Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden berangkat ke Vietnam dalam upaya terbarunya untuk membawa salah satu negara tetangga Tiongkok lebih dekat ke Amerika Serikat

Biden berangkat ke Vietnam dalam upaya terbarunya untuk membawa salah satu negara tetangga Tiongkok lebih dekat ke Amerika Serikat


Hanoi Vietnam
CNN

Presiden Joe Biden tiba di depan pintu rumah pemimpin Tiongkok Xi Jinping pada hari Minggu dengan perjanjian untuk membawa negara tetangga Tiongkok lainnya lebih dekat ke Amerika Serikat.

Hanya dalam lima bulan terakhir, Biden menjadi tuan rumah bagi Presiden Filipina di Gedung Putih untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade; Perdana Menteri India dirayakan dengan jamuan makan malam kenegaraan yang mewah; Dia menjamu rekan-rekannya dari Jepang dan Korea Selatan dalam pertemuan puncak yang penuh simbolisme di tempat peristirahatan presiden yang terkenal di Camp David.

Di setiap kesempatan, pendekatan Biden dan diplomasi timnya yang mantap telah mengamankan hubungan diplomatik, militer, dan ekonomi yang lebih kuat dengan jaringan sekutu dan mitra, jika bukan karena rasa khawatir terhadap postur militer dan ekonomi Tiongkok yang semakin agresif, setidaknya dengan rasa was-was dan cemas yang semakin besar.

Halaman terakhir dalam pedoman AS di Indo-Pasifik akan mencakup penciptaan “kemitraan strategis komprehensif” yang akan menempatkan Amerika Serikat sejajar dengan mitra-mitra tingkat tertinggi Vietnam, termasuk Tiongkok, menurut para pejabat AS yang mengetahui hal ini. urusan.

“Ini mewakili periode baru reorientasi mendasar antara Amerika Serikat dan Vietnam,” kata seorang pejabat senior pemerintah sebelum Biden tiba di Hanoi, seraya menambahkan bahwa hal ini akan memperluas cakupan masalah antara kedua negara.

“Ini tidak akan mudah bagi Vietnam, karena mereka berada di bawah tekanan yang sangat besar dari Tiongkok,” lanjut pejabat tersebut. “Kami menyadari risikonya dan Presiden akan sangat berhati-hati dalam memperlakukan teman-teman Vietnam.”

Jaringan kemitraan Amerika yang semakin terjalin di kawasan hanyalah salah satu aspek dari strategi diplomasi Amerika dalam menghadapi Tiongkok. Di sisi lain, pemerintahan Biden juga mengupayakan hubungan yang lebih stabil dan meningkatkan komunikasi dengan Beijing selama setahun terakhir, dengan sejumlah menteri kabinet senior melakukan perjalanan ke ibu kota Tiongkok hanya dalam beberapa bulan terakhir.

Bagian terakhir dari pedoman ini sejauh ini kurang memberikan hasil dibandingkan seruan Biden kepada negara-negara tetangga Tiongkok yang waspada, perpecahan yang terlihat jelas ketika Biden menghadiri G-20 di New Delhi, sementara pemimpin Tiongkok Xi Jinping tidak melakukannya.

Evelyn Hochstein/AFP/Getty Images

Presiden AS Joe Biden menghadiri KTT G20 di New Delhi pada 9 September 2023

Presiden tampaknya tidak terlalu khawatir ketika ditanya pada hari Sabtu tentang ketidakhadiran Presiden Tiongkok di KTT tersebut.

“Akan menyenangkan jika dia ada di sini,” kata Biden, didampingi Modi dan sejumlah pemimpin dunia lainnya. Tapi tidak, pertemuan puncaknya berjalan dengan baik.”

Ketika Biden dan Xi bersaing untuk mendapatkan pengaruh di Asia dan sekitarnya, kehadiran mereka saja dapat dilihat sebagai sebuah permainan kekuasaan, dan Biden berupaya untuk memanfaatkan ketidakhadiran Xi sebaik-baiknya, dengan memanfaatkan kesempatan ini untuk menggarisbawahi komitmen dan dukungan Amerika Serikat yang berkelanjutan terhadap perdamaian. wilayah. Negara-negara berkembang di seluruh dunia.

READ  Bank Sentral Rusia menaikkan suku bunga dan berupaya mengurangi dampak sanksi yang ketat

Di Vietnam, Biden tidak sendirian bersaing untuk mendapatkan pengaruh Tiongkok. Setibanya di sana, laporan mengindikasikan bahwa Hanoi sedang bersiap untuk diam-diam membeli senjata dari Rusia, yang merupakan pemasok senjata lama.

Seorang pejabat senior pemerintahan mengatakan Biden berencana mengumumkan langkah-langkah pada hari Senin untuk membantu Vietnam melakukan diversifikasi agar tidak terlalu bergantung pada senjata Rusia.

Ketika perekonomian Tiongkok melambat dan pemimpinnya meningkatkan agresi militer, Biden berharap dapat menjadikan Amerika Serikat sebagai mitra yang lebih menarik dan dapat diandalkan. Dan di New Delhi, ia melakukan hal tersebut dengan membuat proposal untuk mempromosikan infrastruktur global dan program pembangunan sebagai penyeimbang terhadap Tiongkok.

Beijing dan Moskow mengutuk apa yang disebut “mentalitas Perang Dingin” yang membagi dunia menjadi beberapa blok. Gedung Putih bersikeras bahwa mereka hanya mencari persaingan, bukan konflik.

Namun, keinginan untuk menarik negara-negara lain ke dalam kelompok ini sudah jelas.

Didier Marty/Momen RF/Getty Images

Lalu lintas mengalir melalui Kawasan Tua Hanoi

Pada hari Sabtu, Biden berfoto dengan para pemimpin India, Brasil, dan Afrika Selatan, tiga anggota kelompok BRICS yang ingin diangkat oleh Xi sebagai saingan KTT G20 yang didominasi AS.

Jika ada bahaya dalam pendekatan ini, hal ini akan membuat negara-negara merasa tertekan oleh raksasa pesaingnya. Namun, bagi Biden, ada kebutuhan untuk setidaknya menawarkan alternatif bagi negara-negara miskin selain Tiongkok dalam hal investasi dan pembangunan.

Namun semakin banyak negara-negara tetangga Tiongkok – seperti Vietnam – yang mencari penyeimbang terhadap kehadiran Beijing yang kuat dan sering kali kejam di wilayah tersebut, bahkan jika mereka tidak bersedia sepenuhnya menyerahkan wilayah pengaruh Tiongkok kepada AS.

“Kami tidak meminta atau mengharapkan Vietnam untuk membuat pilihan,” kata pejabat senior pemerintah. “Kami dengan jelas memahami dan mengetahui bahwa mereka membutuhkan dan menginginkan kemitraan strategis dengan Tiongkok. Itu adalah sifat buruknya.”

Beberapa hari sebelum kunjungan Biden dan perkiraan pengumuman kemitraan strategis tersebut, Tiongkok mengirim pejabat senior Partai Komunis ke Vietnam untuk meningkatkan “rasa saling percaya politik” antara kedua tetangga komunis tersebut, demikian yang dilaporkan kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua.

Menanggapi pertanyaan tentang kunjungan Biden ke Vietnam, Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada hari Senin memperingatkan Amerika Serikat agar tidak menggunakan hubungannya dengan negara-negara Asia untuk menargetkan “pihak ketiga.”

“Amerika Serikat harus meninggalkan mentalitas zero-sum Perang Dingin, mematuhi norma-norma dasar hubungan internasional, tidak menargetkan pihak ketiga, dan tidak merusak perdamaian, stabilitas, pembangunan dan kemakmuran di kawasan,” kata juru bicara kementerian Mao Ning di konferensi pers harian. .

READ  Hunter Valley: Sepuluh orang tewas dalam kecelakaan bus pernikahan di Australia

Vietnam juga berupaya menjaga hubungan baik dengan Tiongkok. Ketua Partai Komunis itu adalah pemimpin asing pertama yang mengunjungi Xi di Beijing setelah pemimpin Tiongkok itu mendapatkan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Oktober lalu. Pada bulan Juni, Perdana Menteri Vietnam bertemu dengan Xi selama kunjungan kenegaraan ke Tiongkok.

Departemen Luar Negeri AS

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken bertemu dengan Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Partai Komunis Vietnam Le Houay Truong di Departemen Luar Negeri.

Namun meskipun Vietnam berusaha menghindari kemarahan Tiongkok, Vietnam semakin tertarik kepada AS karena kepentingan ekonominya sendiri – perdagangannya dengan AS telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dan Vietnam sangat ingin memanfaatkan upaya AS untuk mendiversifikasi rantai pasokan di luar AS. Cina. – Serta kekhawatiran terhadap penumpukan militer Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Para ahli mengatakan penguatan kemitraan ini merupakan penghargaan terhadap strategi Tiongkok secara keseluruhan yang dilakukan pemerintahan Biden, dan juga merupakan hasil dari cara Tiongkok yang semakin agresif dalam menjalankan kekuatan militer dan ekonominya di wilayah tersebut.

Tiongkok telah lama mengeluhkan jaringan aliansi AS di halaman belakang negaranya. “Dia mengatakan ini adalah sisa-sisa Perang Dingin, dan Amerika Serikat harus berhenti mengepung Tiongkok, namun perilaku dan pilihan Tiongkoklah yang mendorong negara-negara ini bersatu,” kata Patricia Kim, pakar Tiongkok di Brookings Institution.

“Oleh karena itu, kebijakan luar negeri Tiongkok dalam banyak hal kontraproduktif.”

Perkembangan hubungan antara Amerika Serikat dan Vietnam sangatlah penting mengingat sejarah rumit Washington dengan Hanoi.

Kedua negara telah berubah dari musuh bebuyutan yang terlibat dalam perang yang menghancurkan menjadi mitra yang semakin dekat, bahkan ketika Vietnam masih dipimpin oleh kekuatan komunis yang sama yang pada akhirnya menang dan mengirimkan militer AS.

Terdapat indikasi selama kunjungan Biden bahwa beberapa perbedaan tersebut masih ada. Wartawan yang mewakili media Amerika dilarang meliput peristiwa di markas besar Partai Komunis—sebuah peristiwa yang disetujui oleh Gedung Putih dan pejabat Vietnam untuk diliput oleh pers Amerika.

Insiden ini hanya menggarisbawahi sejauh mana Biden telah memajukan kepentingan strategis dan ekonomi Amerika Serikat meskipun ada kekhawatiran mengenai hak asasi manusia dan kebebasan pers.

Vietnam adalah negara yang memenjarakan jurnalis terbesar ketiga di dunia, menurut Reporters Without Borders, dan negara ini berada di peringkat 178 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia yang dikeluarkan organisasi tersebut.

READ  Meninggalnya seorang anggota parlemen Turki yang mengalami serangan jantung saat memberikan pidato di Parlemen Berita kematian

Gedung Putih membela hubungannya dengan rezim otoriter di seluruh dunia, dan bersikeras bahwa Biden mengangkat isu hak asasi manusia dan demokrasi pada khususnya.

Meskipun hubungan tersebut membutuhkan waktu satu dekade untuk berkembang, para pejabat AS mengatakan bahwa upaya bersama untuk membawa hubungan ini ke tingkat yang lebih tinggilah yang membawa momentum bertahun-tahun ini lebih jauh lagi.

Kunjungan kepala diplomat Vietnam, Presiden Le Hoai Trong, ke Washington pada akhir Juni memperjelas kemungkinan ini. Selama pertemuan dengan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, keduanya pertama kali membahas kemungkinan mengembangkan hubungan, menurut seorang pejabat pemerintahan Biden.

Saat kembali ke kantornya, Sullivan bertanya-tanya apakah Amerika Serikat bisa lebih ambisius daripada sekadar meningkatkan satu langkah dalam hubungan tersebut – menjadi “mitra strategis” – dan mengarahkan timnya untuk melakukan perjalanan ke wilayah tersebut dan mengirimkan surat kepada Trong yang mengusulkan sebuah perjanjian baru. solusi alternatif. Peningkatan dua langkah ini akan membawa hubungan ke tingkat setinggi mungkin, menempatkan Amerika Serikat sejajar dengan “mitra strategis komprehensif Vietnam lainnya”: Tiongkok, Rusia, India dan Korea Selatan.

Sullivan akan berbicara lagi dengan Truong pada 13 Juli saat ia melakukan perjalanan bersama Biden ke KTT NATO di Helsinki.

Percakapan tersebut mendorong kemungkinan perbaikan dua langkah ke arah yang positif, namun kesepakatan baru tercapai setelah kunjungan duta besar Vietnam untuk Washington ke Gedung Putih pada pertengahan Agustus. Di dalam kantor Sullivan di Sayap Barat, keduanya menyelesaikan rencana untuk membawa hubungan AS-Vietnam ke tingkat yang lebih tinggi, ketika Biden dan pemimpin Vietnam, Sekretaris Jenderal Nguyen Phu Trong, berjabat tangan di Hanoi.

Perjalanan itu masih berakhir ketika Biden mengungkapkan dalam acara penggalangan dana di luar kamera bahwa dia berencana berkunjung. Catatan itu membuat grafik menjadi overdrive.

Namun, para pejabat Amerika berhati-hati untuk tidak menganggap pemulihan hubungan dengan Vietnam – atau dengan Filipina, India, Jepang, dan Korea, atau kemitraan keamanan dengan Australia dan Inggris – sebagai bagian dari strategi keseluruhan untuk melawan kekuatan militer dan ekonomi Tiongkok. . Di kawasan Indo-Pasifik.

“Saya pikir ini adalah rancangan yang disengaja oleh pemerintahan Biden,” kata Yun Sun, direktur Program Tiongkok di Stimson Center. “Anda tidak ingin negara-negara di kawasan ini atau negara-negara Afrika merasa bahwa Amerika Serikat peduli pada mereka hanya karena Tiongkok karena hal itu menunjukkan kurangnya komitmen. Ini menunjukkan bahwa kami hanya peduli pada Anda karena kami tidak ingin Anda pergi ke negara lain.” orang China.”