Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden Berencana Melawan Inflasi Dengan Ketua Fed Dengan Kekhawatiran Bangsa

Biden Berencana Melawan Inflasi Dengan Ketua Fed Dengan Kekhawatiran Bangsa

Washington (AFP) – Berfokus pada kenaikan harga tanpa hentiPresiden Joe Biden memetakan strategi anti-inflasi Selasa dengan ketua Federal Reserve, karena nasib ekonomi dan prospek politik semakin bergantung pada tindakan bank sentral pemerintah.

Biden berharap untuk menunjukkan kepada pemilih bahwa dia selaras dengan kekhawatiran mereka Pada kenaikan bensin, bahan makanan dan harga lainnya, sementara masih bersikeras bahwa Fed independen akan bebas dari tekanan politik.

Seperti Biden, The Fed ingin memperlambat inflasi tanpa mendorong ekonomi AS ke dalam resesi, tugas yang terlalu sensitif untuk dimasukkan dalam kenaikan suku bunga acuan musim panas ini. Presiden mengatakan dia tidak akan mencoba mengarahkan hal ini seperti yang dilakukan beberapa presiden sebelumnya.

“Rencana saya untuk mengatasi inflasi dimulai dengan proposisi sederhana: Hormati Federal Reserve, hormati independensi Federal Reserve,” kata Biden.

Aksi duduk di akhir musim semi yang panas adalah upaya terbaru Biden untuk menunjukkan dedikasinya untuk menahan lonjakan harga konsumen sebesar 8,3% selama setahun terakhir. Naiknya biaya bahan bakar dan makanan membuat marah banyak orang Amerika menjelang pemilihan paruh waktu, membahayakan kendali Demokrat atas DPR dan Senat.

Biden kehabisan pilihan sendiri. Upayanya sebelumnya – melepaskan minyak dari cadangan strategis, meningkatkan operasi pelabuhan dan seruan untuk menyelidiki kecurangan harga – belum membuahkan hasil yang memuaskan. Harga yang lebih tinggi melemahkan upayanya untuk menyoroti tingkat pengangguran yang rendah sebesar 3,6%, meninggalkan rasa pesimisme yang tumbuh di antara orang Amerika.

Pertemuan Selasa adalah yang pertama sejak Biden mencalonkan kembali Powell pada November untuk memimpin bank sentral, dan datang dua minggu setelah konfirmasinya. untuk masa jabatan kedua oleh Senat.

Ini juga mewakili semacam pembalikan Biden karena inflasi sangat membebani pikiran pemilih. Presiden menegaskan pada April 2021 bahwa dia “sangat berhati-hati untuk tidak berbicara” dengan Federal Reserve yang independen dan ingin menghindari terlihat sebagai “memberi tahu mereka apa yang harus dan tidak boleh mereka lakukan”.

READ  Amazon mengakuisisi iRobot dari Roomba dalam kesepakatan $1,7 miliar

Awalnya, Gedung Putih, bersama dengan Federal Reserve, menggambarkan kenaikan inflasi sebagai efek samping sementara dari masalah rantai pasokan ketika Amerika Serikat keluar dari pandemi. Anggota parlemen Republik dengan cepat mengkritik paket bantuan virus corona senilai $1,9 triliun dari Biden tahun lalu, karena ia memompa terlalu banyak uang ke dalam ekonomi dan menyebabkan lebih banyak inflasi. Narasi ini juga memiliki hubungan dengan ekonom terkemuka yang mengatakan bahwa dukungan keuangan berlebihan meskipun membantu pengembalian pasar tenaga kerja.

gambar mini video youtube

Pemerintah mencabut pernyataan sebelumnya. Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan kepada CNN Selasa malam bahwa dia tidak sepenuhnya memahami dampak guncangan besar yang tak terduga dan kemacetan pasokan terhadap perekonomian. “Dengar, saya pikir saya salah pada saat itu tentang jalur inflasi yang akan diambil,” katanya. Tapi kita tahu The Fed sekarang mengambil langkah-langkah yang perlu diambil. Terserah mereka untuk memutuskan apa yang harus dilakukan.”

Inflasi telah menunjukkan tanda-tanda moderasi tetapi kemungkinan akan tetap jauh di atas target Fed 2% hingga akhir tahun ini. Harga gas diperkirakan akan terus naik, apalagi sekarang Uni Eropa telah setuju untuk memotong 90% pembelian minyaknya dari Rusia.. Ini akan memaksa Uni Eropa untuk membeli lebih banyak minyak dari tempat lain, dan itu mendorong harga minyak ke $115 per barel pada hari Selasa.

Ini baru pertemuan keempat antara presiden dan ketua Fed, meskipun Powell sering sarapan seminggu sekali dengan Menteri Keuangan Janet Yellen, yang juga menghadiri pertemuan Selasa dengan Brian Dees, direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih. .

Sebelum pertemuan, Biden menyarankan agar dia dan Powell sepakat untuk mengatasi inflasi.

“Pendahulu saya menghina Federal Reserve, dan presiden sebelumnya secara tidak tepat berusaha mempengaruhi keputusannya selama periode inflasi tinggi,” kata Biden dalam sebuah opini untuk Wall Street Journal pada hari Senin. Anda telah menunjuk orang-orang yang berkualifikasi tinggi dari kedua belah pihak untuk memimpin lembaga itu. Saya setuju dengan penilaian mereka bahwa perang melawan inflasi adalah tantangan ekonomi terbesar kita saat ini.”

READ  Saham berjangka turun sedikit karena Dow berada di jalur untuk bulan terbaiknya sejak 1976

Sebaliknya, Presiden Donald Trump telah berulang kali menyerang Powell setelah ketua Fed mengawasi kenaikan suku bunga moderat pada 2018 dan melanjutkan kritik publiknya bahkan ketika Powell memangkas suku bunga pada 2019.

Dukungan Biden terhadap kebijakan The Fed – sebuah posisi yang digemakan oleh para pemimpin Partai Republik di Kongres – memberi Powell perlindungan politik yang penting untuk serangkaian kenaikan suku bunga tajam yang bertujuan mengekang harga tinggi. Namun, tingkat yang lebih tinggi dapat menyebabkan PHK, meningkatkan tingkat pengangguran dan bahkan mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Di tengah kekhawatiran bahwa ekonomi AS dapat mengulangi inflasi yang terus-menerus tinggi pada tahun 1970-an, kerja sama antara Biden dan Powell mewakili perbedaan penting sejak saat itu dan dapat mempermudah Federal Reserve untuk mengendalikan harga yang lebih tinggi. Pada awal 1970-an, Presiden Richard Nixon menekan Ketua Federal Reserve Arthur Burns untuk memotong suku bunga untuk merangsang ekonomi sebelum kampanye pemilihan kembali Nixon pada tahun 1972. Intervensi Nixon sekarang secara luas dilihat sebagai kontributor utama hiperinflasi, yang tetap tinggi sampai awal 1980-an. .

“Inilah mengapa perbandingan dengan tahun 1970-an salah,” kata Sebastian Mallaby, seorang rekan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri dan penulis biografi mantan Ketua Federal Reserve Alan Greenspan, “The Man Who Knew.” “Artikel presiden itu luar biasa karena secara eksplisit mendukung The Fed.”

Biden menghadapi tantangan global yang berkembang Biaya energi dan makanan melonjak setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan invasi ke Ukraina pada Februari. Pada saat yang sama, China memberlakukan penguncian terkait dengan wabah virus corona yang semakin memperketat rantai pasokan. Ini telah meninggalkan rekor inflasi keperawatan di Uni Eropa dan risiko resesi, sementara konsumen AS semakin jengkel dengan harga gas yang rata-rata mencapai rekor tertinggi $4,62 per galon.

READ  Saham berjangka naik sedikit menjelang minggu perdagangan pertama tahun baru

Powell berjanji untuk terus menaikkan suku bunga jangka pendek Fed untuk mendinginkan ekonomi sampai inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan. Tetapi kenaikan suku bunga ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa The Fed, dalam usahanya untuk memperlambat pinjaman dan pengeluaran, dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi. Kekhawatiran ini telah menyebabkan penurunan tajam harga saham dalam dua bulan terakhir, meskipun pasar rebound pada pekan lalu.

Biden, dalam opininya, menunjukkan bahwa rekor kecepatan penciptaan lapangan kerja setelah pandemi akan melambat secara signifikan, menunjukkan tingkat 150.000 pekerjaan per bulan yang lebih moderat daripada 500.000. Dia mengatakan ini tidak akan menjadi peringatan kelemahan tetapi “tanda bahwa kita berhasil bergerak ke tahap pemulihan berikutnya – di mana pertumbuhan pekerjaan semacam ini sesuai dengan tingkat pengangguran yang rendah dan ekonomi yang sehat”.