan dihukum atas apa yang mereka lakukan terhadap negara kami, terhadap keluarga saya, terhadap suami saya,” katanya dalam sambutan emosional yang mendapat tepuk tangan meriah di MSC pada hari Jumat.

Pada Hari Valentine, dua hari sebelum pihak berwenang Rusia mengumumkan kematiannya, Navalny memposting pesan di media sosial kepada Yulia.

“Sayangku, segalanya bersamamu seperti sebuah lagu: ada kota di antara kita, lampu lepas landas di bandara, badai salju biru, dan ribuan kilometer. Tapi aku merasa kamu semakin dekat setiap detiknya, dan aku semakin mencintaimu.”

kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov Putin diberitahu tentang laporan tersebut dan terserah pada dokter untuk menentukan penyebab kematian Navalny.

Lebih dari 100 orang telah ditangkap di seluruh Rusia karena menghadiri acara peringatan dan pawai setelah kematian Navalny, menurut kelompok OVD-Info, yang memantau penangkapan tersebut.

Klip video yang disiarkan saluran independen SOTA di aplikasi Telegram menunjukkan masyarakat Moskow membawa bunga ke Tembok Kesedihan selama dua hari berturut-turut, hari ini, Sabtu, untuk mengenang Navalny.

Situs berita independen Muzahim Opiasnet melaporkan bahwa sekitar 50 orang berkumpul di Tembok Kesedihan untuk berpartisipasi dalam unjuk rasa sebelum polisi mulai mengusir orang-orang dari peringatan tersebut.

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.