Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eurovision 2024: Peserta Israel Eden Golan dicemooh saat latihan semifinal

Eurovision 2024: Peserta Israel Eden Golan dicemooh saat latihan semifinal

Komentari foto tersebut, Eden Golan berlatih lagu Eurovision-nya pada Rabu malam

  • pengarang, Annabelle Rackham
  • Peran, Koresponden budaya

Kontestan Eurovision Israel mengatakan “tidak ada yang akan menghalanginya” setelah dia dicemooh saat latihan pada hari Rabu.

Eden Golan membawakan lagunya “Hurricane” sebelum pertandingan semifinal Kamis di Malmo, Swedia.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “bangga mewakili negara saya.”

Ada beberapa kampanye untuk mencegah Israel berpartisipasi dalam kompetisi tahun ini menyusul pecahnya perang di Timur Tengah.

Namun Uni Penyiaran Eropa, yang menjadi tuan rumah acara tersebut, memutuskan untuk mengizinkan Israel berkompetisi.

Setelah latihan hari Rabu, beberapa video muncul di media sosial yang menunjukkan beberapa penonton mencemooh Golan.

Komentari foto tersebut, Golan harus berganti ke “Hurricane” setelah lagu asli “October Rain” dianggap merujuk pada serangan 7 Oktober

Israel saat ini melancarkan kampanye militer di Gaza, yang diluncurkan sebagai tanggapan atas serangan lintas batas Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Sekitar 1.200 orang tewas dan 252 lainnya disandera.

Lebih dari 34.840 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza.

Negara tersebut, bersama dengan negara non-Eropa lainnya seperti Azerbaijan dan Georgia, bebas berkompetisi dalam kompetisi tersebut karena merupakan anggota dari European Broadcasting Union.

Berbicara pada hari Minggu, Wakil Direktur Jenderal EBU Jean-Philippe de Tender mengatakan bahwa jika “Anda mengecualikan Kan (lembaga penyiaran publik Israel) di luar aturan kompetisi ini, itu akan menjadi keputusan politik yang tidak dapat kami buat.” Karena mereka menganggap dirinya sebagai organisasi non-politik.

Golan diminta mengganti lagu aslinya yang bertajuk October Rain setelah menuai kontroversi.

Tim Golan mengatakan remaja berusia 20 tahun itu tetap ditahan di kamar hotelnya setelah serangkaian ancaman terhadap delegasi Israel.

Penyelenggara Eurovision memperkirakan akan terjadi protes politik di Malmö pada hari Kamis, dengan bala bantuan polisi didatangkan dari Denmark dan Norwegia.

Penyelenggara meminta maaf pada hari Selasa setelah semifinalis menampilkan simbol pro-Palestina.

Komentari foto tersebut, Eric Saadeh melanggar aturan Eurovision tentang pernyataan politik

Eric Saadeh, yang menjadi salah satu pembuka acara, mengenakan keffiyeh – sejenis syal yang biasanya digunakan oleh orang-orang yang ingin menunjukkan bahwa mereka pro-Palestina – di lengannya.

Seorang juru bicara EBU mengatakan: “Kontes Lagu Eurovision adalah program televisi langsung.

“Semua pemain telah diberitahu tentang peraturan kompetisi, dan kami menyesal Eric Saadeh memilih untuk mengkompromikan sifat non-politik dari acara tersebut.”

Fans juga telah diperingatkan untuk tidak membawa bendera, simbol, atau tas Palestina ke penonton di Stadion Malmo.

Sumber gambar, Sarah Louise Bennett/Uni Penyiaran Eropa

Komentari foto tersebut, Pendatang baru asal Irlandia, Bambi Thug, harus menghilangkan nuansa politik dari kostum mereka

Partisipasi Israel adalah salah satu topik pembicaraan utama pada kontes Eurovision tahun ini.

Seragam mereka awalnya memuat tulisan Celtic kuno yang dikenal sebagai Ogham, yang menurut mereka dieja “gencatan senjata” dan “kebebasan untuk Palestina”.

Peserta asal Inggris, Olly Alexander, sebelumnya menyerukan “gencatan senjata segera dan permanen” di Gaza, namun menolak seruan untuk memboikot acara tersebut.