Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekurangan Sriracha menjulang?  Huy Fong menghentikan produksi hingga September

Kekurangan Sriracha menjulang? Huy Fong menghentikan produksi hingga September

Ia memainkan

Huy Fong Foods, pembuat saus Sriracha yang dikemas dalam botol bertutup hijau, mengatakan pihaknya telah menghentikan produksinya hingga setelah Hari Buruh, sehingga menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya kekurangan lagi.

Perusahaan asal California ini menyalahkan cabai jalapeno merah yang menyebabkan rasa manis dan tajam pada saus pedas karena masalah produksi bumbu populer tersebut. Warnanya tidak cukup merah, menurut Huy Fong Foods.

“Setelah mengevaluasi kembali pasokan cabai kami, kami memutuskan bahwa cabai tersebut terlalu hijau untuk melanjutkan produksi karena mempengaruhi warna produk,” katanya kepada pembeli grosir dalam surat minggu ini yang diperoleh USA TODAY. Huy Fong Foods tidak menjual langsung ke konsumen.

Pesan tersebut berlanjut: “Dengan menyesal kami informasikan kepada Anda bahwa kami telah memutuskan untuk menghentikan produksi hingga setelah Hari Buruh, ketika musim cabai berikutnya dimulai.”

Ini bisa menjadi musim panas yang menyenangkan. Kelangkaan jalapeños merah sebelumnya membuat hampir mustahil menemukan saus Sriracha Huy Fong Food. Saus bawang putih, sambal, dan sambal oelek milik perusahaan juga terkena dampaknya.

“Sayangnya, seluruh pesanan yang dijadwalkan dimulai pada 6 Mei 2024 akan dibatalkan dan statusnya berubah menjadi pending,” kata Huy Fong Foods.

Ketika ditanya tentang masalah produksi, Huy Fong Foods mengatakan kepada USA TODAY melalui email: “Saat ini, kami tidak punya komentar.”

Apakah akan ada kekurangan Huy Fong Foods Sriracha?

Para pembuat cabai Sriracha juga menjual jalapeños merah dan melaporkan tidak ada masalah dalam memproduksi cabai, menurut Stephanie Walker, seorang profesor dan spesialis penyuluhan sayuran di New Mexico State University.

READ  California menyetujui pajak lithium meskipun ada peringatan industri

Dia yakin bahwa Huy Fong Foods, yang memproduksi cabai di Meksiko, belum menjalin hubungan yang kuat dengan petani jalapeo yang dapat diandalkan.

“Saya mendengar mereka mencoba merekrut petani baru sehingga mereka bisa mendapatkan pasokan jalapeno yang dapat diandalkan, dan tampaknya mereka belum sepenuhnya berhasil,” kata Walker, yang merupakan salah satu direktur Liga Jalapeño. Institut Lada Chili.

Akar masalah Sriracha: perselisihan dengan pemasok

Underwood Ranches yang berbasis di California adalah satu-satunya pemasok jalapeños Huy Fong selama beberapa dekade hingga kemitraan tersebut gagal pada tahun 2017 karena perselisihan keuangan.

Dua tahun kemudian, juri memutuskan bahwa Huy Fong melanggar kontraknya dengan Underwood Ranches dan melakukan penipuan, sehingga memberikan Underwood $23,3 juta. Kini Underwood Ranches memproduksi saus Sriracha merek pesaing.

Cabai rawit yang dipetik sendiri merupakan tanaman padat karya. Huy Fong Foods menghabiskan sekitar 50.000 ton cabai setiap tahunnya untuk membuat saus pedasnya.

“Menanam cabai atau jalapeños merupakan tanaman yang sulit. Anda pasti membutuhkan pengalaman dan pengetahuan tentang cara memanennya,” kata Walker.

Jalapeno merah adalah kunci lezatnya Sriracha

Huy Fong mengatakan kepada pelanggan eceran bahwa warna saus Sriracha-nya dipengaruhi oleh jalapeños yang dipanen terlalu dini, namun tidak mempengaruhi kualitas dan rasanya.

Namun, menggunakan jalapeños merah yang dipetik saat masih hijau akan mengubah rasanya, menurut Walker. Saat matang, jalapeños merah cenderung lebih manis dan memiliki rasa yang lebih kompleks. Saat saya bekerja di industri ini, pabrik pengolahan Walker menolak cabai jalapeno merah yang memiliki warna hijau lebih dari 5%.

“Jalapeno merah dan hijau berasal dari tanaman yang sama. Buah hijau hanyalah buah yang belum matang, dan ketika matang secara fisiologis, warnanya menjadi merah,” kata Walker. “Salah satu alasan ketatnya batasan 5% ini adalah karena buah hijau bisa “Ini melemahkan warna tetapi juga mempengaruhi rasanya.”

READ  Ekuador mengumumkan kesepakatan utang untuk alam untuk melestarikan Kepulauan Galapagos

Penggemar Huy Fong: Bersiaplah untuk berlari menyusuri Sriracha

Kerajaan Huy Fong Sriracha dimulai pada akhir Perang Vietnam ketika David Tran pindah ke Los Angeles dan memutuskan untuk terjun ke bisnis Sriracha. Pada tahun 1980, dia melakukan pengiriman dengan truk Chevy biru. Sriracha yang diproduksi oleh perusahaannya di Irwindale, California, telah menjadi makanan pokok bagi pecinta saus pedas sejak saat itu.

Namun kelangkaan yang berkepanjangan dan menyakitkan yang melanda Hui Fong dalam beberapa tahun terakhir telah membuat frustrasi para penggemarnya yang meminta botol di media sosial, mencurinya dari restoran, atau membayar harga selangit untuk membumbui semangkuk pho dan ramen atau nampan berisi sushi gulung.

Ketika botol-botol muncul kembali di rak-rak toko kelontong, meja-meja restoran, dan persediaan rumah tangga kembali, tingkat keparahan sakit perut mereda. Namun beberapa penggemar Sriracha mengatakan mereka masih memiliki bekas luka dan kebiasaan penyimpanan lama mudah hilang.

“berapa banyak Botol saus pedas Di lemari dapur terlalu banyak? “Minta teman,” seorang penggemar Huy Fong baru-baru ini memposting di X.

Yang lain menjawab: Teman saya orang Vietnam. Saya baru menghitung 16 di dapur, dua di lemari es, dan satu di susan yang malas. Dia belum selesai mengatasi kekurangan Huy Fong Sriracha. “