Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Giannis dan Damian Lillard tahu apa yang dipertaruhkan bagi Doc Rivers dan Bucks: 'Pekerjaan ini sulit untuk dilakukan'

Giannis dan Damian Lillard tahu apa yang dipertaruhkan bagi Doc Rivers dan Bucks: 'Pekerjaan ini sulit untuk dilakukan'

MILWAUKEE — Pada hari Sabtu, saat Giannis Antetokounmpo duduk di lokernya setelah Milwaukee Bucks menang 141-117 atas New Orleans Pelicans, dia meletakkan tangan kirinya di bawah dagu dan mempertimbangkan pertanyaan tentang pelatih barunya selama beberapa detik sebelum menjawab.

Ini adalah pertama kalinya dia berbicara tentang Doc Rivers di depan umum, dan dia menanggapi pekerjaan itu dengan serius.

Dan keseriusan itu sama dengan cara Rivers mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan memenuhi ekspektasi yang datang dengan menjadi pelatih kepala Bucks asuhan Antetokounmpo.

“Saya telah belajar bahwa Anda lebih memilih memilikinya daripada tidak,” kata Rivers tentang ekspektasinya. “Ketika saya mengambil alih Boston (pada tahun 2004), saya mendapat banyak telepon dari para pelatih yang meminta saya untuk tidak menerima pekerjaan itu. 'Ekspektasinya akan terlalu tidak realistis.' Saya berpikir, 'Apa? Itu konyol. Anda menginginkan itu. Anda menginginkan ekspektasi. Dan tim ini memilikinya.'

Bagi mereka yang sebelumnya meragukan tingginya ekspektasi, keputusan yang dibuat oleh manajer umum Jon Horst sejak kekalahan Bucks dari unggulan kedelapan Miami Heat di babak pertama playoff musim lalu telah menunjukkan bahwa memenangkan pertandingan saja tidak cukup di Milwaukee. . Pax mencoba memenangkan kejuaraan lainnya.

Itulah sebabnya Bucks memecat Mike Budenholzer, pelatih terbaik musim reguler NBA tahun ini dan juara NBA 2021, setelah kekalahan pada putaran pertama musim lalu. Itu sebabnya tim memperdagangkan point guard All-Star Damian Lillard pada akhir September. Itu sebabnya Bucks memecat Adrian Griffin awal pekan ini setelah dia membantu memimpin Bucks mencetak rekor 30-13 dalam 43 pertandingan pertamanya sebagai pelatih NBA. Itu sebabnya pertanyaan setelah kemenangan Bucks atas Pelicans pada Sabtu malam tidak terlalu fokus pada kemenangan – kemenangan ketujuh mereka dalam sembilan pertandingan – pada Sabtu malam.

Sebaliknya, pertanyaan yang ditujukan kepada Antetokounmpo dan Lillard berfokus pada pemikiran mereka tentang pelatih baru mereka dan bagaimana Rivers dapat membantu memimpin Bucks meraih gelar juara.

Setelah beberapa detik merenung, Antetokounmpo akhirnya menjawab keinginan pelatih barunya untuk merangkul ekspektasi yang datang dengan melatih tim bertabur bintang ini dengan ekspektasi tinggi.

“Dia banyak bicara,” kata Antetokounmpo setelah mencetak 30 poin, 12 rebound, dan empat assist dalam kemenangan dominan Bucks. “Anda bisa tahu dari mana dia membangunnya. Sulit. Sulit untuk menerima pekerjaan ini.”

“Kalau kalah, rasanya seluruh dunia berakhir. Anda menang lima kali, kenapa tidak 20? Anda punya Giannis, Anda punya Dame, Anda punya Khris (Middleton). Itu sulit. Tidak ada yang cukup baik. Kejuaraan saja sudah cukup.” . Kita telah mencapai titik itu, itu gila. Tapi aku menerimanya. Aku baik-baik saja dengan itu. Aku bisa tidur nyenyak di malam hari. Dan menurutku memiliki seseorang yang, kamu tahu, tidak terganggu oleh hal itu, adalah percaya diri. Memiliki seseorang seperti itu, menurutku itu membuat lingkungan ruang ganti menjadi lebih baik.

READ  Steve Kerr menggandakan kritik keras Warriors setelah bertemu dengan tim - NBC Sports Bay Area dan California

Bagi Antetokounmpo, kepercayaan terhadap Rivers berasal dari pengalamannya yang luas, karena Rivers menghabiskan 24 tahun di bangku cadangan NBA.

“Kami tahu dia menjalani pertandingan yang sulit,” lanjut Antetokounmpo. “Kami tahu dia bermain di dua Final NBA. Sepertinya, dia pernah ke sana sebelumnya. Kami pernah ke sana sekali. Kami ingin pergi ke sana lagi. Terkadang, memiliki orang-orang berpengalaman di sekitar Anda akan membantu.

“Ketika keadaan sulit, ketika Anda menghadapi tantangan, ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan Anda, Anda memiliki seseorang yang dapat mengatakan kepada Anda: 'Hei, saya pernah ke sini sebelumnya. Inilah yang akan kami lakukan. Beginilah cara kita menyerangnya. Beginilah cara kita harus tetap bersama. Jangan khawatir tentang antisipasi. Kami harus melakukan ini sebagai sebuah tim. Seseorang yang bisa memberi Anda panduan itu, panduan itu, selalu menyenangkan jika ada di ruang ganti Anda. Jadi, saya gembira karena dia memahami bahwa kami berusaha memenangkan kejuaraan. “Saya pikir semua orang di ruang ganti memahami hal itu.”

Meskipun Antetokounmpo telah menceritakan kisah tersebut sebelumnya, dia mengingatkan wartawan pada Sabtu malam bahwa pertandingan NBA pertama yang dia ingat adalah pertandingan Final NBA 2008 antara Los Angeles Lakers dan Boston Celtics. Tentu saja Celtics dilatih oleh Rivers dan memenangkan gelar NBA musim itu.

“16, 17 tahun kemudian, dia berada di ruang ganti yang sama, dan saya harus melakukan apa yang saya bisa untuk membantu tim ini, dan saya harus mengikuti jejaknya,” kata Antetokounmpo. “Jadi, saya bersemangat. Dia legenda di liga ini. Dia mencapai hal-hal hebat di liga ini, dan saya harap kita bisa mencapai beberapa hal hebat bersama-sama.”

Seperti Antetokounmpo, Lillard menyebut empat dekade terakhir Rivers bermain sebagai salah satu alasan utama untuk mengandalkan pelatih baru mereka.

“Kita semua tahu apa yang dia bawa,” kata Lillard. “Kami sudah mendengar suaranya, melatih tim lain. Kami tahu dia sukses. Dia bermain di liga ini. Dia bersekolah di kota ini. Dia sudah lama menjadi pelatih. Dia melatih banyak pemain hebat. Anda akan sulit sekali memikirkan sesuatu yang belum pernah dialaminya di liga ini, mulai dari bermain hingga melatih, hingga berbicara tentang pertandingan yang disiarkan di semua siaran berbeda.

READ  Commonwealth Games: Meninggalkan Australia bisa menjadi 'lonceng kematian'

“Jadi, tidak ada yang belum dia alami. Dan menurut saya suaranya, dan seberapa baik dia bisa memotivasi tim, adalah suara yang kuat. Dia akan menuntut lebih banyak dari tim kami. Dia tidak akan takut untuk menantang. sendiri. Dia tidak akan takut untuk menantang Giannis. Dia tidak akan takut untuk menantang Brock (Lopez) dan Khris. Dan seterusnya. Jadi, menurut saya ketika Anda berhadapan dengan tim yang penuh dengan dokter hewan dan bertalenta seperti kami, saya pikir itu adalah sesuatu yang Anda butuhkan, jika Anda ingin mencapai level yang kami ingin capai. Dan saya pikir dia adalah orang yang tepat untuk itu.”

Masuk lebih dalam

Apa yang perlu diperbaiki Doc Rivers sebagai pelatih Bucks? Tentukan prioritas utama

Seperti yang kami sebutkan dalam cerita awal kami tentang pemecatan Griffin, membantu Lillard merasa lebih nyaman di Milwaukee akan menjadi bagian penting dari pekerjaan Rivers di Milwaukee. Lillard akan menjadi starter di NBA All-Star Game 2024 dan telah mencatatkan angka besar musim ini (25,3 poin dan 6,8 assist per game), namun lebih dari pertengahan musim pertama mereka bersama, chemistry dengan Antetokounmpo kurang tepat. . Itu mulus. Antetokounmpo kembali mencatatkan angka MVP NBA-nya musim ini (31 poin, 11,7 rebound, 6,2 assist per game) juga. Namun Bucks belum tampil konsisten musim ini.

Setelah menjajaki ide tersebut setelah pertandingan hari Sabtu, Lillard merasa situasi Bucks saat ini sangat mirip dengan yang dihadapi Rivers di Boston ketika Celtics mendatangkan mantan MVP NBA Kevin Garnett dan tujuh kali All-Star Ray Allen untuk bergabung dengan Paul Pierce. . , yang membuktikan dirinya sebagai bintang di Boston meski tidak mencapai Final NBA.

“Saya pikir kesuksesan terbesarnya sebagai pelatih adalah ketika ekspektasi tinggi di Boston,” kata Lillard. “Anda memiliki Kevin Garnett, yang merupakan pemain terbaik di negara bagian Minnesota. Anda memiliki Paul Pierce, yang telah menjadi salah satu pemain terbaik di liga untuk waktu yang lama. Anda memiliki Ray Allen yang datang ke sana.” Anda punya (Rajon) Rondo, salah satu point guard terbaik di liga. Jadi, Anda menempatkan Doc di sana, dan Anda punya ekspektasi.

“Mereka berharap untuk menang. Saya pernah berada di pasar yang sangat dipedulikan oleh masyarakat kota, seperti di sini. Mereka ingin menang. Mereka menuntutnya. Dan saya pikir itu karena pengalamannya — bukan hanya di pasar momen-momen penting, namun di momen-momen buruk – saat diekspos Mengkritik dan menyerang Anda karena tidak sukses, dia merasakan hal itu. Dan menurut saya setiap kali Anda mengalami hal seperti itu di kedua sisi, Anda tahu betapa bermanfaatnya hal itu, ketika Anda menjadi yang teratas. Dan saya pikir melihat tim kami, dia merasa kami memiliki peluang untuk melakukan itu. Jadi, Anda ingin seseorang dengan pengalaman seperti itu memimpin tim Anda dalam situasi seperti itu.

READ  Sumber Daya - Nuggets mendapatkan paket pilihan untuk menghadapi Thunder

Bagi Lillard, pengalaman Rivers dengan tim juara di Boston, serta pengalamannya menangani situasi dengan banyak bintang, akan membantu di Milwaukee jika dia perlu melakukan percakapan yang sulit atau menegangkan dengan bintang Bucks di Milwaukee.

Meskipun kedua pemain menyatakan keyakinan dan keyakinan mereka pada pelatih baru mereka, seperti Rivers, mereka tidak malu dengan banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan Bucks untuk menjadi penantang kejuaraan musim ini dan betapa sedikitnya waktu yang tersisa untuk melakukannya sebelumnya. Playoff dimulai.

“Saya tidak berasumsi, saya tidak berharap begitu dia masuk, kami akan unggul 5-0 atau 10-0 atau apa pun, seolah-olah itu akan memakan waktu cukup lama,” kata Antetokounmpo. “Apakah kita akan mengubah pelanggaran kita? Apakah kita akan mengubah pelanggaran kita dengan cara yang sama? Apakah kita akan mengubah terminologi kita? Apakah kita akan mengubah penyesuaian kita secara defensif? Apakah kita akan mengubah rencana latihan kita? Seperti apa latihan yang akan dilakukan?” terlihat seperti apa? Seperti apa baku tembaknya? Semua itu.”

“Beda pelatih, beda rutinitas tiap orang, jadi butuh waktu. Tapi menurut saya yang paling penting dia tekankan adalah kerja sama sebagai tim. Semakin sering kita bersama sebagai tim, semakin cepat kita bisa mencapai tujuan yang kita inginkan.” menuju.

Pada hari Minggu, Bucks memulai perjalanan lima pertandingan yang mempertemukan mereka melawan lima tim berbakat Wilayah Barat – Denver Nuggets, Portland Trail Blazers, Dallas Mavericks, Utah Jazz, dan Phoenix Suns – dalam sembilan hari. Setelah pelatih sementara Joe Prunty memimpin Bucks mencetak rekor 2-1 melalui proses pemecatan satu pelatih dan mempekerjakan pelatih lain minggu ini, Rivers akan melatih pertandingan pertamanya melawan Nuggets pada hari Senin.

Biarkan pekerjaan dimulai.

(Foto oleh Jon Hurst dan Doc Rivers: Larry Radloff/Icon Sportswire melalui Getty Images)