Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Untuk menghormati Antun Pogačnik & “Generasi Emas” pertama sepak bola Indonesia

Untuk menghormati Antun Pogačnik & “Generasi Emas” pertama sepak bola Indonesia

6 Januari 2024 menandai peringatan 111 tahun kelahiran salah satu manajer sepak bola yang paling terlupakan, Anton “Tony” Bocaknic (6 Januari 1913 – 21 Mei 1978).

Skor Kotak | 1 Januari 2024 – Dengan tradisi sepak bola panjang yang diperkenalkan oleh Belanda, Indonesia menjadi negara pertama yang mewakili Asia di Piala Dunia FIFA, lolos ke turnamen tahun 1938 sebagai Hindia Belanda, tujuh tahun sebelum memperoleh kemerdekaan pada tahun 1945.

Asian Games 1951 menandai pertama kalinya india memainkan turnamen besar di bawah benderanya, salah satu dari tujuh tim yang diundang untuk berpartisipasi, kalah dalam satu-satunya pertandingan melawan India di New Delhi.

Bertujuan untuk mengembalikan warisan sepak bola, Presiden Indonesia Sukarno mempromosikan Indonesia sebagai kekuatan sepak bola Asia melalui Antun “Tony” Bocacnic. [pictured] Pada tahun 1954, Bocaknic melatih tim di Piala Asia 1954 mendatang, dengan harapan bisa kembali ke Indonesia untuk Piala Dunia FIFA 1958 di Swedia. Mantan pesepakbola Yugoslavia-Kroasia, tim Bocacnic melaju ke Asian Games. Mereka tumbang dari Burma 5-4 pada perebutan medali perunggu.

Bocaknic tidak hanya berlatih, namun mendorong tim dengan keras saat Indonesia menghadapi kontingen kuat dari beberapa tim top Eropa, termasuk Yugoslavia dan Jerman Timur. Persiapannya mulai membuahkan hasil saat Indonesia meraih medali perunggu Asia 1956. Indonesia akan lolos ke Olimpiade 1956 tahun itu setelah Nasionalis Tiongkok (Taiwan) didiskualifikasi setelah permintaan Indonesia untuk tidak mengibarkan bendera Nasionalis Tiongkok karena takut akan protes. Komite Olimpiade sepakat bahwa Tiongkok yang nasionalis harus bermain di bawah bendera FIFA, jika tidak, Indonesia akan mendapat izin walk-off.

Di Olimpiade, Bocaknik menjadi legenda Indonesia selamanya, memimpin tim nasional bermain imbang 0-0 dengan tim Soviet yang akhirnya peraih medali emas. Sebuah tim Rusia yang dianggap sebagai kiper sepak bola terhebat abad ke-20 tidak lain adalah kiper Lev “The Black Spider” Yashin.

READ  Orang Terkaya Indonesia (05 Oktober 2023)

Pemandangan dari Indonesia – Uni Soviet 1956

Ini adalah awal dari era keemasan sepak bola Indonesia, dan kesuksesan mereka di lapangan turut menginspirasi Sukarno untuk mencalonkan diri menjadi tuan rumah Asian Games mendatang. Indonesia melaju melewati China di babak pertama kualifikasi Piala Dunia 1958 dan akan masuk grup yang berisi Sudan, Mesir, dan Israel. Di tengah gejolak dan konflik di Timur Tengah, ketiga negara Muslim tersebut menolak bermain melawan Israel, sehingga Israel maju ke seri untuk bermain melawan Wales.

Meski gagal lolos ke Piala Dunia FIFA 1958, sepak bola Indonesia membangun tim kedua negara dengan memenangkan Piala Emas Aga Khan pada tahun 1961 di Pakistan Timur (Bangladesh). Beberapa bulan kemudian (sekarang turnamen sepak bola tertua di Asia). Selain itu, tim junior akan memenangkan Kejuaraan AFC U-20 1961.

Dua hari setelah menjuarai turnamen Merdeka, Indonesia kalah 2-0 dari Republik Korea, disusul dua bulan kemudian dengan kekalahan 3-1 dari Malaysia dan kekalahan 5-1 dari Yugoslavia. Di tengah performa buruk tim, Bocaknic terus mendapat kritik publik hingga akhir Februari 1962, ketika tujuh pesepakbola Indonesia dan dua wasit diskors karena suap dan pengaturan pertandingan. Kepala polisi militer Indonesia telah secara terbuka meminta maaf atas kritik yang diterimanya atas penampilan buruk Bocaknic baru-baru ini, dan tiga orang keturunan Tionghoa dituduh membayar berita tersebut, kata laporan itu.

Dengan tim yang kalah, Indonesia gagal lolos ke babak pertama, kalah 3-2 dari Malaya, gagal lolos selisih gol dan berakhir imbang tiga arah. Bocaknic akan menyelesaikan tahun ini dengan memimpin tim ke kejuaraan turnamen Merdeka lainnya. Namun, bagi pria yang memperlakukan para pemainnya seperti keluarga, kehancuran dan pengkhianatan yang ia rasakan dari para pemainnya dalam skandal pengaturan pertandingan membuat Bocaknic mengundurkan diri sebagai manajer dan tidak pernah lagi melatih. Pertikaian dan kerusuhan politik menghalangi tim tersebut untuk bermain hingga Asian Games Desember 1966.

READ  James kembali beraksi saat Rising Stars menghancurkan Indonesia

Daryl Fosty adalah penulis delapan buku, termasuk “TRIBES: An International Hockey History,” “Where Brave Men Fall: The Battle of Dieppe and the Espionage War Against Hitler, 1939-1942” dan “Black Ice: The Lost History of the Berwarna.” Hockey League of the Maritimes 1895-1925.” Buku terbarunya, 2022, “Nais-MYTH: Basketball's Stolen Legacy,” menceritakan kisah seorang sukarelawan direktur YMCA berusia 16 tahun yang menemukan permainan bola basket hanya untuk mendapatkan idenya. dicuri oleh James Naismith.