Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bencana kapal migran Yunani: hilangnya ratusan orang mungkin merupakan “tragedi terburuk yang pernah ada” di Mediterania

Bencana kapal migran Yunani: hilangnya ratusan orang mungkin merupakan “tragedi terburuk yang pernah ada” di Mediterania



CNN

Komisaris Urusan Dalam Negeri UE Ylva Johansson mengatakan tenggelamnya kapal migran yang penuh sesak di lepas pantai Yunani bisa menjadi “tragedi terburuk” di Mediterania.

Puluhan tewas dan ratusan hilang ketika sebuah kapal yang berlayar dari kota pelabuhan Tobruk di Libya ke Italia terbalik di lepas pantai Yunani awal pekan ini. Jumlah sebenarnya dari bencana tersebut belum jelas.

“Kami belum memiliki semua informasi tentang apa yang terjadi, tetapi tampaknya ini adalah tragedi terburuk yang pernah kami lihat di Mediterania,” katanya dalam konferensi pers di Brussel, Jumat.

Tragedi tersebut telah mengungkap krisis pengungsi di Uni Eropa di mana puluhan ribu migran setiap tahun, melarikan diri dari perang, penganiayaan, perubahan iklim dan kemiskinan, mengambil risiko rute berbahaya ke Eropa.

Johansson mengecam peran “penyelundup” yang menempatkan orang di perahu. Mereka tidak mengirim mereka ke Eropa, mereka mengirim mereka ke kematian. Inilah yang mereka lakukan dan sangat penting untuk mencegahnya.

“Sayangnya, kami telah melihat ini datang karena sejak awal tahun, ada modus operandi baru dengan kapal penangkap ikan ini berangkat dari bagian timur Libya… Kami telah melihat peningkatan keberangkatan 600% tahun ini,” tegasnya , menekankan perlunya menemukan “cara berbeda”. Untuk melawan penyelundup dan menyelamatkan nyawa.”

Dalam memerangi penyelundup, kita tidak bisa mengandalkan hanya satu cara untuk melakukannya. Kita harus menggunakan intelijen – kita harus menggunakan penyelidikan polisi bersama dengan negara asal, negara transit, dan negara keberangkatan.”

Badan global lainnya, seperti Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), telah menyerukan “tindakan mendesak dan tegas” untuk mencegah kematian lebih lanjut di Mediterania, dan menekankan “kewajiban untuk menyelamatkan orang-orang dalam kesusahan di laut tanpa penundaan.” ..”

READ  Menteri Luar Negeri Belarusia Vladimir Makei meninggal "tiba-tiba", menurut negara

Pihak berwenang Yunani telah menghadapi kritik atas cara mereka menangani bencana tersebut.

Pada hari Jumat, mereka membantah tuduhan bahwa kapal tersebut terbalik setelah penjaga pantai mencoba menariknya ke darat.

Pihak berwenang awalnya mengatakan penjaga pantai menjaga jarak tetapi bantuan mereka “ditolak” setelah mereka melemparkan tali ke kapal untuk “menstabilkan dan memeriksa apakah perlu bantuan”.

Tariq al-Droubi, yang memiliki tiga kerabat di dalamnya, mengatakan kepada CNN bahwa mereka melihat pihak berwenang Yunani menarik perahu dengan tali, tetapi mengatakan mereka diikat di “tempat yang salah” – menyebabkannya terbalik.

Al-Droubi berkata: “Perahu mereka dalam kondisi baik dan angkatan laut Yunani mencoba menyeret mereka ke pantai, tetapi talinya diikat di tempat yang salah.” “Ketika Angkatan Laut Yunani mencoba menarik mereka, itu menyebabkan kapal terbalik.”

Juru bicara pemerintah Elias Siakandiris mengatakan kepada Hellenic National Radio bahwa penjaga pantai tiba dua jam sebelum kapal terbalik setelah mesinnya mati dan “tidak ada kontak” antara keduanya.

“Mesin mati pada pukul 01.40 dan tenggelam pada pukul 02.00 — jadi tidak ada hubungan antara[Penjaga Pantai yang mendekati kapal dan saat tenggelam],” katanya kepada ERT.

Penjaga pantai Yunani juga membela tanggapannya.

“Ketika kapal terbalik, kami bahkan tidak berada di samping kapal. Bagaimana kami bisa menariknya keluar?,” kata juru bicara Penjaga Pantai Nikos Alexiou kepada CNN.

Alexio mengatakan kapal patroli mereka hanya menggunakan seutas tali kecil untuk menahan diri ketika berada sangat dekat dengan kapal migran sehingga mereka tidak dapat menarik kapal nelayan tersebut.

“Kapal patroli kami tidak bisa menderek kapal nelayan itu,” katanya.

Menurut Alexio, penjaga pantai sedang mengawasi kapal dari jarak dekat tetapi tidak dari jarak tambatan, ketika mereka mulai mendekat setelah mendapat peringatan bahwa mesin kapal migran rusak.

READ  Personel keamanan Meksiko yang diculik dibebaskan setelah pencarian tiga hari

“Sayangnya ada pergerakan orang, mungkin ada pergeseran bobot karena panik dan kapalnya terbalik. Begitu kami sampai di sana, kami memulai operasi penyelamatan untuk mengumpulkan mereka yang berada di air.

Sementara itu, LSM Telepon Alarm mengklaim bahwa penjaga pantai mengetahui bahwa kapal tersebut dalam keadaan darurat beberapa jam sebelum terbalik.

Penjaga pantai mengatakan minggu ini berulang kali bertanya kepada kapal apakah membutuhkan bantuan dan diberitahu tidak. Pihak berwenang sebelumnya juga mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengintervensi kapal tersebut tanpa meminta bantuan, karena kapal tersebut berada di perairan internasional.