Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lebih banyak penelitian menunjukkan bahwa pasien bedah menghadapi risiko yang lebih kecil jika dokter mereka adalah wanita

Lebih banyak penelitian menunjukkan bahwa pasien bedah menghadapi risiko yang lebih kecil jika dokter mereka adalah wanita

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa orang-orang yang menjalani prosedur bedah tertentu mungkin lebih aman di rumah sakit di mana setidaknya sepertiga dari tim bedahnya adalah perempuan. Hal ini menambah banyak penelitian yang menunjukkan bahwa dokter wanita mungkin memberikan hasil yang lebih baik bagi pasien dibandingkan dokter pria.

itu Studi terbaruyang diterbitkan pada hari Rabu di British Journal of Surgery, mengamati secara khusus hubungan antara keragaman gender di rumah sakit dan kejadian komplikasi kesehatan serius pasca operasi, termasuk kematian, pada pasien bedah di Kanada selama tiga bulan pertama pemulihan mereka.

Para peneliti meninjau 709.899 kasus antara tahun 2009 dan 2019 di mana orang-orang menjalani prosedur rawat inap non-darurat tetapi besar di 88 rumah sakit berbeda. Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa penyakit – yang secara umum didefinisikan dalam istilah medis sebagai masalah apa pun yang timbul akibat prosedur atau pengobatan – terjadi pada 14,4% pasien dalam periode 90 hari segera setelah operasi.

Kemungkinan kematian atau menderita komplikasi besar pasca operasi pada periode tersebut jauh lebih rendah di rumah sakit dimana lebih dari 35% staf ahli bedah dan ahli anestesi adalah perempuan. Menurut penelitian, kemungkinan terjadinya penyakit serius menurun sebesar 3% pada pasien di rangkaian tersebut dibandingkan dengan rumah sakit yang memiliki lebih sedikit perempuan dalam peran tersebut.

Secara keseluruhan, jumlah rata-rata dokter bedah dan ahli anestesi wanita di staf rumah sakit masih jauh dari jumlah yang optimal bagi keberhasilan pasien, yaitu hanya 28% per rumah sakit per tahun.

Kemungkinan komplikasi serius pasca operasi atau kematian dalam beberapa bulan setelah operasi berkurang, terutama bagi pasien yang menjalani prosedur dengan ahli bedah atau ahli anestesi sebagai penyedia langsung mereka, hal ini menurut para peneliti sangatlah penting.

“Temuan ini penting untuk meningkatkan hasil pasien dan kualitas layanan dengan sengaja membangun tim yang beragam,” tulis mereka.

Penelitian ini tidak sendirian dalam temuannya. Tahun lalu, penelitian lain diterbitkan di jurnal tersebut Operasi gamma Ditemukan bahwa pasien yang menjalani prosedur darurat atau elektif antara tahun 2007 dan 2019 memiliki kemungkinan lebih kecil untuk meninggal, dirawat di rumah sakit lagi, atau menderita komplikasi kesehatan yang besar dalam waktu satu tahun setelah prosedur jika mereka menjalani prosedur tersebut. Dirawat oleh seorang ahli bedah wanita. Penelitian tersebut meneliti lebih dari satu juta kasus dan hasilnya konsisten terlepas dari karakteristik individu pasien, jenis prosedur bedah yang mereka jalani, siapa ahli anestesinya, atau di rumah sakit mana mereka berada selama operasi.

Para peneliti telah mencoba menguraikan pola yang jelas ini selama bertahun-tahun. Satu kelompok berasal dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard T. H. Chan Melakukan penelitian Antara tahun 2011 dan 2014, yang bertujuan untuk menjawab pertanyaan apakah pengobatan yang diberikan oleh dokter wanita lebih efektif untuk kesehatan pasien.

Studi Harvard mengamati lebih dari 1 juta pasien, semuanya penerima manfaat Medicaid, yang dirawat di rumah sakit karena stroke, serangan jantung, dan kondisi umum lainnya, yang semuanya dirawat oleh dokter penyakit dalam umum. Pasien yang mendapat perawatan dari dokter wanita memiliki kemungkinan 4% lebih kecil untuk meninggal dalam waktu 30 hari, dan memiliki risiko 5% lebih rendah untuk dirawat di rumah sakit dalam periode yang sama, dibandingkan pasien yang mendapat perawatan dari dokter pria.

Ashish Jha, sekarang dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Brown University dan mantan profesor kebijakan kesehatan dan direktur Harvard Global Health Institute, mengatakan kepada CBS News ketika penelitian tersebut diterbitkan pada tahun 2016 bahwa temuannya menunjukkan perlunya penelitian tambahan untuk cari tahu apa yang dilakukan dokter wanita untuk meningkatkan hasil pasiennya. Penulis studi tersebut, semuanya laki-laki, “tertarik untuk lebih memahami mengapa perbedaan ini ada, namun kami belum mengetahui alasannya,” katanya.

READ  Penyeberangan perbatasan ilegal dari Meksiko telah menurun setelah mencapai rekor tertinggi pada bulan Desember, dengan jumlah migran dari Venezuela yang menurun