Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin mengunjungi Beijing, sementara Rusia dan Tiongkok menekankan hubungan “tanpa batas” di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat

Putin mengunjungi Beijing, sementara Rusia dan Tiongkok menekankan hubungan “tanpa batas” di tengah ketegangan dengan Amerika Serikat

Beijing – Presiden Rusia Vladimir Putin berterima kasih kepada pemimpin Tiongkok Xi Jinping atas hal ini Usahanya menyelesaikan Perang di Ukraina Pada pertemuan puncak di Beijing pada hari Kamis, kedua pemimpin menegaskan kembali kemitraan “tanpa batas” yang telah berkembang ketika kedua negara menghadapi meningkatnya ketegangan dengan Barat.

Kunjungan kenegaraan Putin selama dua hari ke salah satu sekutu paling kuatnya terjadi ketika pasukan negaranya melancarkan serangan di wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina – serangan perbatasan paling signifikan sejak dimulainya invasi skala penuh pada Februari 2022.

Kunjungan yang sebagian besar bersifat simbolis ini menggarisbawahi meningkatnya kemitraan antara kedua negara, yang menghadapi tantangan dalam hubungan mereka dengan Amerika Serikat dan Eropa.

“Kedua belah pihak ingin menunjukkan bahwa terlepas dari apa yang terjadi secara global, meskipun ada tekanan yang dihadapi kedua belah pihak dari Amerika Serikat, kedua belah pihak tidak akan meninggalkan satu sama lain dalam waktu dekat,” kata Ho Tiang Bun, seorang profesor yang mengajar. Kebijakan Luar Negeri Tiongkok di Nanyang Technological University di Singapura.

Bicara tentang perdamaian di Ukraina, tapi tidak ada proposal

Meskipun kedua pemimpin tersebut mengatakan mereka berupaya mengakhiri perang di Ukraina, mereka tidak memberikan rincian baru apa pun dalam pernyataan publik mereka pada Kamis sore. Tiongkok mempunyai pengaruh besar sebagai pendukung utama Rusia, sebelum dan sesudah invasinya. Negara ini mengaku netral dalam konflik tersebut, namun mendukung klaim Moskow bahwa Barat telah memprovokasi Rusia untuk menyerang Ukraina, dan terus memasok Rusia dengan komponen-komponen penting yang dibutuhkan Moskow untuk memproduksi senjata.

Namun Tiongkok telah mengusulkan rencana perdamaian secara luas pada tahun 2023 Itu ditolak Baik oleh Ukraina maupun negara-negara Barat karena gagal menyerukan Rusia untuk meninggalkan wilayah pendudukan Ukraina.

“Tiongkok mengharapkan kembalinya perdamaian dan stabilitas di Eropa secepatnya, dan akan terus memainkan peran konstruktif dalam hal ini,” kata Xi, berbicara bersama Putin.


Perkembangan terkini perang Ukraina melawan Rusia

Putin mengatakan dia akan memberi tahu pemimpin Tiongkok itu secara rinci tentang “situasi di Ukraina,” dan berkata, “Kami menghargai inisiatif rekan-rekan dan teman-teman Tiongkok kami untuk mengatur situasi ini.”

Perang dua tahun telah memasuki fase kritis dengan serangan baru Rusia di Ukraina. Tentara Kyiv yang kelelahan Dia masih menunggu pasokan baru Rudal antipesawat dan peluru artileri dari Amerika Serikat setelah penundaan berbulan-bulan.

Menjelang kunjungan tersebut, Putin mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Tiongkok bahwa Kremlin siap untuk merundingkan konflik di Ukraina, “tetapi negosiasi tersebut harus mempertimbangkan kepentingan semua negara yang berpartisipasi dalam konflik tersebut, termasuk negara kita.”

Putin mengatakan usulan Tiongkok, yang ditolak Ukraina tahun lalu, dapat “meletakkan dasar bagi proses politik dan diplomatik yang mempertimbangkan masalah keamanan Rusia dan berkontribusi untuk mencapai perdamaian jangka panjang dan berkelanjutan.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa setiap negosiasi harus mencakup pemulihan integritas wilayah Ukraina, penarikan pasukan Rusia, pembebasan semua tahanan, pengadilan bagi mereka yang bertanggung jawab atas agresi dan jaminan keamanan bagi Ukraina.


Presiden Ukraina Zelensky memperingatkan risiko bagi Amerika Serikat jika Putin tidak berhenti

Pemimpin Ukraina dia baru-baru ini memperingatkan dalam sebuah wawancara dengan CBS News Dan jika Amerika Serikat dan NATO gagal membantu militernya menghentikan kemajuan Putin, Rusia dapat melancarkan perangnya langsung “ke Eropa dan Amerika Serikat” sebagai anggota terbesar NATO.

Meningkatnya hubungan antara Tiongkok dan Rusia bersifat “tanpa batas.”

Sebelum pernyataan mereka, kedua pemimpin menandatangani pernyataan bersama untuk memperdalam kemitraan strategis komprehensif antara negara mereka dalam rangka peringatan tujuh puluh lima tahun berdirinya hubungan diplomatik. Xi mengatakan bahwa Tiongkok dan Rusia akan terus berpegang pada posisi non-aliansi dan non-konfrontasi.

Kedua negara otoriter – yang dua tahun lalu menyatakan bahwa mereka bekerja sama dalam hal ini Menawarkan “tatanan dunia demokratis” yang baru. – Mereka juga mengatakan dalam pernyataan bersama pada hari Kamis bahwa mereka akan terus mempelajari dampak negatif strategi AS-NATO di kawasan Asia-Pasifik.

Belakangan ini, Tiongkok semakin tegas dalam mengklaim sejumlah wilayah yang disengketakan di wilayah tersebut Ketegangan antara Beijing dan Amerika Serikat Pertemuan ini berfokus secara tajam pada masa depan pulau Taiwan yang diperintah secara demokratis, yang terletak tepat di pantai timur Tiongkok. Xi telah berjanji untuk menegaskan kendali Tiongkok atas pulau tersebut, yang mana Amerika Serikat diwajibkan oleh hukum untuk membantu mempertahankannya, dan tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan.


Meningkatnya kehadiran militer Jepang di pulau kecil Ishigaki membuat penduduk setempat frustasi

Pertemuan hari Kamis ini merupakan konfirmasi lebih lanjut dari hubungan persahabatan “tanpa batas” yang diresmikan kedua pemimpin pada tahun 2022, sebelum Rusia melancarkan invasi habis-habisan ke Ukraina.

Sejak itu, Rusia semakin bergantung secara ekonomi pada Tiongkok, karena sanksi Barat telah memutus akses Moskow ke sebagian besar sistem perdagangan internasional. Peningkatan perdagangan Tiongkok dengan Rusia, yang berjumlah $240 miliar pada tahun lalu, telah membantu negara tersebut memitigasi dampak terburuk dari sanksi tersebut.

Moskow telah mengalihkan sebagian besar ekspor energinya ke Tiongkok dan bergantung pada perusahaan Tiongkok untuk mengimpor komponen teknologi tinggi bagi industri militernya – untuk menghindari sanksi Barat.

“Presiden Putin dan saya sepakat bahwa kita harus secara aktif mengupayakan konvergensi kepentingan kedua negara, mengembangkan keunggulan satu sama lain, memperdalam saling melengkapi kepentingan, dan mewujudkan pencapaian satu sama lain,” kata Xi.

Hubungan militer antara Rusia dan Tiongkok juga semakin menguat selama beberapa tahun terakhir. Mereka mengadakan a Serangkaian permainan perang bersamaTermasuk manuver angkatan laut dan patroli pembom jarak jauh di Laut Jepang dan Laut Cina Timur.


Bagaimana Angkatan Laut AS bersiap menghadapi kemungkinan agresi Tiongkok terhadap Taiwan

Tiongkok tetap menjadi pasar utama bagi peralatan militer Rusia, sementara Beijing juga secara signifikan memperluas industri pertahanan dalam negerinya, termasuk Membangun kapal induk Dan kapal selam nuklir.

Putin sebelumnya mengatakan bahwa Rusia berbagi teknologi militer yang sangat sensitif dengan Tiongkok, yang sangat membantu meningkatkan kemampuan pertahanannya. Pada bulan Oktober 2019, ia melaporkan bahwa Rusia membantu Tiongkok mengembangkan sistem peringatan dini untuk mendeteksi peluncuran rudal balistik – sebuah sistem yang mencakup radar dan satelit berbasis darat yang hanya dimiliki oleh Rusia dan Amerika Serikat.

READ  Trio Florida memiliki akhir yang menyedihkan bagi seorang pria yang Rolexnya telah dicuri