Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Rolling Stones mengadakan konser kejutan di klub New York dengan tamu Lady Gaga

The Rolling Stones mengadakan konser kejutan di klub New York dengan tamu Lady Gaga

Kerumunan selebriti, orang dalam industri musik, dan orang-orang media yang memadati Racquet Club Kota New York pada Kamis malam memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa mereka ada di sana untuk menyaksikan konser Rolling Stones, tetapi hal itu tidak dapat dipastikan pada awalnya. Undangan tersebut menggambarkan acara tersebut hanya sebagai “pesta perilisan album” dengan waktu perilisan album Berlian Hackney. Kami diberitahu bahwa semua ponsel dan jam tangan pintar akan dimasukkan ke dalam tas, dan “penjaga bersenjata” serta “keamanan pribadi” tidak akan diizinkan masuk. “Berpakaian keren,” bunyi undangan itu. “Ini adalah pesta!”

Pesta dimulai dengan DJ yang dibawakan oleh Questlove dan Samantha Urbani sementara bagian VIP perlahan diisi oleh Elvis Costello, Daniel Craig, Rachel Weisz dan Chris Rock. Rumor telah beredar sepanjang minggu bahwa Stones akan memainkan set kecil. Panggung sudah disiapkan dengan peralatan mereka, tapi sepertinya mimpi yang mustahil untuk memiliki band rock terbesar di dunia bermain di klub berkapasitas 600 kursi yang menampilkan dua malam untuk band penghormatan Ben Kweller dan Talking Heads Di kalender mereka.

Kemudian lampu meredup setelah pukul 22.00, dan Stones benar-benar tampil di panggung kecil. Band inti Mick Jagger, Keith Richards, Ron Wood, gitaris Darryl Jones dan drummer Steve Jordan hanya bergabung dengan keyboardist Matt Clifford dan penyanyi latar Chanel Hines. (Pemain keyboard lama Chuck Leavell, penyanyi cadangan Bernard Fowler dan Sasha Allen, serta pemain terompet Carl Denson dan Tim Reese semuanya AWOL malam itu.)

“Apa kabarmu?” Jagger bertanya kepada orang banyak. “Apakah kamu bersenang-senang? Kita akan memainkan game lama! Kita akan memainkan game baru!”

Band ini dimulai pada tahun 1978 dengan “Shattered,” sebuah penghormatan kepada New York yang jauh lebih suram daripada apa yang mereka alami saat ini. Ini adalah penampilan pertama The Stones dalam lebih dari setahun, dan ada kekhawatiran di beberapa pihak ketika tur musim panas yang direncanakan dibatalkan tanpa penjelasan. Tapi malam ini tidak ada tanda-tanda karat. Jagger dalam kondisi prima saat dia meluncur melintasi panggung yang sempit dan menceritakan kisah tikus West Side dan kutu busuk di pusat kota bahkan tanpa melirik teleprompter.

READ  Anna Kendrick ingat bahwa dia menghadapi pengkhianatan mantan dan wanita lain

Mereka menindaklanjutinya dengan pemutaran perdana “Angry” dan “Whole Wide World.” Itu adalah dua lagu terbaik Berlian Hackney, yang mengumpulkan ulasan yang menyebutnya sebagai album terbaik mereka dalam beberapa dekade. (Yang terbaik sejak itu Roda baja? Penyamaran? Tato untukmu sampai? Kami perlu beberapa kali mendengarkan untuk memastikannya, tapi tidak ada keraguan bahwa keduanya sangat bagus.) Kedua lagu tersebut sangat meriah di atas panggung.

“Sepertinya kami selalu merilis album baru di New York,” kata Jagger. “Kami melakukannya di orang canggung [in 2002]. Kita berhasil Sebuah truk bak terbuka melaju di Fifth Avenue [in 1975]. Kami melakukannya di Mobil convertible melewati Jembatan Brooklyn [in 1997] Dan Kereta menuju ke Grand Central [in 1989]. Kami sangat merindukan rilisannya sehingga kami harus membuat album lain untuk diputar kembali dan dirilis ulang.

“Tumblin’ Dice” adalah yang berikutnya, tetapi potongan band berarti mereka tidak dapat melakukan perpanjangan akhir seperti biasanya. Itu malah cepat dan kotor, mirip dengan Pengasingan di Jalan Utama kreatif. Chanel Hines melakukan pekerjaan yang bagus dalam menyanyikan vokal latar. Satu-satunya penampilan sebelumnya dengan Stones adalah pada tahun 2022 ketika mereka menerbangkannya ke Milan pada menit terakhir untuk menyanyikan “Gimme Shelter” ketika Sasha Allen harus melewatkan pertunjukan tersebut. Dia sedang memerankan Tina Turner di panggung West End pada saat itu, dan produser memecatnya karena dia kalah dalam audisi untuk pertunjukan tersebut. Sepertinya dia membuat keputusan yang tepat karena dia kembali ke panggung bersama Stones setidaknya sekali lagi.

“Ini adalah pertunjukan klub pertama yang kami lakukan setelah sekian lama di New York,” kata Jagger sebagai penutup lagu. “Saya dulu datang ke klub ini ketika masih bernama Highline. Lalu disebut Strike dan kemudian Powder. Lagi pula, senang berada di sini membuat keributan. Kami akan membuat keributan dengan raket berikutnya. Namanya ‘ Gigit Kepalaku.’

READ  Pembuat plugin tidak menganggap serial Star Wars sengaja dibuat aneh

Ini adalah Berlian Hackney Lagu yang menampilkan Paul McCartney pada bass. Merupakan momen yang sangat bersejarah melihatnya datang sebagai tamu bersama mereka, namun The Beatles berada di Australia dalam tur mereka sendiri. Mereka melakukannya dengan baik tanpa dia, memainkan lagu dengan kecepatan sangat tinggi sementara Richards dan Wood dengan senang hati bertukar jilatan. “Apakah kamu pikir aku ini jalangmu?” Jagger meraung. “Aku mengacaukan pikiranmu!”

Usai memperkenalkan bandnya, Jagger mengatakan kepada penonton bahwa mereka pasti sudah familiar dengan lagu selanjutnya. Dia adalah “Jumpin’ Jack Flash,” dan melihatnya dari dekat di klub yang penuh keringat, bukan di stadion sepak bola yang berkapasitas 80.000 kursi, sungguh tidak nyata. Dan meskipun mereka telah memainkannya 1.200 kali selama 55 tahun terakhir, lebih banyak dari lagu lain mana pun dalam katalog mereka yang luas, tidak ada pertunjukan yang terasa rutin sekalipun.

Mereka akhirnya keluar dari panggung, kembali hanya sekitar satu menit kemudian untuk membawakan lagu “Sweet Sounds of Heaven” secara live dari Berlian Hackney. Lady Gaga menyanyikannya bersama mereka dalam rekaman, dan tidak mengherankan jika dia naik ke panggung Raquette karena dia telah menonton pertunjukan dari sayap sepanjang malam. Mengenakan jumpsuit berpayet merah, Gaga tersenyum berseri-seri saat dia mengunci vokal dengan Jagger dan membawakan lagu bernuansa Injil itu ke klimaks yang melonjak. “Kota New York, Rolling Stones!” Gaga meraung pada akhirnya. “ambil busur.”

Umum

Itu adalah momen pertemuan puncak yang mustahil. Mereka bahkan tidak mencoba. Dan meskipun mereka hanya memainkan tujuh lagu, dan hanya tiga lagu lama, tidak ada seorang pun yang terlihat tidak senang. Ini adalah tempat terkecil yang pernah dimainkan Stones di New York City, dan kemungkinan besar satu-satunya pertunjukan yang akan mereka mainkan di mana pun tahun ini. Semua orang tahu bahwa mereka baru saja menyaksikan sesuatu yang bersejarah.

READ  Chris Gauthier, aktor 'Once Upon a Time' dan aktor film Hallmark, meninggal pada usia 48 tahun

Pertunjukan tersebut sedang mempersiapkan tur stadion yang kemungkinan akan digelar di seluruh Amerika musim panas mendatang. Mari berharap mereka mendobrak tradisi dan bermain lebih dari dua atau tiga pemain Berlian Hackney Lagu dalam koleksi. Ini bukan hal lain Ruang tunggu voodoo atau Jembatan ke Babilonia. Bukan hanya beberapa lagu yang layak dan banyak pengisi. Ini adalah pencapaian luar biasa yang tidak dapat diabaikan oleh siapa pun dari kelompok yang dimulai ketika John Kennedy menjadi presiden. Mereka tampak berada di ambang kematian beberapa kali di masa lalu, dan itu tidak akan sama tanpa Charlie Watts, namun Rolling Stones membuktikan malam ini bahwa setidaknya ada satu babak hebat lagi yang akan datang sebelum keseluruhan kisah ini berakhir. akhir.