Februari 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Donald Tusk akan menjadi perdana menteri Polandia, mengakhiri delapan tahun pemerintahan nasionalis

Donald Tusk akan menjadi perdana menteri Polandia, mengakhiri delapan tahun pemerintahan nasionalis

WARSAW (Reuters) – Mantan Presiden Dewan Eropa Donald Tusk diperkirakan akan diangkat menjadi perdana menteri Polandia pada Senin, menandakan kembalinya ke arus utama Eropa setelah delapan tahun pemerintahan nasionalis yang menurut para kritikus telah menyebabkan penurunan demokrasi.

Kritikus mengatakan PiS telah merusak independensi peradilan, mengubah media milik negara menjadi saluran propaganda dan memicu bias terhadap kelompok minoritas seperti imigran dan komunitas LGBT.

Polandia, yang merupakan anggota Uni Eropa dan NATO, telah menyaksikan tingkat ketertarikan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kerja badan legislatif sejak pemilu 15 Oktober yang memberikan mayoritas suara kepada koalisi luas partai-partai pro-Uni Eropa yang dipimpin oleh Tusk.

Langganan saluran YouTube kamar tersebut telah meningkat secara signifikan sejak saluran tersebut kembali berfungsi, menjadi sekitar 463.000 pelanggan pada pukul 10.29 GMT pada hari Senin.

Beberapa sesi menarik lebih dari satu juta penonton di platform tersebut, dan salah satu bioskop di Warsawa bahkan memutuskan untuk menayangkan sesi hari Senin di layar lebar, menarik begitu banyak perhatian sehingga sekitar 2.000 orang berada dalam daftar tunggu untuk mendapatkan tiket.

“Siap, siap, berangkat!” Tusk menulis di platform media sosial X, mencerminkan rasa antisipasi yang dirasakan oleh para pendukungnya pada hari yang oleh sebagian orang digambarkan sebagai hari paling penting di Polandia sejak jatuhnya komunisme pada tahun 1989.

Presiden Polandia pertama yang terpilih secara demokratis setelah jatuhnya komunisme, pemimpin serikat pekerja Solidaritas dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Lech Walesa, hadir dan menerima tepuk tangan meriah dari koalisi yang akan mengambil alih kekuasaan.

Walesa, 80 tahun, mengenakan jaket bertuliskan “Konstitusi”, yang dikenakan oleh para penentang PiS untuk menunjukkan kecaman mereka terhadap kemunduran demokrasi di bawah pemerintahan partai. Walesa, 80 tahun, baru saja meninggalkan rumah sakit setelah tertular virus corona untuk hadir.

READ  Lembar Fakta: Para pemimpin dunia meluncurkan koridor ekonomi bersejarah antara India, Timur Tengah, dan Eropa

Partai Hukum dan Keadilan menempati posisi pertama dalam pemilu, dan Presiden Andrzej Duda, sekutu partai tersebut, memberikan kesempatan pertama kepada partai tersebut untuk membentuk pemerintahan.

Namun, hal ini tampaknya hampir mustahil karena Perdana Menteri saat ini Mateusz Morawiecki tidak memiliki mayoritas dan semua partai lain mengesampingkan bekerja sama dengan PiS.

Delapan tahun kekuasaan partai tersebut ditandai dengan banyaknya perselisihan dengan Uni Eropa mengenai isu-isu termasuk independensi peradilan, supremasi hukum dan hak-hak minoritas, dan menyebabkan pembekuan dana miliaran dolar dari Uni Eropa.

Tanah Air Eropa

Morawiecki berpidato di depan dewan pada hari Senin, membandingkan apa yang dia katakan sebagai Polandia yang berdaulat yang memberikan standar hidup yang baik di bawah PiS dengan masa jabatan Tusk sebelumnya dari tahun 2007 hingga 2014.

PiS mengatakan kebijakan liberal Tusk membuat Polandia tunduk pada kepentingan asing dan menciptakan perekonomian di mana banyak warganya tidak punya pilihan selain beremigrasi untuk mencari nafkah.

“Kami telah menghadirkan model sosial dan ekonomi baru, yang merupakan langkah pertama menuju terciptanya negara solidaritas,” kata Morawiecki.

Ia juga memperjelas pandangannya tentang apa yang ia yakini akan menjadi hubungan dengan Uni Eropa.

Dia berkata, “Eropa adalah tanah air para ayah, bukan Eropa tanpa tanah air – kami tidak setuju untuk mengambil alih kekuasaan dari negara.”

Seorang anggota parlemen perempuan dari Koalisi Sipil (KO) pimpinan Tusk berdiri dan membelakangi Morawiecki ketika dia berbicara sebagai tanda protes.

Sekitar pukul 14.00 GMT, Morawiecki akan menghadapi mosi tidak percaya yang hampir pasti ia akan kalah.

Tugas memilih perdana menteri baru akan jatuh ke tangan Parlemen, di mana Tusk mendapat dukungan mayoritas. Kemudian dia akan menyampaikan pidato di aula pada hari Selasa.

READ  KECELAKAAN KERETA YUNANI: Kemarahan memuncak saat sebuah suara menyuruh pengemudi untuk mengabaikan lampu merah

Pemain sandiwara

Pemilu di Polandia pada bulan Oktober mencatat rekor jumlah pemilih sebesar 74%, dengan masyarakat yang mengantri di beberapa lokasi selama berjam-jam untuk memberikan suara mereka.

“Banyak orang… menganggap apa yang terjadi di Polandia adalah sebuah keajaiban,” kata Katarzyna Lobenauer, anggota parlemen dari koalisi Civic Tusk, merujuk pada keberhasilan oposisi dalam memobilisasi pemilih meskipun ada permusuhan dari media yang dikendalikan negara. .

“Jadi orang Polandia tertarik dengan apa yang terjadi di parlemen, pada perubahan ini.”

Beberapa pengamat juga mengaitkan meningkatnya minat untuk menunjuk seorang selebriti sebagai Ketua Parlemen.

Mode debat Simon Holonia yang tanpa basa-basi telah memikat banyak pemirsa yang pertama kali mengenalnya sebagai pembawa acara pertunjukan bakat di jam tayang utama.

“Simon Holonia, bintang pertunjukan, mengubah adegan itu menjadi tontonan yang cocok,” kata Anna Materska Sosnowska, profesor ilmu politik di Universitas Warsawa.

“Dia mengolok-olok orang, dia bercanda, tapi dia melakukannya dengan cara yang sangat beradab.”

Namun, tidak semua orang merupakan penggemarnya.

“Dari sudut pandang anggota parlemen yang rendah hati, saya lebih memilih presiden yang tidak sepenuhnya fokus pada informasi dan hiburan,” kata Radoslav Vogiel, anggota parlemen dari Partai PiS.

(Laporan oleh Alan Scharlesh, Pawel Florkiewicz, Kuba Stezecki, Anna Cooper; Ditulis oleh Alan Scharlesh; Disunting oleh Ross Russell)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru