Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Platform militer Amerika mulai bergerak menuju Gaza

Platform militer Amerika mulai bergerak menuju Gaza

WASHINGTON (Reuters) – Militer AS mulai memindahkan dermaga menuju pantai Gaza, salah satu langkah terakhir sebelum pembukaan pelabuhan yang dijanjikan oleh Presiden Joe Biden untuk mempercepat aliran bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza, kata seorang pejabat AS. di hari Rabu. Palestina.

Militer AS memilih untuk melakukan pra-perakitan dermaga di pelabuhan Ashdod Israel awal bulan ini karena kondisi cuaca di lokasi Gaza di mana dermaga tersebut sekarang akan dipasang.

Para pejabat berharap dermaga itu akan dipasang di pantai Gaza dan bantuan akan mulai mengalir dalam beberapa hari mendatang.

“Sebelumnya hari ini, komponen dermaga sementara… bersama dengan kapal militer yang terlibat dalam pembangunannya, mulai bergerak dari pelabuhan Ashdod menuju Gaza, di mana kapal tersebut akan berlabuh di pantai untuk membantu mengirimkan bantuan kemanusiaan internasional.” Kata seorang pejabat Amerika.

Pengiriman bantuan dari Inggris yang berjumlah sekitar 100 ton bantuan telah meninggalkan Siprus, menuju dermaga sementara baru di Gaza, kata Kantor Luar Negeri Inggris pada hari Rabu.

Upaya militer AS ini dilakukan lebih dari enam bulan setelah militan Hamas Palestina menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menculik 250 lainnya, menurut statistik Israel.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan serangan tanpa henti di Gaza, menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina, kata otoritas kesehatan setempat, dalam pemboman yang mengubah sebagian besar Jalur Gaza menjadi gurun tandus dan memicu peringatan PBB akan ancaman kelaparan.

Seiring berjalannya waktu, banyaknya korban jiwa akibat serangan Israel memicu protes global dan memperburuk hubungan dengan Washington, pendukung terbesar Israel.

Israel berupaya menunjukkan bahwa mereka tidak menghalangi bantuan ke Gaza. Meskipun para pejabat Amerika dan organisasi bantuan mengatakan beberapa kemajuan telah dicapai, mereka memperingatkan bahwa hal tersebut tidaklah cukup.

READ  Lihatlah ke dalam rumah pedesaan yang mahal di Ukraina karya Viktor Medvedchuk

Dan Dyckhouse, direktur tanggap darurat USAID, mengatakan kepada wartawan Rabu pagi bahwa Israel masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengatasi kekhawatiran tentang kematian pekerja bantuan di Gaza.

“Secara umum, kami masih belum puas,” kata Dyckhaus. “Kami tidak akan puas selama kami melihat pekerja bantuan terbunuh dan terluka.”

(Laporan oleh Idrees Ali dan Phil Stewart; Penyuntingan oleh William MacLean)