Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat pembelian minyak Rusia

India tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat pembelian minyak Rusia

Aliran minyak mentah Rusia ke India diperkirakan mencapai 3,36 juta metrik ton Pada bulan Mei, menurut perkiraan Refinitiv. Ini sekitar 9 kali lebih tinggi dari rata-rata bulanan tahun 2021 sebesar 382.500 metrik ton.

Secara keseluruhan, negara tersebut telah menerima 4,8 juta metrik ton minyak Rusia yang didiskon sejak perang ukraina Itu dimulai, tambah Refinitiv. Minyak Ural dari Rusia saat ini diperdagangkan di sekitar $95 per barel, sementara patokan global minyak mentah Brent di atas $119 per barel.

Bagian dari alasan disparitas harga: Barat telah menghindari minyak Rusia. Uni Eropa sepakat pada hari Senin untuk melarang 90% impor minyak Rusia pada akhir tahun. Eropa adalah pembeli terbesar energi Rusia.

Amerika Serikat, Kanada, Inggris, dan Australia memiliki sudah dilarang impor.

Larangan dari importir besar seperti Eropa dapat memberi lebih banyak tekanan pada ekonomi Rusia, tetapi Moskow telah menemukan pembeli lain di Asia.

India yang mengimpor 80% Dari minyaknya, biasanya hanya membeli sekitar 2% hingga 3% dari Rusia. Tetapi dengan harga minyak yang melonjak tahun ini, pemerintah terus meningkatkan konsumsinya dari Moskow, mengambil keuntungan dari pemotongan besar-besaran.

Menurut Refinitiv, aliran minyak mentah Rusia ke India naik menjadi 1,01 juta metrik ton pada April dari 430.000 metrik ton pada Maret.

Kementerian Perminyakan dan Gas Alam India tidak segera menanggapi pertanyaan tentang dampak embargo sebagian Uni Eropa terhadap hubungan minyak antara ekonomi Asia Selatan dan Moskow.

Sebelumnya pada bulan Mei, India meremehkan kenaikan impor. Kementerian Perminyakan dan Gas Alam mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa negara itu mengimpor minyak dari seluruh dunia, termasuk dalam jumlah besar dari Amerika Serikat.

READ  Al-Sadr Menyerukan Pembubaran DPR dan Penyelenggaraan Pemilu Awal | Berita protes

“Meskipun upaya untuk menggambarkan ini dengan cara lain, pembelian energi dari Rusia tetap dapat diabaikan dibandingkan dengan total konsumsi India,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan bahwa “transaksi energi yang sah di India tidak dapat dipolitisasi.”

Negara demokrasi terbesar di dunia itu telah menahan diri untuk tidak mengambil garis keras terhadap Moskow atas perang di Ukraina. Rusia dan India memiliki sejarah panjang Hubungan persahabatan yang terjalin sejak era Soviet ketika Uni Soviet membantu India memenangkan perang 1971 dengan Pakistan.
India bukan satu-satunya raksasa Asia yang membeli minyak Rusia. China, yang secara historis merupakan pembeli terbesar minyak Rusia, diperkirakan akan melanjutkan levelnya Belanja menyenangkansangat.
minyak x, Yang menggunakan data industri dan satelit untuk melacak produksi dan aliran minyak, menemukan bahwa impor China dari Rusia melalui pipa dan lepas pantai naik 175.000 barel per hari pada April – sekitar 11% lebih banyak dari volume rata-rata pada 2021. Pada Mei, menurut data awal.
Permintaan diperkirakan akan meningkat dengan dimulainya ekonomi terbesar kedua di dunia mitigasi Pembatasan ketat terkait Covid di kota-kota besar.

Uni Eropa bergerak maju dengan larangan parsial

Dan sementara pembelian minyak mentah Rusia di Asia meningkat, Uni Eropa pada Senin memutuskan untuk memblokir sebagian besar darinya pada akhir tahun ini.

Minyak mentah Rusia merupakan 27% dari impor blok itu pada tahun 2021, menurut Eurostat.

Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Eropa, mengatakan pada konferensi pers bahwa minyak Rusia yang dikirim oleh kapal tanker akan dilarang, sedangkan bagian selatan dari pipa Druzhba akan dikecualikan.

Bagian utara pipa melayani Polandia dan Jerman – yang telah menyetujui larangan tersebut. Bagian selatan pergi ke Hongaria, Slovakia dan Republik Ceko dan menyumbang 10% dari impor minyak Rusia.

Setelah larangan, Anda dapat mencari Moskow pelanggan baru Lebih kuat, tetapi itu tidak akan mudah.

Sebagian besar ekspor minyak Rusia ke Eropa dikirim ke blok tersebut melalui jaringan pipa. Mengalihkan barel tersebut ke pasar di Asia akan membutuhkan infrastruktur baru yang mahal yang bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk dibangun.

READ  Pemilihan Prancis: Koalisi Macron diperkirakan akan menang, tetapi melemah di Parlemen

– Julia Horowitz dan Vedika Sud dari CNN berkontribusi pada laporan ini