November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa pound Inggris terus tenggelam?

Mengapa pound Inggris terus tenggelam?

Selama berabad-abad, para pemimpin Inggris sering melakukan upaya luar biasa untuk melindungi nilai pound, memandang kekuatannya sebagai tanda kekuatan dan pengaruh ekonomi negara itu. Raja Henry I mengeluarkan file dekrit Pada tahun 1125 ia memerintahkan mereka yang memproduksi koin di bawah standar untuk “kehilangan tangan kanan mereka dan dikebiri.”

Pada tahun 1960-an, pemerintah Partai Buruh yang dipimpin oleh Harold Wilson menolak devaluasi pound – kemudian menetapkan tingkat bunga tetap sebesar $2,80, cukup tinggi untuk melumpuhkan ekonomi Inggris – dan memerintahkan makalah Kabinet yang membahas gagasan tersebut. dibakar. Pada tahun 1967, pemerintah akhirnya mendevaluasi sebesar 14 persen menjadi $2,40.

Krisis ekonomi lainnya memukul pound. Pada 1970-an, ketika harga minyak melonjak dan tingkat inflasi Inggris melebihi 25 persen, pemerintah terpaksa meminta pinjaman $3,9 miliar dari Dana Moneter Internasional. Pada pertengahan 1980-an, ketika suku bunga tinggi di Amerika Serikat dan pengeluaran yang terburu-buru oleh pemerintahan Reagan menaikkan nilai dolar, pound jatuh ke rekor terendah saat itu.

Dominasi pound telah berkurang sejak akhir Perang Dunia II. Saat ini, ekonomi global sedang melalui masa yang sangat bergejolak karena pulih dari dampak pandemi virus corona, rantai pasokan runtuh, invasi Rusia ke Ukraina, kekurangan energi, dan meningkatnya inflasi.

Seperti yang dikatakan Richard Ports, Profesor Ekonomi di London Business School, pertukaran mata uang sangat berfluktuasi dari waktu ke waktu. Dia ingat bahwa euro bernilai 82 sen pada hari-hari awalnya, dan orang-orang menyebutnya sebagai mata uang “tisu toilet”. Tetapi pada tahun 2008, nilainya telah berlipat ganda menjadi $ 1,60.

Apa yang mungkin menyebabkan pound untuk rebound tidak jelas.

Program ekonomi pemerintah Truss telah secara agresif mempercepat penurunan pound – yang terbaru dari serangkaian apa yang oleh banyak ekonom dianggap sebagai kesalahan ekonomi mengerikan yang memuncak dengan Brexit.

READ  Brasil: Korban tewas akibat hujan lebat naik menjadi 84

Banyak tergantung pada pemerintah Truss.

“Penurunan sterling adalah hasil dari pilihan kebijakan, bukan determinisme historis,” kata Ian Shepherdson, kepala ekonom AS di Pantheon Macroeconomics. “Apakah ini era baru yang suram atau hanya selingan yang disayangkan tergantung pada apakah mereka berbalik arah atau tersingkir dalam pemilihan berikutnya.”