Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Aplikasi perdagangan saham Stanford Groats adalah unicorn baru Indonesia

(6 Oktober): Platform perdagangan saham online Indonesia Ajay mencapai US$1 miliar setelah mengumpulkan $153 juta dalam putaran keuangan yang dipimpin oleh DST Global, perusahaan modal ventura yang didukung oleh Robinhood Markets Inc.

Didirikan oleh teman sekelas Stanford MBA Anderson Sumerly, 27, dan Yada Piajomquan, 28, perusahaan yang berbasis di Jakarta membutuhkan waktu dua setengah tahun untuk mencapai status unicorn, awal termuda untuk mencapai tonggak sejarah negara itu. Investor saat ini di Seri B adalah Ripid Capital, IVP, dan Iconic Capital — semuanya mendukung Robinhood — Insinia Ventures, Alpha JWC Ventures, Softbank Ventures, dan Horizons Ventures Li Ka-shing.

Peringkat tersebut mencerminkan antusiasme investor ritel yang meningkat di negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, yang dipicu oleh penawaran umum saham perdana PT Bukalapak.com pada Agustus lalu. Pengenalannya yang sukses mengatur nada untuk IPO teknologi lainnya. GoTo, startup teknologi terbesar di negara itu senilai $ 18 miliar, diperkirakan akan menyusul awal tahun depan.

“IPO palsu itu banyak diminati oleh kaum milenial dan Jenderal Z,” kata Sumarli, CEO Ajay dalam sebuah wawancara. “Visi kami adalah membawa generasi baru investor ke layanan keuangan modern sehingga mereka dapat mengambil manfaat dari pertumbuhan pasar modal dan bangsa.”

Kaum muda, penggemar smartphone beralih ke perdagangan online untuk pertama kalinya selama Ajip-yaitu epidemi-ajaib. Sekitar 59% investor ritel yang berdagang di situs C-Best Electronics di bursa saham lokal berusia di bawah 30 tahun di Indonesia. Hanya 2,7 juta orang, atau 1% dari populasi, yang memperdagangkan saham di negara ini.

Startup berencana menggunakan dana tersebut untuk mempekerjakan 100 insinyur dan staf produk dan data selama enam bulan ke depan, dengan jumlah karyawan mencapai 200, kata CEO. Ia berencana untuk meningkatkan kegunaannya dan memberikan fasilitas kredit untuk perdagangan margin kepada beberapa investor. Ajay memungkinkan investor untuk membeli dan menjual saham dan reksa dana.

READ  Indonesia menyita tanah dan aset lainnya yang terkait dengan bailout 1998

“Keberhasilan Ajoy mencerminkan pertumbuhan dan kekuatan teknologi dan pasar modal Indonesia,” kata Chandra Dijan, General Partner di Alpha JWC Ventures.

Sumerli dan Pyajomkwan meluncurkan Ajay sebagai platform mirip Robinhood yang menargetkan ribuan investor untuk pertama kalinya di Indonesia. Pada tahun 2020, Winston bergabung dengan Lace sebagai salah satu pendiri dan chief technology officer. Lulusan Y Combinator, Ajay mengumpulkan $2,1 juta pada tahun 2019 dari SoftBank, Insignia Ventures, dan Alpha JWC. Itu menerima total $ 243 juta pada tahun 2021, termasuk putaran keuangan yang diumumkan pada hari Senin.