Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wall Street mendapat kelonggaran dari data positif, dan reli dolar dihentikan

Wall Street mendapat kelonggaran dari data positif, dan reli dolar dihentikan

  • Saham rebound, imbal hasil obligasi menurun
  • Dolar jatuh setelah kenaikan mingguan terbesar sejak September
  • Suku bunga Fed puncak yang lebih tinggi
  • Data manufaktur dan penjualan rumah AS yang positif

(Reuters) – Wall Street dan saham global rebound pada hari Senin di tengah data ekonomi yang positif dan perburuan barang murah, tetapi tetap dalam pandangan terendah enam minggu karena investor bersiap untuk suku bunga yang lebih tinggi di Amerika Serikat dan Eropa.

Pesanan barang modal inti A.S. dipercepat pada bulan Januari, mengalahkan ekspektasi, menurut angka pemerintah yang dirilis hari Senin, dan kontrak untuk pembelian rumah A.S. yang sebelumnya dimiliki naik lebih dari dua setengah tahun pada bulan Januari.

Sementara itu, Gubernur Federal Reserve Philip Jefferson mengatakan pada hari Senin bahwa dia “tidak memiliki ilusi” bahwa inflasi akan segera kembali ke target Fed, karena biaya berbagai layanan di Amerika Serikat tetap “sangat tinggi”.

Di tengah campuran sinyal ekonomi yang membingungkan, saham Wall Street naik pada Senin, menandakan potensi perburuan barang murah. Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 0,4% menjadi 32948,99, S&P 500 (.SPX) naik 0,58% menjadi 3993,15, dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah hampir 1% menjadi 11501,58. .N

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

MSCI All-World Index saham global (.MIWD00000PUS) naik 0,6%, setelah jatuh 2,6% minggu lalu, penurunan mingguan terbesar sejak akhir September berkat reli tajam dalam dolar.

Indeks menuju penurunan 2,5% pada bulan Februari, setelah reli pada bulan Januari yang melihat beberapa indeks saham utama membukukan kinerja terkuat mereka untuk bulan pertama tahun ini dalam beberapa tahun.

“Dengan pasar saham menunjukkan tanda-tanda kelelahan setelah pertemuan Federal Reserve baru-baru ini, S&P 500 memiliki dukungan teknis yang menentukan,” tulis analis Morgan Stanley untuk ekuitas AS dalam sebuah catatan pada hari Senin. “Mengingat pandangan kami tentang pendapatan, Maret adalah bulan berisiko tinggi untuk dimulainya kembali pasar bearish.”

READ  Federal Reserve, menatap dua opsi besar, memetakan arah yang agresif

Euforia bulan Januari, yang didasarkan pada ekspektasi bahwa ekonomi utama akan terhindar dari resesi tahun ini, telah membuka jalan bagi sesuatu yang berbatasan dengan realisme tentang ekspektasi suku bunga, yang akan naik lebih jauh dan bertahan di level tersebut lebih lama dari kebanyakan. diharapkan sebelumnya.

“The Fed berbicara minggu ini… akan menekankan perlunya kenaikan suku bunga lebih banyak, seperti biasanya,” tulis ahli strategi di TD Securities dalam sebuah catatan Senin. Mereka menambahkan bahwa jika data ekonomi untuk bulan Februari sama kuatnya dengan bulan Januari, “beberapa pejabat mungkin memberi sinyal risiko kenaikan terhadap prospek suku bunga mereka.”

Harga berjangka Fed sekarang memuncak di sekitar 5,4%, yang menyiratkan setidaknya tiga kenaikan lagi dari kisaran 4,50% menjadi 4,75% saat ini, dan beberapa peluang 50 basis poin di bulan Maret.

Ketika Fed menyimpulkan pertemuan kebijakan terakhirnya pada awal Februari, menjelang data ketenagakerjaan dan aktivitas bisnis bulan Januari, pasar menunjukkan bahwa para pedagang mengharapkan tingkat puncak 4,73%, yang berarti kira-kira tiga perempat poin tambahan. Sekarang dengan harga.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun, yang paling sensitif terhadap perubahan ekspektasi suku bunga, naik sekitar 80 basis poin pada saat itu, sementara S&P 500 (.SPX) turun 6% dari level tertinggi 2 Februari. .

Pada aksi Senin, imbal hasil Treasury AS 2 tahun turun 0,4 basis poin menjadi 4,801%, sedangkan imbal hasil Treasury AS 10 tahun turun 1,3 basis poin menjadi 3,936%.

Saham menebus beberapa kerugian

Saham Eropa rebound lagi pada hari Senin, dengan sektor sensitif suku bunga seperti minyak, gas dan teknologi rebound setelah jatuh tajam minggu lalu masing-masing sebesar 1,4% dan 3,8%.

READ  Saham berjangka naik karena investor mengamati hasil jangka menengah menunggu data inflasi

Indeks STOXX 600 (.STOXX), yang turun 1,4% minggu lalu, naik sekitar 1%.

Ekonom di Barclays dan NatWest Inggris mengatakan mereka percaya Fed dapat menaikkan suku bunga sebanyak setengah poin persentase pada bulan Maret, jauh di atas seperempat dari poin suku bunga saat ini di pasar.

Bukan hanya AS di mana investor berpikir bank sentral harus terus menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi lagi. Pasar uang menunjukkan bahwa para pedagang percaya bahwa Bank Sentral Eropa dan Bank Inggris harus menaikkan suku bunga ke puncak yang lebih tinggi dan membiarkannya di sana lebih lama.

Bruce Kasman, kepala riset ekonomi di JPMorgan, menambahkan kenaikan seperempat poin lagi ke perkiraan ECB, sehingga naik menjadi 100 basis poin. Imbal hasil bund Jerman dua tahun mencapai 3,0% pada hari Jumat untuk pertama kalinya sejak 2008.

“Jelas bahwa risiko condong ke arah tindakan Fed yang lebih besar,” kata Gassman.

Dolar telah menjadi penerima manfaat utama dari pergeseran ekspektasi suku bunga Fed.

Ini telah meningkat 3% bulan ini terhadap sekeranjang mata uang utama, yang akan menandai kinerja bulanan terkuatnya sejak September, ketika mencapai level tertinggi dalam 20 tahun.

Dolar terakhir turun 0,5% pada hari itu, sebagian dibantu oleh kenaikan pound, yang bertahan naik 1% karena Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mencapai kesepakatan baru dengan Uni Eropa tentang aturan perdagangan pasca-Brexit untuk Irlandia Utara.

Harga minyak turun pada hari Senin karena penguatan dolar baru-baru ini membuat pembelian enggan, meskipun kerugian dibatasi oleh kekhawatiran pasokan setelah Rusia menghentikan ekspor ke Polandia melalui jalur pipa utama. Dan minyak mentah AS turun 0,2 persen menjadi $76,17 per barel, dan minyak mentah Brent berada di $82,72, turun 0,53 persen pada siang hari.

READ  Saham Hong Kong naik Pasar Asia bervariasi sebelum keputusan suku bunga Fed

Emas spot naik 0,5 persen menjadi $1.819,29 per ons.

(Laporan oleh Laurence Delevingne di Boston dan Amanda Cooper di London. Laporan tambahan oleh Wayne Cole di Sydney. Diedit oleh Susan Fenton, Christina Fincher dan Angus McSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.