Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Asia menguat setelah kembali mencetak rekor di Wall Street

Saham Asia menguat setelah kembali mencetak rekor di Wall Street

Saham Asia naik pada hari Kamis setelah saham AS naik ke rekor tertinggi karena adanya harapan Inflasi sedang tren Kembali ke arah yang benar.

Optimisme datang dari A Laporan menunjukkan konsumen AS Mereka harus membayar harga bensin, asuransi mobil, dan lainnya di bulan April yang secara keseluruhan lebih tinggi 3,4% dibandingkan tahun sebelumnya. Meski merugikan, namun tidak seburuk tingkat inflasi 3,5% di bulan Maret.

Perlambatan ini melegakan setelah laporan CPI awal tahun ini lebih buruk dari perkiraan. Laporan hari Rabu ini didasarkan pada ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga utamanya tahun ini, yang menjadi kekhawatiran utama sebagian besar investor.

Pada perdagangan Asia, indeks Nikkei 225 di Tokyo naik 0,8% menjadi 38.676,83 poin bahkan setelah pemerintah mengumumkan… Kontraksi perekonomian Jepang Pada tingkat tahunan sebesar 2% pada kuartal Januari-Maret.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,6% menjadi 19.369,06 poin, sedangkan Indeks Komposit Shanghai naik 0,5% menjadi 3.134,97 poin.

Di Australia, S&P/ASX 200 naik 1,6% menjadi 7.874,70 sementara Kospi Korea Selatan naik 0,8% menjadi 2.751,32.

Taiex Taiwan naik 0,7% dan Sensex India naik 0,5%.

Pada hari Rabu, indeks S&P 500 melonjak 1,2% melampaui level tertinggi sebelumnya yang tercatat satu setengah bulan lalu, ditutup pada 5,308.15. Dow Jones Industrial Average bertambah 0,9% menjadi 39,908.00, dan Nasdaq melonjak 1,4% menjadi 16,742.39, menambah rekor yang dibuat sehari sebelumnya.

Saham-saham yang cenderung mendapatkan keuntungan terbesar dari suku bunga yang lebih rendah membantu memimpin pasar. Saham-saham pembangun rumah naik di tengah harapan bahwa pemotongan suku bunga The Fed akan mengurangi suku bunga hipotek, dengan saham Lennar, DR Horton dan PulteGroup semuanya naik lebih dari 5%. Perusahaan-perusahaan teknologi besar dan saham-saham dengan pertumbuhan tinggi lainnya juga mendapat manfaat dari gelombang ekspektasi suku bunga yang lebih rendah, dengan kenaikan 3,6% Nvidia menjadi kekuatan terkuat yang mendorong S&P 500 lebih tinggi.

READ  Menyimpan SVB berarti Fed tidak akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret, kata Goldman Sachs

Saham real estat dalam indeks Standard & Poor’s 500 naik 1,7%, sementara saham listrik dan utilitas lainnya naik 1,4%. Dividen yang mereka bayarkan terlihat lebih baik bagi investor ketika obligasi membayar bunga lebih sedikit.

Di Wall Street, Petco Health + Wellness membantu memimpin pasar setelah naik 27.9%. Mereka menunjuk Glenn Murphy, CEO perusahaan investasi FIS Holdings, sebagai CEO-nya.

Yang kalah adalah GameStop dan AMC Entertainment, yang kemudian momentumnya berbalik Rahang dimulai dalam seminggu. Saham GameStop turun 18,9%, meski masih naik 126,5% untuk minggu ini.

Saham AMC Entertainment turun 20% setelah mengatakan akan menerbitkan sekitar 23.3 juta lembar sahamnya untuk melunasi utang $163.9 juta.

Laporan terpisah menunjukkan pada hari Rabu Tidak ada pertumbuhan belanja Di pengecer AS pada bulan April Maret. Para ekonom memperkirakan pertumbuhan sebesar 0,4%.

Perlambatan penjualan ritel dapat dilihat sebagai hal positif bagi pasar karena dapat mengurangi tekanan terhadap inflasi. Namun lemahnya belanja konsumen di Amerika Serikat dapat mengikis salah satu pilar fundamental yang melindungi perekonomian dari resesi. Tekanannya meningkat Terutama tinggi untuk keluarga berpenghasilan rendah.

Di pasar obligasi, imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun menjadi 4,34% dari 4,45% pada akhir Selasa. Imbal hasil obligasi dua tahun, yang sesuai dengan ekspektasi tindakan The Fed, turun menjadi 4,72% dari 4,82%.

Para pedagang sekarang memperkirakan sekitar 95% kemungkinan bahwa The Fed akan memangkas suku bunga utamanya setidaknya sekali pada tahun ini, menurut data dari CME Group. Angka ini naik dari hanya di bawah 90% pada hari sebelumnya.

Pada perdagangan lainnya Kamis pagi, harga minyak mentah AS naik 42 sen menjadi $79,05 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Harganya naik 61 sen pada hari Rabu.

READ  Saham ditutup kuartal yang sulit di tengah kekhawatiran ekonomi

Minyak mentah Brent, standar internasional, naik 39 sen menjadi $83,14 per barel.

Dolar AS turun menjadi 154,03 yen Jepang dari 154,88 yen. Euro naik menjadi $1,0888 dari $1,0885.

___

Penulis AP Business Matt Ott dan Stan Choi berkontribusi.