Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

"Gletser Kiamat" Antartika menggantung "dengan kukunya"

“Gletser Kiamat” Antartika menggantung “dengan kukunya”

Diklaim bahwa Gletser Thwaites – juga dikenal sebagai “Gletser Kiamat”, karena faktanya dapat menaikkan permukaan laut beberapa kaki – tergantung “dengan kukunya”.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa dasar gletser bawah laut terkikis karena pemanasan global, menurut sebuah penelitian Diterbitkan di Nature Geoscience.

“Thwaites benar-benar bertahan hari ini,” kata Robert Larter, ahli geofisika kelautan yang ikut menulis penelitian tersebut.

“Dan kita harus berharap untuk melihat perubahan besar pada skala waktu kecil di masa depan – bahkan dari tahun ke tahun – setelah gletser mundur melampaui tepi dangkal di dasarnya.”

Gletser Thwaites di Antartika Barat kira-kira seukuran Florida dan dapat menaikkan permukaan laut sekitar 16 kaki jika jatuh ke laut, yang para ilmuwan berspekulasi kemungkinan akan terjadi. Terjadi dalam tiga tahun ke depan.

Sebuah studi baru yang dirilis pada hari Senin mengungkapkan bahwa “Gletser Kiamat” Antartika tergantung “dengan kukunya.”
Reuters / NASA / Buletin melalui Reuters

Para peneliti telah memantau stagnasi gletser sejak “baru-baru ini pada pertengahan abad ke-20,” menurut penulis utama Alistair Graham, dan telah mencatat tingkat disintegrasi hampir dua kali lipat sejak dekade terakhir.

Awal tahun ini, sekelompok ilmuwan internasional Cobalah untuk mempelajari gletser Namun, dalam upaya membantu menghentikan erosi, kelompok itu digagalkan oleh sepotong es dari gletser yang habis.

Gletser Thwaites kira-kira seukuran Florida dan dapat menaikkan permukaan laut sekitar 16 kaki jika jatuh ke laut.
Gletser Thwaites seukuran Florida dan dapat menaikkan permukaan laut sekitar 16 kaki jika jatuh ke laut.
NASA / Zuma Wire / ZUMA24.com
Menurut para ilmuwan, kemungkinan gletser akan jatuh ke laut dalam waktu tiga tahun.
Menurut para ilmuwan, kemungkinan gletser akan jatuh ke laut dalam waktu tiga tahun.
ZUMAPRESS.com
Gambar satelit dari Badan Antariksa Eropa menunjukkan posisinya "Gletser Kiamat."
Gambar satelit dari Badan Antariksa Eropa menunjukkan lokasi “Gletser Kiamat”.
Robert Larter/Survei Antartika Inggris, Badan Antariksa Eropa (ESA) via AP
Awal tahun ini, sekelompok ilmuwan internasional berusaha mempelajari gletser dalam upaya membantu menghentikan erosi.
Awal tahun ini, sekelompok ilmuwan internasional berusaha mempelajari gletser dalam upaya membantu menghentikan erosi.
ZUMAPRESS.com

Itu “benar-benar tugas sekali seumur hidup,” kata Graham, dan dia berharap tim akan dapat segera kembali ke gletser – di mana para ilmuwan percaya erosi berjalan pada kecepatan yang lebih lambat sebelum penelitian diterbitkan.

“Hanya tendangan kecil ke bokong bisa menimbulkan reaksi besar,” kata Graham.