Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warga Maroko menghabiskan malam kedua mereka di jalanan setelah gempa bumi dahsyat yang menewaskan lebih dari 2.000 orang

Warga Maroko menghabiskan malam kedua mereka di jalanan setelah gempa bumi dahsyat yang menewaskan lebih dari 2.000 orang


Marrakesh
CNN

Setelah itu, warga Maroko yang ketakutan menghabiskan malam kedua di jalanan Gempa bumi yang kuat Gempa dahsyat tersebut menewaskan lebih dari 2.000 orang, sementara tim penyelamat berpacu dengan waktu untuk mencapai korban yang terperangkap di desa-desa pegunungan terpencil dekat pusat gempa yang paling terkena dampak gempa dahsyat tersebut.

Gempa berkekuatan 6,8 skala richter Itu terjadi pada Jumat malamPeristiwa ini merupakan peristiwa paling berdarah di Maroko dalam enam dekade terakhir. Menurut Survei Geologi AS, gempa tersebut juga merupakan gempa terkuat yang melanda wilayah sekitar kota tua Marrakesh dalam satu abad.

Sejauh ini, 2.012 orang telah tewas dan 1.404 lainnya terluka parah, menurut pihak berwenang Maroko, namun jumlah tersebut diperkirakan akan terus bertambah ketika tim penyelamat menggali puing-puing rumah yang runtuh di daerah terpencil di Pegunungan High Atlas.

Di Marrakesh yang bersejarah, kota terbesar yang dekat dengan pusat gempa dan tujuan wisata utama, banyak keluarga menghabiskan Sabtu malam di luar ruangan, ketika pihak berwenang memperingatkan warga untuk mewaspadai gempa susulan.

Orang-orang menjauhi bangunan-bangunan rusak di pusat kota abad pertengahan yang padat serta tembok-tembok tanah merah di sekitarnya, yang sebagian telah runtuh.

Di Taman Oliveira di pusat Marrakesh, ratusan orang, termasuk anak-anak dan orang tua, tidur di atas selimut dan kasur sementara. Keluarga-keluarga berkumpul bersama mencoba untuk beristirahat setelah keterkejutan dan kepanikan pada malam sebelumnya.

Beberapa membawa tas berisi pakaian dan makanan, bersiap untuk menjauh dari rumah mereka untuk waktu yang lebih lama.

Mohamed Al-Aithadi, warga Marrakesh, mengatakan kepada Reuters bahwa kota bertembok tua itu mengalami kerusakan parah.

“Ada banyak bangunan yang rusak. Beberapa di antaranya adalah masjid, beberapa di antaranya adalah rumah, dan banyak komunitas yang terkena dampaknya,” kata warga Amerika keturunan Maroko tersebut sambil berdiri di luar masjid yang menaranya rusak akibat gempa. .

READ  Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri

Dia meminta pihak berwenang untuk mengintensifkan upaya bantuan dan menyediakan makanan, air dan selimut kepada penduduk di daerah termiskin di kota tersebut.

Raja Maroko, Raja Mohammed VI, mengeluarkan instruksi untuk membentuk komite layanan bantuan untuk menyediakan perawatan, perumahan, dan makanan bagi mereka yang terkena dampak.

Bendera di seluruh kota dikibarkan setengah tiang pada kesempatan tiga hari berkabung nasional yang diumumkan oleh monarki.

Di Bandara Marrakesh, puluhan turis tidur di lantai aula utama, menunggu penerbangan keberangkatan. Penerbangan dari dan ke pusat wisata sebagian besar tetap beroperasi seperti biasa.

Raja Maroko, Raja Mohammed VI, mengeluarkan instruksi untuk membentuk komite layanan bantuan, yang akan memberikan perawatan, perumahan, dan pasokan makanan kepada mereka yang terkena dampak.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Angkatan Bersenjata Kerajaan Maroko mengevakuasi jenazah dari sebuah rumah yang hancur akibat gempa yang melanda desa pegunungan Tafghaght pada Sabtu (9 September).

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Sebuah menara masjid berdiri di belakang rumah-rumah yang rusak atau hancur akibat gempa bumi yang melanda Moulay Brahim, Maroko, pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Masyarakat berduka atas korban gempa Moulay Ibrahim di Maroko pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Seorang warga menavigasi reruntuhan di Marrakesh, Maroko, pada 9 September.

Saeed Al-Sharif / Anadolu Agency / Getty Images

Sebuah bangunan rusak di Marrakesh, Maroko pada 9 September.

Abdelhak Belhaqi – Reuters

Petugas penyelamat mencari melalui reruntuhan di Amizmiz, Maroko pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Seorang wanita berdiri di depan rumahnya yang rusak akibat gempa di Marrakesh, Maroko pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Petugas penyelamat mencari korban di sebuah rumah yang runtuh di wilayah Al Haouz, Maroko pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Seorang wanita melihat reruntuhan sebuah bangunan di Marrakesh, Maroko pada 9 September.

Abdelhak Belhaqi – Reuters

Sebuah mobil rusak tergeletak di jalan di Marrakesh, Maroko, pada 9 September.

Fadel Sina/AFP/Getty Images

Warga berlindung di luar pascagempa yang melanda Marrakesh, Maroko, pada 9 September.

Pemandangan kehancuran dan keputusasaan pun tampak di desa-desa yang tersebar di lereng Pegunungan Atlas, tempat episentrum gempa berada.

Daerah-daerah terpencil ini merupakan daerah dengan jumlah kematian terbanyak, karena rumah-rumah yang terbuat dari batu bata runtuh menimpa penduduk dan batu-batu menghalangi jalan bagi tim penyelamat untuk tiba.

Rekaman udara menunjukkan desa-desa yang terletak di lereng rata dan menjadi tumpukan puing-puing setelah gempa.

Fatima, 50, mengatakan kepada CNN bahwa rumahnya di desa pegunungan Asni hancur.

“Saya hampir tidak punya kesempatan untuk mengambil anak-anak dan melarikan diri sebelum saya melihat rumah saya runtuh di depan mata saya,” tambahnya. “Rumah tetangga juga runtuh dan ada dua orang tewas di bawah reruntuhan.”

Mohammed, 50, dari kota terdekat Werkan, kehilangan empat anggota keluarganya akibat gempa tersebut.

“Saya bisa keluar dengan selamat bersama bayi saya, tapi saya kehilangan sisanya. Rumah saya hilang,” katanya.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Operasi penyelamatan di sana terus berlanjut.

“Kami berada di jalan bersama pihak berwenang yang berusaha mengeluarkan korban tewas dari bawah reruntuhan. Beberapa orang dibawa ke rumah sakit di depan saya. Kami berharap keajaiban akan terjadi dari bawah reruntuhan.”

READ  Ukraina: Rusia telah menempatkan peluncur rudal di pembangkit listrik tenaga nuklir

Di kota kecil Moulay Brahim, rekaman yang diterbitkan oleh Reuters menunjukkan penduduk desa menggali reruntuhan untuk mengambil jenazah.

Tim penyelamat berpacu dengan waktu. 72 jam pertama setelah gempa bumi adalah periode paling kritis untuk menemukan korban selamat, karena kondisi orang-orang yang terperangkap dan terluka dapat memburuk dengan cepat setelah periode tersebut.

“Mereka menyebutnya ‘masa emas’ karena jika Anda ingin mengeluarkan orang-orang dari reruntuhan, inilah saat yang tepat untuk melakukannya,” kata Joe English, juru bicara Dana Anak-anak PBB (UNICEF).

Ia menambahkan, “Kota-kota dan desa-desa ini terpencil dan sulit dijangkau… dan dukungan serta solidaritas internasional sangat penting.”

Para pemimpin dari seluruh dunia menyampaikan belasungkawa mereka kepada Maroko dan menawarkan bantuan internasional.

Prancis mengaktifkan bantuan darurat yang didanai oleh pemerintah daerah, sementara layanan darurat Israel bersiap untuk memobilisasi di Maroko.

Uni Emirat Arab akan membangun “jembatan udara” untuk mengirimkan pasokan, dan Aljazair telah membuka kembali wilayah udaranya untuk bantuan kemanusiaan dan penerbangan medis meskipun sebelumnya telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Maroko. Türkiye juga mengirimkan personel dan tenda.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan lebih dari 300.000 orang terkena dampak gempa kuat yang melanda Marrakesh dan sekitarnya.

Negara ini belum pernah mengalami bencana serupa sejak tahun 2004, ketika gempa berkekuatan 6,3 skala Richter melanda kota pesisir Al Hoceima, menewaskan sekitar 630 orang.

Gempa bumi terparah di Maroko di era modern terjadi pada tahun 1960 di dekat kota barat Agadir, menewaskan sedikitnya 12.000 orang.