Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seekor orangutan menyaksikan luka di wajahnya disembuhkan dengan tanaman obat untuk pertama kalinya

Seekor orangutan menyaksikan luka di wajahnya disembuhkan dengan tanaman obat untuk pertama kalinya

Orangutan sumatera terlihat menggunakan a tanaman obat Menyembuhkan luka di wajah di situs penelitian Indonesia merupakan langkah awal bagi non-manusia.

Laki-laki tersebut mengoleskan pasta yang terbuat dari tanaman tapal ke pipinya, yang akhirnya menutup luka besar tersebut, menurut penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal tersebut. Jurnal Laporan Ilmiah. Sebulan kemudian, dia sembuh total, yang menurut penulis makalah tersebut merupakan kasus pertama yang terdokumentasikan tentang hewan yang menyembuhkan dirinya sendiri dengan tanaman.

Pada Juni 2022, peneliti mengamati seekor monyet bernama Rakos dengan luka di bagian wajah di lokasi penelitian Sawak Palembing di Taman Nasional Gunung Leuser. Tiga hari kemudian, mereka melihatnya mengunyah daun liana yang telah ia sobek, lalu berulang kali mengoleskan jus yang dihasilkan ke lukanya selama tujuh menit, hingga menutupi seluruhnya. Kemudian lanjutkan memberi makan tanaman selama 30 menit lagi.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa Rakos tahu prosedur ini akan menyembuhkannya karena orangutan jarang memakan tapal, karena penempatan tanaman yang tepat pada luka dan lamanya waktu yang dibutuhkan.

“Mereka adalah kerabat terdekat kita dan ini sekali lagi menunjukkan kesamaan yang kita miliki dengan mereka. Kita lebih mirip daripada berbeda,” kata ahli biologi dan penulis utama Isabella Loomer. BBC. “Saya pikir dalam beberapa tahun ke depan kita akan menemukan lebih banyak perilaku dan kemampuan yang sangat mirip dengan manusia.”

“Kembalikan anakku”: “Ayah” Wally, buaya pendukung emosional yang hilang, sambil menangis memohon agar dia kembali

Rakos terluka saat berkelahi dengan orangutan lainnya

Para peneliti mengatakan mereka belum pernah mengamati hal seperti ini selama 21 tahun mengamati makhluk tersebut. Namun mereka mengakui bahwa hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa mereka jarang menjumpai orangutan yang terluka di pasar.

READ  Ukraina mengatakan kapal Rusia yang membawa gandum Ukraina disita oleh Turki

Para peneliti yakin Rakos menderita cedera wajah saat bertengkar fisik dengan laki-laki lain.

Setelah mengalami perkembangan seksual sekunder pada masa tersebut, ia berusaha menjadikan dirinya sebagai orangutan jantan dominan di wilayah tersebut, berdasarkan data perilaku yang dikumpulkan.

Tanaman liana digunakan untuk mengobati diabetes dan malaria

Nama resmi tanaman cemara adalah Fibraurea tinctoria, disebut juga Akar Kuning, Akar Palo, dan Akar Kuning. Pabrik ini tersebar di Cina, Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam dan wilayah Asia Tenggara lainnya.

Menurut laporan tersebut, spesies tanaman merambat yang terkait, yang sering ditemukan di hutan tropis Asia Tenggara, digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati penyakit seperti disentri, diabetes, dan malaria. Seluruh bagian tanaman digunakan untuk pengobatan, mulai dari daun dan batang hingga akar dan kulit kayu.

Contoh ini mewakili dokumentasi pertama dari hewan liar yang menggunakan bahan bioaktif untuk mengobati luka aktif, memberikan “wawasan baru tentang asal mula perawatan luka pada manusia,” kata para penulis.