Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Final Putra Australia Terbuka 2024: Jannik Sinner mengalahkan Daniil Medvedev di final Melbourne

Final Putra Australia Terbuka 2024: Jannik Sinner mengalahkan Daniil Medvedev di final Melbourne

  • Ditulis oleh Jonathan Yurejko
  • Sukan BBC di Taman Melbourne

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Jannik Sinner menjadi pemain termuda yang memenangi gelar Australia Terbuka putra sejak Novak Djokovic pada 2008.

Jannik Sinner telah mengklaim gelar Grand Slam yang telah lama dijanjikannya setelah perjuangan luar biasa untuk mengalahkan Daniil Medvedev di final Australia Terbuka.

Sinner asal Italia (22 tahun) tertinggal dua set sebelum bangkit untuk menang 3-6, 3-6, 6-4, 6-4, 6-3 di final besar pertamanya.

Sinner, peringkat keempat, awalnya tidak mampu beradaptasi dengan kecepatan pemain Rusia itu, namun ia memaksakan diri seiring berjalannya kompetisi.

Itu menjadi pengalaman pahit lainnya bagi Medvedev, yang menyia-nyiakan keunggulan dua set melawan Rafael Nadal di final 2022.

Sang juara dipastikan untuk pertama kalinya di Melbourne setelah Sinner menyingkirkan juara 10 kali Novak Djokovic di semifinal.

Sinner memastikan untuk mencantumkan namanya di trofi tersebut – memenuhi bakat yang diharapkan banyak orang akan mengarah ke grand slam – setelah pertandingan epik yang berlangsung hampir empat jam.

Unggulan ketiga Medvedev telah kalah lima kali dari enam final besarnya, termasuk final berturut-turut dari Djokovic pada tahun 2021 dan Nadal pada tahun 2022 di Melbourne Park.

Sinner meraih kemenangan dengan pukulan forehand di garis, terjatuh telentang di baseline sebagai selebrasi.

Medvedev berjalan mengitari net untuk memberi selamat kepadanya sebelum hati Sinner tenggelam saat dia melakukan perayaan bersama timnya.

Medvedev tampil sedih saat mencoba mengkompensasi kehilangan tersebut sambil duduk di kursinya, dan ia mampu mengungkapkan kekagumannya kepada para penggemar saat mereka memuji usahanya.

Medvedev berkata: “Kalah di final memang menyakitkan, tapi mungkin mencapai final lebih baik daripada kalah sebelumnya.”

“Saya selalu ingin menang dan saya pikir saya harus berusaha lebih keras lagi di lain waktu.”

Pelari maraton Medvedev sudah kehabisan tenaga

Banyak pemain yang berpengalaman dalam final Grand Slam mengungkapkan betapa berbedanya acara tersebut, terutama jika ini adalah kali pertama mereka, dan berpotensi membuat kewalahan.

Medvedev, yang satu-satunya kemenangan besar terjadi di AS Terbuka 2021, menyatakan harapan bahwa pengalamannya yang lebih besar dalam situasi ini akan berguna saat melawan Sinner.

Meski Sinner tidak tampil gugup, Medvedev justru mencekiknya dengan gaya menyerang di dua set pertama, gaya yang membuktikan kecerdasannya.

Pada akhirnya, kekalahannya disebabkan oleh stamina, dan mungkin beberapa luka mental yang ditinggalkannya karena kalah dari Nadal di panggung yang sama.

Medvedev menghabiskan hampir enam jam di lapangan selama dua minggu di Melbourne dibandingkan rivalnya yang lebih muda.

Dia harus mengalahkan lawannya tiga kali dalam pertandingan lima set, dan dua kali bangkit dari ketertinggalan dua set, termasuk semifinal brilian melawan unggulan keenam Alexander Zverev dari Jerman.

Sebelum final, Medvedev berbicara tentang Sinner yang memiliki keunggulan fisik dan tahu bahwa dia harus memulai dengan cepat untuk memaksimalkan peluangnya.

Dan itulah tepatnya yang berhasil dia lakukan.

Namun, dia tidak mampu mempertahankan kecepatan dan keganasan pukulan groundstroke-nya, dan tampak semakin kelelahan saat Sinner melawan.

READ  USMNT Menarik Jamaika di Pertandingan Piala Emas CONCACAF Pertama: Apa Artinya Bagi Amerika Serikat