Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia mengoperasikan maskapai penerbangan komersial pertama yang didukung SAF – Airways

Indonesia mengoperasikan maskapai penerbangan komersial pertama yang didukung SAF – Airways

Dallas – Pada Jumat, 27 Oktober 2023, pesawat Garuda Indonesia (GA) Boeing 737-800NG mengukir sejarah dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta (CGK) Jakarta dengan menggunakan campuran bahan bakar jet yang berasal dari minyak sawit. Ini adalah pertama kalinya campuran bahan bakar digunakan untuk pesawat komersial.

Penerbangan Jakarta yang membawa lebih dari 100 penumpang itu menempuh jarak 342 mil (550 km) dan mendarat di Bandara Adi Sumarmo (SOC) di Surakarta satu jam kemudian.

Indonesia, sebagai produsen minyak sawit terbesar, secara aktif mempromosikan peningkatan penggunaan biofuel sebagai cara untuk mengurangi impor bahan bakar. Maskapai berbendera Indonesia ini melakukan uji terbang pada tahun 2021 menggunakan bahan bakar yang sama yang berasal dari minyak sawit. Badan Usaha Milik Negara Indonesia melakukan penggerebekan terhadap salah satu pesawatnya yang lepas landas dari Bandung (BDO) di Jawa Barat dan mendarat di Jakarta.

Selain itu, GA baru-baru ini melakukan berbagai pengujian terhadap biofuel baru tersebut, termasuk uji terbang pada awal bulan ini dan uji lapangan mesin pada bulan Agustus.

PK-GFJ Garuda Indonesia Boeing 737-800 WIMM KNO. Foto: Wilbert Dana/Airways

Tentang bahan bakar jet yang dicampur minyak sawit


Perusahaan energi milik negara Indonesia, PT Pertamina, memproduksi bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit di kilang Cilacap. Pada bulan Agustus 1968,Pertamina dan Permina bergabung menjadi PTPertamina. Pada tahun 2020, perusahaan ini merupakan produsen minyak mentah terbesar ketiga di Indonesia, di belakang Mobil Cepu Ltd milik ExxonMobil yang berbasis di AS. dan Chevron Pacific setelah Indonesia.

Pertamina mengatakan bahan bakar berbahan dasar kelapa sawit mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan atmosfer dibandingkan bahan bakar fosil. Prosesnya menggunakan teknologi ester terhidroproses dan asam lemak (HEFA) dan terbuat dari minyak inti sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya.

READ  Orang Terkaya Indonesia (15 Desember 2023)

Bahan bakar jet campuran minyak sawit merupakan jenis Standard Aviation Fuel (SAF). Terbuat dari bahan baku non-minyak bumi, SAF merupakan bahan bakar alternatif yang mengurangi emisi dari penerbangan. SAF dapat dicampur pada tingkat yang berbeda-beda, berkisar antara 10% hingga 50%, tergantung pada bagaimana bahan baku dan bahan bakar diproduksi.

Pemutar YouTube

Mengapa SAF?


Berdasarkan Reuters, Direktur Kementerian Energi Indonesia Haris Yahya mengatakan penggunaan biofuel akan mengurangi gas rumah kaca. Industri penerbangan, yang merupakan penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, sedang mencari cara untuk mengurangi jejak karbonnya dengan menggunakan bahan bakar alternatif.

Perlu dicatat bahwa beberapa negara telah menyatakan keprihatinannya mengenai potensi deforestasi dalam produksi minyak sawit dari perkebunan. Faktanya, Uni Eropa telah memberlakukan pembatasan impor barang.

Di sisi lain bumi, Maskapai ke Amerika (A4A) Maskapai penerbangan AS telah berkomitmen untuk bekerja sama dengan industri penerbangan dan para pemimpin pemerintah untuk menyediakan 3 miliar galon bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF) yang hemat biaya untuk digunakan pada tahun 2030.

Ini bukan pertama kalinya SAF diuji pada pesawat komersial. Pada 21 Juni 2022, produsen pesawat regional ATR, maskapai penerbangan Swedia Prathans Regional Airlines, dan pemasok bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF) Neste bergabung. Berhasil Uji terbang pertama sebuah maskapai penerbangan komersial dioperasikan sepenuhnya 100% oleh SAF.

Para ahli mengatakan industri ini akan membutuhkan 450 miliar liter SAF per tahun pada tahun 2050, jika bahan bakar menyumbang sekitar 65% dari mitigasi yang diperlukan untuk mencapai tujuan net-zero.


Gambar Unggulan: PK-GFQ (Ayo Pakai Masker Livery) Garuda Indonesia Boeing 737-800 WIMM KNO. Foto: Wilbert Dana/Airways