Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inisiatif pemerintah untuk mengembangkan ekonomi digital dan e-commerce di Indonesia

Inisiatif pemerintah untuk mengembangkan ekonomi digital dan e-commerce di Indonesia

Industri 4.0 meningkatkan perubahan tatanan sosial ekonomi. Dengan padatnya arus informasi, peluang dalam memetakan metode bisnis semakin bervariasi seiring berkembangnya teknologi digital. Fenomena nyata yang dirasakan khususnya di Indonesia saat ini adalah pedagang dapat memiliki toko tanpa gedung sendiri, dan kenyamanan yang dirasakan konsumen karena dapat memilih berbagai produk sesuai kesukaannya tanpa berpindah dari lokasinya. . Ada juga peluang ekonomi untuk menembus pasar lokal dan luar negeri dari perdagangan digital.

Gambar 1. Laporan E-Government SEA 2023 | Sumber: Google, Temasek, dan Bain & Company (2023),

Google, Temasek dan Bain & Company (2023) mengutip laporan bahwa di tengah kendala makro, perekonomian Indonesia diperkirakan akan pulih dan mencapai ~$110 miliar pada tahun 2025, khususnya di sektor e-commerce. Tentu saja, sebagai negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, Indonesia mempunyai peluang besar untuk meningkatkan dampak kemajuan teknologi digital dalam mencapai manfaat ekonomi.

Berdasarkan artikel berjudul Digitalisasi untuk Pertumbuhan Ekonomi dan Penciptaan Lapangan Kerja, Darwich dkk (2013) menyatakan bahwa pengambil kebijakan dapat memanfaatkan berbagai dampak digitalisasi melalui tiga langkah utama, (1). Mengembangkan rencana digitalisasi untuk sektor sasaran yang berupaya memaksimalkan dampak digitalisasi; (2) mendorong pengembangan keterampilan dan dukungan yang diperlukan untuk mencapai proyek digitalisasi; dan (3). Para pembuat kebijakan harus bekerja sama dengan industri, konsumen, dan lembaga pemerintah untuk mengembangkan ekosistem teknologi informasi dan komunikasi.

Strategi transformasi digital untuk mendorong pertumbuhan ekonomi inklusif

Mengacu pada konsep dasar di atas, yang mencerminkan bentuk ekonomi digital dan e-commerce di Indonesia, maka dapat digambarkan sebagai berikut:

Proyek Digitalisasi Sektor Potensial.

Pentingnya landasan konseptual dalam memaksimalkan sektor-sektor potensial dalam ekonomi digital disampaikan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian melalui Buku Putih Strategi Nasional 6 (Enam) Pilar Utama Ekonomi Digital Indonesia 2030. (1) termasuk infrastruktur; (2) sumber daya manusia; (3) iklim usaha dan keamanan siber; (4) penelitian, inovasi dan pengembangan usaha; (5) keuangan dan investasi; dan (6). Kebijakan dan Peraturan.

READ  Indonesia telah mengkonfirmasi kasus flu monyet pertama pada seorang warga yang kembali dari luar negeri

Kerangka kerja ini mengacu pada laporan e-Conomy SEA 2023 (Gambar 1) yang menjadi panduan bagi pemerintah dan dunia usaha untuk memanfaatkan peluang ekonomi digital Indonesia, sementara perkembangan sektor e-commerce masih dominan seiring dengan pertumbuhan ekonomi digital. pertumbuhan sektor transportasi dan pangan, perjalanan online dan media online, sehingga memperkuat fondasi dan strategi Sangat mendesak. .

Pengembangan dan promosi kemampuan dukungan digital.

Ibarat dua sisi mata uang, yakni pembangunan infrastruktur digital harus dibarengi dengan pengembangan sumber daya manusia (SDM) yang adaptif digital, karena jika tidak dilakukan maka akan terjadi ketimpangan. Argumen tersebut sejalan dengan upaya yang dilakukan di Indonesia, beberapa diantaranya adalah menara transmisi ternama yang dikenal dengan nama Satelit Republik Indonesia-1 (SATRIA-1), jaringan backbone (Palapa Ring) dan berbagai konstruksi transceiver base. Stasiun (BTS). Berbagai inisiatif ini direncanakan untuk mendorong ekosistem pembangunan ekonomi digital di Indonesia.

Selain itu, melalui tujuan agenda G20 tahun 2022 di Bali khususnya di bidang transformasi digital, Indonesia telah membentuk Digital Economy Working Group (DEWG) yang membahas 3 (tiga) topik transformasi digital, antara lain konektivitas dan pemulihan pasca-Covid. . 19; keterampilan digital dan literasi digital; Juga, aliran data lintas batas. Terdapat program terkait peningkatan kapasitas sumber daya manusia seperti komunikasi dan informasi digital serta program serupa lainnya yang dilaksanakan di departemen pemerintah.

Kolaborasi lintas sektor pemerintah, industri dan konsumen

Metode ini penting karena transformasi digital sangat dinamis dan kecuali pemerintah memahami perilaku dan preferensi konsumen, serta mempertimbangkan perkembangan industri, pemerintah tidak dapat mengembangkan kebijakan yang dapat ditegakkan. Dinamis Pasar tetapi Lambat Mengejar Kebijakan berperan penting dalam memperbaiki lingkungan pendukung kebijakan dan memperluas akses terhadap peluang baru, sayangnya kebijakan dan lembaga lambat beradaptasi dengan tantangan baru (Qureshi & Wu, 2022). Inilah perdagangan sosial (s-commerce) yang muncul sebagai wujud nyata kebutuhan pemerintah untuk memahami tren konsumen dan pergerakan industri melalui disrupsi transformasi digital.

READ  Indonesia memudahkan aturan visa untuk menarik lebih banyak nomaden digital

Tren konsumen dalam mengakses dan menggunakan media sosial semakin mendorong perubahan perilaku dimana pelanggan kini mampu berperan lebih aktif dibandingkan konsumen pasif karena mereka dapat berperan aktif dalam memberikan review, pengalaman dan wawasan secara berkala. dan konten langsung. Fenomena ini dimanfaatkan oleh industri dengan menciptakan konsep platform yang memudahkan proses transaksi, biasanya dalam bentuk e-commerce, sehingga produk yang direview oleh pembuat konten melalui media sosial dapat dijadikan referensi secara langsung. Konsumen untuk mendapatkan produk.

Hal inilah yang membuat s-commerce begitu digemari masyarakat. Namun melalui Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 31 Tahun 2023, pemerintah memberikan batasan ketat terhadap regulasi s-commerce untuk menjaga praktik bisnis dalam mendukung ekonomi digital yang kompetitif. Menyambut ekonomi digital. , agar hasil yang dipublikasikan tidak menimbulkan kontroversi di masyarakat.

Kesimpulan

Era masyarakat berjejaring menghadirkan berbagai gangguan terhadap tatanan bisnis konvensional. Transformasi digital semakin mendorong batasan-batasan umum dalam perdagangan, menawarkan peluang ekonomi yang menjanjikan melalui perdagangan elektronik. Indonesia menyambut baik peluang tersebut dan berupaya memanfaatkan peluang tersebut melalui berbagai proyek strategis, sehingga kini menjadi negara dengan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara. Namun hal terpenting dalam menjaga dan memperluas kekuatan ekonomi digital Indonesia adalah perencanaan yang matang, pengembangan sumber daya manusia adaptif digital serta pembangunan infrastruktur dan kerjasama bersama antara pemerintah, industri dan konsumen (masyarakat) dalam meningkatkan peluang ekonomi. . Perdagangan elektronik.