Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jejak kaki di Tiongkok menunjukkan megaraptor baru yang berkeliaran bersama dinosaurus

Jejak kaki di Tiongkok menunjukkan megaraptor baru yang berkeliaran bersama dinosaurus


Sebuah tim peneliti internasional memperkirakan bahwa jejak kaki fosil yang ditemukan di Tiongkok ditinggalkan oleh dinosaurus yang merupakan salah satu burung pemangsa terbesar yang pernah ditemukan.

Ia memainkan

Dinosaurus di Jurassic Park adalah mesin pembunuh yang sangat besar dan tanpa ampun.

Hal-hal seperti mimpi buruk, ya. Hal realitas? Tidak banyak.

Penelitian ilmiah telah lama meyakini bahwa dinosaurus sungguhan jauh berbeda dengan monster predator yang digambarkan dalam serial film, dan kini hal tersebut tidak lagi terjadi. Jauh lebih besar dari serigala Dan tertutupi Bukan bulu yang menakutkan.

Namun tim ahli paleontologi mengatakan mereka mungkin telah mengidentifikasi sepupu dekat Velociraptor, yang disebut Megaraptor, yang ukurannya lebih dekat dengan dinosaurus yang digambarkan dalam film. Faktanya, tim peneliti internasional memperkirakan bahwa jejak kaki fosil yang ditemukan di Tiongkok ditinggalkan oleh dinosaurus yang merupakan salah satu burung pemangsa terbesar yang pernah ditemukan.

Meskipun mungkin mengerdilkan burung pemangsa di film Jurassic Park, peneliti Anthony Romelio mengatakan makhluk ini memiliki beberapa perbedaan penting dari makhluk fiksinya.

“Ketika orang berpikir tentang burung pemangsa, mereka mungkin berpikir tentang burung yang ada di film Jurassic Park – pemburu yang agresif, berukuran manusia, berotot, dan agresif,” kata Romelio, ahli paleontologi di Universitas Queensland. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Tetapi jejak-jejak ini ditinggalkan oleh kelompok yang lebih kecil dan lebih cerdas dalam keluarga Velociraptor.”

Jejak kaki yang terpelihara ditemukan pada tahun 2020 di Tiongkok

Para peneliti mengatakan bahwa peninggalan tersebut termasuk di antara lebih dari 240 jejak kaki yang ditemukan pada tahun 2020 di sebuah daerah di tenggara Tiongkok tempat dinosaurus berkeliaran puluhan juta tahun yang lalu.

READ  Masalah misterius telah terjadi dengan wahana Voyager 1 NASA sejak 1977

Para peneliti menemukan lima jejak kaki berukuran panjang lebih dari 13 inci, langsung dapat dikenali karena jejak kaki hanya muncul di dua jari kaki, suatu ciri unik yang dimiliki burung pemangsa.

“Kami menemukan bahwa trek jenis ini memiliki bentuk yang khas, sehingga membuatnya cukup unik,” kata Romelio.

Tim menentukan bahwa jejak kaki tersebut kemungkinan besar dibuat oleh kerabat dinosaurus, yang mereka beri nama Fujianipus yingliangi sebagai referensi ke provinsi Fujian tempat jejak tersebut ditemukan.

Berdasarkan ukuran jejaknya, diperkirakan panjang makhluk itu sekitar enam kaki dan panjang 15 kaki. Panjangnya sekitar dua hingga tiga kali panjang total Velociraptor, menjadikannya salah satu burung pemangsa terbesar yang diketahui.

Megaraptor berkeliaran selama periode Kapur

Menemukan fosil tulang akan memberi para peneliti lebih banyak pengetahuan tentang bentuk sebenarnya dari hewan tersebut dan tingkat dampaknya.

Namun tim mengatakan mereka telah mengumpulkan cukup banyak untuk menentukan bahwa Megaraptor adalah dinosaurus, keluarga dinosaurus dengan kaki panjang yang panjangnya mencapai hampir enam kaki, jauh melebihi ukuran raptor lain yang diketahui. Burung pemangsa mirip burung ada pada periode Kapur sekitar 145 hingga 66 juta tahun yang lalu, beberapa juta tahun lebih muda dari periode Jurassic.

Ukurannya menjadikan Fujianipus relatif aneh di antara burung pemangsa lainnya yang sebagian besar masih berukuran kecil.

“Ini hanya menunjukkan kisaran ukuran yang menakjubkan di antara dinosaurus raptor, yang menyoroti kemampuan beradaptasi dan keanekaragaman lingkungan mereka,” kata Romelio.

itu Penelitian dipublikasikan Di majalah iScience.

Eric Lagata meliput berita terkini dan tren untuk USA TODAY. Hubungi dia di [email protected]