Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Agensi AS meningkatkan penyelidikan keselamatan autopilot Tesla, satu langkah sebelum kemungkinan penarikan kembali

Agensi AS meningkatkan penyelidikan keselamatan autopilot Tesla, satu langkah sebelum kemungkinan penarikan kembali

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya sedang meningkatkan penyelidikannya menjadi 830.000 kendaraan Tesla. (TSLA.O) Kendaraan yang dilengkapi dengan sistem bantuan pengemudi canggih dengan autopilot, langkah yang diperlukan sebelum Anda dapat meminta penarikan kembali.

Badan Keamanan Otomatis pada bulan Agustus membuka penilaian awal untuk menilai kinerja sistem di 765.000 kendaraan setelah sekitar selusin kecelakaan di mana kendaraan Tesla bertabrakan dengan pemberhentian darurat – dan Kamis mengatakan Enam insiden tambahan telah diidentifikasi.

NHTSA sedang meningkatkan penyelidikannya ke analisis teknik, yang harus dilakukan sebelum meminta penarikan jika perlu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Regulator Keselamatan Otomotif sedang meninjau apakah mobil Tesla cukup menjamin perhatian pengemudi. Badan tersebut menambahkan bukti yang menunjukkan bahwa pengemudi di sebagian besar kecelakaan yang ditinjau mematuhi strategi peringatan Tesla yang berusaha mendapatkan perhatian pengemudi, menimbulkan pertanyaan tentang keefektifannya.

Pada tahun 2020, . dirilis Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Tesla mengkritik “pemantauan partisipasi pengemudi yang tidak efektif” setelah kecelakaan autopilot 2018 yang fatal dan mengatakan NHTSA memberikan “sedikit pengawasan”.

NHTSA mengatakanmeningkatkan Ini adalah “untuk memperluas analisis tabrakan yang ada, mengevaluasi kumpulan data tambahan, melakukan penilaian kendaraan, dan mengeksplorasi sejauh mana autopilot dan sistem Tesla terkait dapat memperburuk faktor manusia atau risiko keselamatan perilaku dengan merusak efektivitas pengawasan pengemudi.”

Tesla, yang telah membubarkan kantor persnya, tidak menanggapi permintaan komentar.

NHTSA mengatakan telah melaporkan 16 kecelakaan, termasuk tujuh cedera dan satu kematian, yang melibatkan kendaraan Tesla dengan autopilot yang bertabrakan dengan kendaraan responden pertama yang tidak bergerak dan kendaraan pemeliharaan jalan.

READ  Buku pedoman Jim Kramer tentang investasi selama ketidakpastian geopolitik

Senator Demokrat Ed Markey memuji promosi NHTSA. “Setiap hari Tesla mengabaikan aturan keselamatan dan menyesatkan publik tentang sistem ‘autopilot’, jalan kami menjadi lebih berbahaya,” tulisnya di Twitter.

NHTSA mengatakan analisisnya menunjukkan bahwa peringatan tabrakan ke depan diaktifkan di sebagian besar kecelakaan tepat sebelum tabrakan dan bahwa Pengereman Pasca Darurat Otomatis terlibat dalam hampir setengah dari semua kecelakaan.

“Rata-rata dalam kecelakaan ini, autopilot membatalkan kendali kendaraan kurang dari satu detik sebelum tumbukan pertama,” tambah badan tersebut.

NHTSA mencatat bahwa “jika video kecelakaan tersedia, pendekatan ke pandangan responden pertama terlihat oleh pengemudi rata-rata 8 detik sebelum benturan.”

Badan tersebut juga meninjau 106 kecelakaan autopilot yang dilaporkan dan mengatakan, hampir setengahnya, “ada indikasi bahwa pengemudi tidak merespons secara memadai kebutuhan tugas mengemudi yang dinamis.”

“Penggunaan atau penyalahgunaan komponen kendaraan oleh pengemudi, atau operasi kendaraan yang tidak disengaja, tidak serta merta mencegah kerusakan sistem,” kata badan tersebut.

NHTSA juga menemukan bahwa sekitar seperempat dari 106 kecelakaannya, faktor kecelakaan utama tampaknya terkait dengan pengoperasian sistem karena Tesla mengatakan pembatasan mungkin ada di tempat-tempat seperti jalan selain jalan raya dengan akses terbatas, atau saat dalam jarak pandang. lingkungan yang mencakup faktor-faktor seperti hujan atau Salju atau es.

Tesla Autopilot mengatakan Hal ini memungkinkan kendaraan untuk mengerem dan menyetir secara otomatis di dalam jalur mereka tetapi tidak membuat mereka dapat mengemudi sendiri.

Seorang juru bicara NHTSA mengatakan fitur bantuan mengemudi canggih dapat meningkatkan keselamatan “dengan membantu pengemudi menghindari tabrakan dan mengurangi kecelakaan yang terjadi, tetapi seperti semua teknologi dan peralatan di mobil, pengemudi harus menggunakannya dengan benar dan bertanggung jawab.”

READ  Saham Asia rebound tetapi pasar mengamati risiko jangka panjang antara Rusia dan Ukraina

Minggu lalu, NHTSA Dia bilang dia bertanya pada Tesla untuk menjawab pertanyaan pada 20 Juni setelah menerima 758 laporan aktivasi rem tak terduga terkait dengan Autopilot dalam penyelidikan terpisah dari 416.000 mobil baru.

Secara terpisah, NHTSA 35 telah membuka penyelidikan khusus terhadap kecelakaan kendaraan Tesla, di mana ia mencurigai penggunaan Autopilot atau sistem canggih lainnya termasuk 14 kematian yang dilaporkan sejak 2016, termasuk kecelakaan yang menewaskan tiga bulan lalu di California.

NHTSA telah meminta lusinan pembuat mobil lain termasuk General Motors (GM.N) Toyota Motor Corporation (7203.T) dan Volkswagen (VOWG_p.DE) Untuk menjawab pertanyaan tentang ‘strategi keterlibatan dan perhatian pengemudi’ menggunakan sistem bantuan pengemudi’ selama tes Tesla tetapi tidak mengeluarkan tanggapan mereka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Berita David Shepardson. Diedit oleh Bill Bercrot, Bernadette Bohm dan Chizu Nomiyama

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.