Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang di Ukraina: Minggu-minggu kritis ke depan bagi serangan Rusia di Ukraina

Perang di Ukraina: Minggu-minggu kritis ke depan bagi serangan Rusia di Ukraina

Sumber gambar, Reuters/Valentin Ogirenko

Komentari foto tersebut, Penduduk Vovchansk yang tersisa dievakuasi ketika Rusia mengebom kota perbatasan tersebut

  • pengarang, Paul Kirby
  • Peran, berita BBC

Ukraina mengetahui bahwa Rusia sedang merencanakan serangan musim panas, namun tidak tahu dari mana serangan itu akan dimulai. Hal ini menjadi jelas pada tanggal 10 Mei, ketika pasukan Rusia bergerak ke daerah perbatasan di utara Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.

Sejak itu, mereka telah menguasai sejumlah desa tidak jauh dari perbatasan, dan berusaha untuk terus maju ketika pasukan Ukraina yang kalah dalam persenjataan mencoba menopang garis depan yang melemah.

Zona penyangga atau dorongan lebih dalam?

Dengan memasuki Vovchansk, hanya 5 kilometer (3 mil) di dalam Ukraina, dan merebut sebagian besar wilayah Ukraina di wilayah Kharkiv, pasukan Rusia mungkin mencoba menciptakan zona penyangga untuk mengusir serangan lintas batas Ukraina.

Melihat kondisi pertahanan Ukraina yang relatif lemah, mereka mungkin juga mempunyai rencana yang lebih ambisius.

Ada kemungkinan Rusia merencanakan serangan lintas batas tambahan ke arah kota Sumy di utara, di barat laut. Kepala intelijen militer Ukraina, Kyrylo Budanov, yakin “sekelompok kecil pasukan” sedang menunggu di sana, siap bertindak.

Sumber gambar, Korps Relawan Rusia – Reuters

Komentari foto tersebut, Pasukan Rusia mengatakan mereka memasuki beberapa bagian Vovchansk

Sergei Shoigu, ketua Dewan Keamanan Rusia yang baru, hanya mengatakan bahwa tentara bergerak maju ke segala arah.

Hal ini dapat mencakup mendorong lebih jauh ke wilayah Ukraina, memaksa Kiev untuk memindahkan pasukannya dari garis depan paling sengit di Donbas timur, atau merebut lebih banyak wilayah.

Institut Studi Perang yang berbasis di AS percaya bahwa tujuan utamanya adalah menciptakan zona penyangga, menurut analis militer Rusia Anatoly Matveychuk.

Apakah Kharkiv dalam bahaya?

Kharkiv memiliki populasi sebelum perang sebesar 1,4 juta jiwa, hanya tertinggal dari Kiev dan Dnipro dalam hal kepentingan ekonomi dibandingkan Ukraina. Letaknya terlalu dekat dengan perbatasan sehingga tidak memiliki pertahanan udara yang memadai, dan telah berulang kali menjadi sasaran pemboman mematikan Rusia yang menggunakan rudal balistik, rudal anti-pesawat yang dikonfigurasi ulang, dan bom luncur.

Jika Rusia berhasil merebutnya, Matviychuk mengatakan hal itu akan menandai “titik balik” dalam perang dan memberikan pukulan telak terhadap potensi industri Ukraina.

Tampaknya hal ini sangat tidak mungkin terjadi. Komentator Ukraina dan Barat yakin bahwa Rusia tidak memiliki sumber daya untuk melakukan hal ini. Jika dibutuhkan 80.000 tentara Rusia untuk merebut kota Avdiivka di bagian timur yang hancur pada Februari lalu, kota yang jauh lebih besar seperti Kharkiv akan membutuhkan jumlah tentara yang tidak dimiliki Rusia.

Saat berkunjung ke Kharkiv, Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan situasi di wilayah tersebut “secara umum terkendali,” meskipun wilayah tersebut masih sangat sulit.

“Tujuan strategis pasukan Rusia adalah mengepung Kharkiv sebagai pusat regional,” kata Oleksandr Musienko, kepala Pusat Studi Militer dan Politik di Kiev.

Dengan cara ini, mereka tidak hanya akan menciptakan zona penyangga sedalam 10 hingga 15 kilometer, namun juga memberi Rusia opsi untuk menyerang Kharkiv nanti.

Blogger militer Ukraina Yuri Butusov mengatakan terlalu banyak kesalahan yang telah dilakukan dalam mempertahankan perbatasan, dan sekarang pasukan Rusia melihat betapa lemahnya pertahanan mereka, mereka dapat mencoba menciptakan zona penyangga dan jembatan untuk mendorong lebih jauh ke wilayah Ukraina: “Tentu saja itulah tujuan mereka.”

Sumber gambar, Roman Bilipi/AFP

Komentari foto tersebut, Tentara Ukraina mengirim lebih banyak pasukan ke Kharkiv untuk mengusir kemajuan Rusia

Fokus Rusia di Timur

Jack Watling dari Royal United Services Institute percaya bahwa tujuan utama serangan musim panas ini adalah untuk “memperluas kemajuan Rusia di Donbass”, yang bertujuan untuk memotong jalur pasokan dan dengan demikian memberikan pasukan mereka rute ke utara dan selatan.

Tiga bulan setelah merebut Avdiivka, tentara Rusia telah mengincar sasaran lain di wilayah Donetsk di barat laut, termasuk kota Chasev Yar di puncak bukit yang strategis dan penting.

Pasukan Ukraina yang ditempatkan di Chasiv Yar diyakini telah dipindahkan ke Kharkiv, meninggalkan Ukraina dengan lebih sedikit unit yang tersedia di sana, kata Rob Lee dari Foreign Policy Research Institute.

Kehilangan Chasev Yar akan membuat kota-kota Ukraina di Donbass lebih rentan terhadap serangan Rusia.

Dengan memaksa Ukraina mengirimkan pasukan, pertahanan udara, dan artileri untuk mempertahankan kota kedua mereka, tekanan juga akan diberikan di garis depan lebih jauh ke selatan, dekat Sungai Dnipro, sehingga mengancam kota besar Zaporizhia di tenggara.

Pasukan Rusia telah mengumumkan kendali mereka atas sebuah desa di selatan yang direbut kembali oleh Ukraina musim panas lalu. Sekalipun Ukraina masih menguasai desa Robotyn, jelas bahwa serangan Rusia di utara memberikan tekanan besar pada pasukan Ukraina yang kalah jumlah di tempat lain.

Apakah Rusia mempunyai sumber daya yang cukup untuk memperoleh keuntungan di lapangan?

Di Kiev, mereka yakin pasukan Rusia di Ukraina kini berjumlah lebih dari setengah juta orang. Hal ini membuat kekuatan militer Ukraina menjadi lebih kecil dan lebih banyak, dengan Vladimir Putin kini mengalokasikan sekitar 8,7% dari total output ekonomi Rusia untuk pertahanan dan keamanan.

Namun, Rusia masih memiliki keunggulan numerik yang signifikan. Seorang jenderal senior Ukraina mengatakan rasionya adalah 10 banding satu. Fitur serupa telah dilaporkan dalam hal proyektil.

Ukraina baru-baru ini menandatangani undang-undang yang menurunkan usia mobilisasi dua tahun menjadi 25 tahun, dan hal ini dapat meningkatkan jumlah tentaranya sebanyak 100.000 tentara.

Namun perubahan ini akan memakan waktu. Serta kedatangan pasokan senjata AS yang disetujui Kongres AS pada bulan April.

Panglima Tertinggi NATO di Eropa, Jenderal Christopher Cavoli, mengatakan dia yakin militer Ukraina dapat bertahan: “Rusia tidak memiliki jumlah yang cukup untuk mencapai terobosan strategis… dan, yang lebih penting, mereka tidak memiliki keterampilan dan kapasitas untuk melakukannya.”

Pria yang diangkat menjadi Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina pada Februari, Oleksandr Sirsky, dianggap sebagai arsitek pertempuran Ukraina pada September 2022, ketika tentara mengusir unit Rusia dari lebih dari 500 posisi di wilayah Donbass dan Kharkiv. . Salah satu desa yang mereka bebaskan adalah Vovchansk.

Perbedaannya sekarang adalah para pemimpin Rusia akan belajar dari kesalahan mereka.

“Kota Kharkiv dan seluruh wilayah Kharkiv kini menjadi titik upaya kami untuk membuat kehidupan warga Kharkiv lebih aman,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba pekan ini.

Apa yang Putin inginkan

Ketika pemimpin Rusia itu mencari keuntungan di lapangan, terdapat tanda-tanda bahwa Kremlin mungkin siap untuk kembali ke perundingan damai yang ditinggalkan dua tahun lalu.

“Kami terbuka untuk berdialog mengenai Ukraina, namun negosiasi semacam itu harus mempertimbangkan kepentingan semua negara yang terlibat dalam konflik tersebut, termasuk kepentingan kami,” kata Vladimir Putin kepada Xinhua.

Pernyataannya disampaikan sebulan sebelum pertemuan puncak perdamaian yang dijadwalkan diadakan di Swiss.

Rusia tidak diundang untuk mengunjungi Lucerne pada tanggal 15-16 Juni, namun Swiss mengatakan bahwa lebih dari 50 negara, termasuk Ukraina, akan berpartisipasi, dan mereka berusaha melibatkan Tiongkok, sekutu Rusia.