Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kejutannya bukan karena Boeing kehilangan staf komersialnya, melainkan sudah selesai sama sekali

Kejutannya bukan karena Boeing kehilangan staf komersialnya, melainkan sudah selesai sama sekali

Perbesar / Pesawat ruang angkasa Boeing Starliner diangkat untuk ditempatkan di atas roket Atlas V untuk peluncuran berawak pertamanya.

Aliansi Peluncuran Bersatu

Para pemimpin tertinggi NASA di bidang penerbangan luar angkasa manusia berkumpul untuk pertemuan penting di kantor pusat badan tersebut di Washington, D.C., hampir tepat sepuluh tahun yang lalu.

Mereka adalah orang-orang yang, selama beberapa dekade, mengembangkan dan menerbangkan Pesawat Luar Angkasa. Mereka mengawasi pembangunan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Sekarang, dengan pensiunnya pesawat ulang-alik, tokoh-tokoh penting dalam komunitas penerbangan luar angkasa manusia ini ditugaskan memilih kendaraan pengganti untuk mengirim astronot ke laboratorium yang mengorbit.

Boeing adalah favorit mudah. Mayoritas insinyur dan peserta pertemuan lainnya berpendapat bahwa Boeing sendirilah yang harus memenangkan kontrak bernilai miliaran dolar untuk mengembangkan kapsul awak. Hanya pada akhirnya beberapa suara mendukung pesaing kedua, SpaceX. Di akhir pertemuan, William Gerstenmaier, kepala penerbangan luar angkasa manusia NASA saat itu, memutuskan untuk menunda pengambilan keputusan akhir.

Setelah beberapa bulan, NASA mengumumkan secara terbuka Pilihannya. Boeing akan menerima $4,2 miliar untuk mengembangkan sistem transportasi “kru komersial”, dan SpaceX akan menerima $2,6 miliar. Ini bukanlah kemenangan penuh bagi Boeing, yang melakukan lobi keras untuk memenangkan semua pendanaan. Namun perusahaan tersebut masih memiliki sekitar dua pertiga dari uang tersebut dan asumsi yang berlaku adalah bahwa mereka akan dengan mudah mengalahkan SpaceX dalam hal stasiun luar angkasa.

Perasaan menang akan cepat berlalu. Boeing kalah telak dalam perlombaan antariksa awak komersial, dan hal ini terbukti merupakan urusan yang sangat mahal.

Dengan semakin dekatnya peluncuran pesawat luar angkasa Boeing Starliner minggu ini dengan astronot di dalamnya, kita mengetahui besarnya kerugian, baik dari segi waktu maupun uang. Dragon pertama kali mengangkut manusia ke stasiun luar angkasa hampir empat tahun lalu. Selama periode itu, pesawat ruang angkasa Crew Dragon menerbangkan tiga belas misi publik dan swasta ke orbit. Karena keberhasilan ini, Dragon pada akhirnya akan mengirimkan 14 misi operasional ke stasiun tersebut untuk NASA, menghasilkan bayaran yang bagus setiap kali, dibandingkan dengan hanya enam misi untuk Starliner. Selama setahun terakhir, Boeing dikenakan biaya sebesar $1,5 miliar atas keterlambatan dan pembengkakan biaya dalam pengembangan pesawat ruang angkasanya.

READ  Para ilmuwan telah menemukan fisika baru dalam pencarian materi gelap

jadi apa yang terjadi? Bagaimana Boeing, yang menjadi standar utama dalam penerbangan luar angkasa manusia selama beberapa dekade, tertinggal jauh dalam hal jumlah awak? Kisah ini, yang sebagian besar didasarkan pada wawancara dengan karyawan dan kontraktor Boeing saat ini dan mantan yang bekerja di Starliner, berupaya memberikan beberapa jawaban.

Hari-hari pertama

Ketika kontrak diberikan, SpaceX memanfaatkan kerja sama dengan NASA untuk mengembangkan varian kargo kendaraan Dragon, yang pada tahun 2014 melakukan misi reguler ke stasiun luar angkasa. Namun perusahaan tersebut tidak memiliki pengalaman dengan penerbangan luar angkasa manusia. Sebaliknya, Boeing memiliki pengalaman penerbangan luar angkasa selama puluhan tahun, tetapi harus memulai dari awal dengan Starliner.

Masing-masing menghadapi tantangan budaya yang lebih dalam. Satu dekade lalu, SpaceX terlibat dalam beberapa proyek besar, termasuk mengembangkan versi baru roket Falcon 9, terbang berulang kali, bereksperimen dengan pendaratan dan penggunaan kembali, dan menerbangkan misi pasokan kargo. Kontrak baru ini berarti lebih banyak uang tetapi banyak pekerjaan. Salah satu insinyur NASA yang bekerja erat dengan SpaceX dan Boeing saat ini ingat saat mengunjungi SpaceX dan suasananya seperti sekolah pascasarjana yang sibuk, dengan semua karyawan berangkat ke arah yang berbeda. Sulit untuk membuat para insinyur fokus pada Crew Dragon.

Tapi setidaknya SpaceX berada di habitat aslinya. Divisi kedirgantaraan Boeing tidak pernah memenangkan kontrak harga tetap yang besar. Para pemimpinnya terbiasa beroperasi di lingkungan dengan biaya plus, di mana Boeing dapat menagih seluruh pengeluaran dan memungut biaya kepada pemerintah. Pembengkakan biaya dan penundaan bukanlah masalah perusahaan, melainkan masalah NASA. Kini Boeing harus menawarkan pesawat ruang angkasa yang bisa diterbangkan dengan harga tetap dan stabil.

READ  Bintang yang sangat terang menarik perhatian sebagai keanehan bintang

Boeing berjuang untuk beradaptasi dengan lingkungan ini. Jika menyangkut proyek luar angkasa yang kompleks, Boeing memiliki kebiasaan mengeluarkan uang orang lain. Sekarang, setiap sen yang dihabiskan untuk Starliner berarti keuntungan satu sen lebih sedikit (atau, pada akhirnya, kerugian lebih besar). Ini berarti Boeing telah mengalokasikan sumber daya yang lebih sedikit untuk Starliner daripada yang dibutuhkan untuk berkembang.

“Perbedaan antara budaya, filosofi desain, dan struktur pengambilan keputusan kedua perusahaan memungkinkan SpaceX unggul dalam lingkungan harga tetap di mana Boeing tersendat, bahkan setelah menerima dana yang jauh lebih besar,” kata Lori Garver dalam sebuah wawancara. Dia adalah wakil administrator NASA dari tahun 2009 hingga 2013 selama tahun-tahun pembentukan Program Kru Komersial dan merupakan penulis Melarikan diri dari gravitasi.

Jadi Boeing menghadapi tekanan finansial sejak awal. Pada saat yang sama, perusahaan ini menghadapi tantangan teknis yang signifikan. Membangun pesawat luar angkasa manusia sangatlah sulit. Salah satu kendala terbesar adalah program penerbangan dan propulsi.