September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina memberikan pukulan psikologis dalam permainan drone di Krimea | Ukraina

Untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari sebulan, pangkalan angkatan laut Rusia di Sevastopol Saya diserang oleh drone. Gumpalan asap terlihat membubung setelah insiden itu, yang terjadi pada Sabtu pagi, dan gubernur kota yang ditunjuk Rusia, Mikhail Razvojev, mengatakan itu terjadi setelah sebuah pesawat tak berawak terbang di atas situs militer yang sensitif.

Dalam istilah militer yang sempit, serangan itu tidak signifikan. Ini tentang satu drone, kata Razovozhaev. Cuplikan dari saluran Telegram lokal Tampaknya mendukung itu. Tetapi pertanyaan utamanya adalah bagaimana drone mampu menghindari pertahanan peperangan elektronik Rusia dan terbang tepat di atas pangkalan angkatan laut.

Kedengarannya seperti tembakan senjata ringan, bukan sistem pertahanan udara Beberapa video Drone mungkin telah ditembak jatuh sebelum muatan dikirim. Razovojev awalnya mengatakan pesawat tak berawak itu tidak terkena sebelum mengatakan itu. Namun, memalukan untuk sedikitnya bagi Rusia, yang berjuang untuk menunjukkan kemampuannya untuk mempertahankan apa yang dianggapnya sebagai halaman belakang sendiri.

Para ahli seperti Justin Pronk dari Pusat Penelitian Royal United Services Institute menyarankan bahwa pesawat tak berawak dalam film tersebut bisa menjadi model buatan China yang tersedia secara komersial, $9.500 (£8.030) Mugin-5, atau salinannya. Pabrikan mengatakan ia memiliki waktu terbang hingga tujuh jam, kecepatan tertinggi 150 km/jam (95 mph) dan dapat disesuaikan untuk membawa hulu ledak improvisasi. Pabrikan mengatakan muatannya adalah 15-20 kilogram.

Pesawat tak berawak itu mungkin juga terlibat dalam pengintaian, meskipun semakin banyak bukti pola serangan pesawat tak berawak jauh di belakang garis depan di Krimea dan di tempat lain menunjukkan sesuatu yang berbeda. Rusia mengatakan pangkalan angkatan laut yang sama terkena drone Di akhir Julimelukai lima orang, yang membuat fakta bahwa pertahanan tidak diperketat semakin luar biasa.

READ  Organisasi Perdagangan Dunia melihat kesepakatan perdagangan dengan nasib yang dipertaruhkan

video asli Dari blogger militer Rusia, menunjukkan pesawat yang tampak serupa digunakan dalam serangan kamikaze di kilang minyak di Novoshakhtinsk, di dalam wilayah Rusia dekat Rostov, tepat di seberang perbatasan dari Donetsk yang diduduki. Kesamaan itu tidak mungkin kebetulan.

Ukraina terus menolak untuk bertanggung jawab secara resmi atas serangan semacam itu, meskipun terkadang melakukannya secara pribadi. Di depan umum, para pemimpin negara lebih suka membuat komentar yang tidak selalu halus. Ambillah pernyataan semalam Volodymyr Zelensky: “Tahun ini, seseorang dapat benar-benar merasakan di atmosfer Krimea bahwa pendudukan di sana bersifat sementara, dan Ukraina Kembali. “

Sarannya adalah bahwa Ukraina telah mengembangkan metode serangan baru, yang bertujuan untuk menabur “kekacauan di dalam pasukan Rusia”, kata kepala penasihat Zelensky, Mikhailo Podolyak. Dia mengatakan kepada surat kabar Guardian minggu lalu. Beberapa ahli percaya bahwa drone yang dioperasikan oleh pasukan khusus bertanggung jawab atas Serangan dramatis di Pangkalan Angkatan Udara SakeSekitar sembilan pesawat tempur yang mendukung armada Rusia di Laut Hitam hancur.

Bagaimanapun, serangan seperti itu dengan drone akan memiliki efek praktis. Institute for the Study of War mengatakan bahwa “pejabat pendudukan Rusia di Krimea kemungkinan mempertimbangkan untuk memperkuat keamanan di semenanjung” dan bahwa “langkah-langkah seperti itu dapat mendorong pasukan keamanan Rusia menjauh dari garis depan.”

Tapi poin krusialnya adalah efek psikologisnya. Berulang kali direkam dalam video, itu menunjukkan bahwa Krimea dan pos-pos serupa di belakang garis tidak aman, membawa konflik lebih dekat ke Rusia dan wilayah pendudukan, sementara secara bersamaan (setidaknya untuk saat ini) berfokus pada target militer dan industri.

Serangkaian video di media sosial menunjukkan kemacetan lalu lintas di jalan-jalan di luar Krimea, termasuk Setidaknya satu dirilis pada hari Sabtu, menunjukkan bahwa Rusia yang pindah ke daerah itu setelah pendudukan dan pencaplokannya pada tahun 2014 tidak lagi menganggapnya aman. Aharon Tampilkan kemacetan lalu lintas Dari Sevastopol ke Yalta.

Jika ini adalah efek dari beberapa serangan pesawat tak berawak, Ukraina akan mempertimbangkan upaya yang dibenarkan. Tidak heran Razovojev mengatakan kepada Rusia di Sevastopol bahwa sudah waktunya untuk memerangi perang propaganda dengan lebih baik ketika dia memohon kepada semua orang untuk tetap tenang karena sistem pertahanan udara lokal sekarang beroperasi. “Unggah video dengan sistem pertahanan udara kami berfungsi,” katanya.