April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wendy Williams telah didiagnosis menderita afasia progresif primer dan demensia frontotemporal

Wendy Williams telah didiagnosis menderita afasia progresif primer dan demensia frontotemporal

Wendy Williams didiagnosis bersekolah dasar Afasia progresif Dan Demensia frontotemporal. Williams mengambil cuti dari acara bincang-bincangnya pada tahun 2021 karena menangani masalah kesehatan, dan pada tahun 2023, setelah menjalani “serangkaian tes medis,” dia didiagnosis dengan kondisi yang memengaruhi bahasa, perilaku dan fungsi komunikasi, menurut Daily Surat.Inggris. jumpa pers.

Williams, 59, terbuka kepada publik tentang diagnosis penyakit Graves dan limfedema yang dideritanya. Dia awalnya mengambil cuti tanpa batas waktu dari acara bincang-bincang lamanya “Wendy,” yang ditayangkan perdana pada tahun 2008. Pada tahun 2022, diumumkan bahwa Sherri Shepherd akan berbicara di acara tersebut sebagai pembawa acara.

File foto Wendy Williams

Bank Gambar Bravo/NBCU melalui Getty Images


Tim Perawatan Wendy Pembaruan kesehatan dibagikan pada hari Kamis “untuk mengoreksi rumor yang tidak akurat dan berbahaya mengenai kesehatannya.” Dia terlihat terkadang tidak bisa berkata-kata dan bertindak tidak menentu, termasuk saat syuting acara bincang-bincangnya, yang membuat banyak penggemar merasa cemas dan bingung.

Apa itu afasia?

Afasia membuat pasien kesulitan memahami bahasa dan berkomunikasi. Kasus tersebut mendapat perhatian luas dari sang aktor Bruce Willis mengungkapkan diagnosisnya pada tahun 2022. Belakangan terungkap bahwa ia juga didiagnosis menderita demensia frontotemporal.

Afasia dikaitkan dengan kerusakan pada sisi kiri otak dan biasanya merupakan gejala dari masalah medis lain seperti stroke, cedera kepala atau tumor, atau berkembang karena kondisi degeneratif pada otak. Menurut Mayo Clinic.

Apa itu demensia frontotemporal?

Demensia frontotemporal, juga dikenal sebagai FTD, menggambarkan sekelompok kelainan otak yang mempengaruhi lobus frontal dan temporal otak, yang berhubungan dengan kepribadian, perilaku, dan bahasa. Klinik Mayo menjelaskan.

Beberapa orang dengan demensia frontotemporal menunjukkan perubahan dramatis dalam kepribadian mereka dan dapat “menjadi tidak pantas secara sosial, impulsif atau apatis secara emosional, sementara yang lain kehilangan kemampuan untuk menggunakan bahasa dengan benar,” kata Mayo Clinic.

“Seringkali, pasien mungkin memiliki masalah perilaku, dan kepribadian mereka dapat berubah,” Dr. Gayatri Devi, seorang profesor ilmu saraf klinis di Northwell Health yang berspesialisasi dalam demensia, menjelaskan di “CBS Mornings.” “Tetapi tidak seperti penyakit seperti Alzheimer, tidak ada tes yang jelas untuk membuat diagnosis pasti.”

Penyakit ini cenderung menyerang orang berusia 50-an dan 60-an, tidak seperti penyakit Alzheimer yang umumnya muncul pada usia lebih tua.

“Ada beberapa faktor genetik untuk semua jenis demensia, namun gen bukanlah takdir Anda,” kata Davey. “…Genetika adalah salah satu bagiannya, tapi ada banyak hal lain yang dapat Anda lakukan Mencegah demensia“.

Demensia frontotemporal menyumbang sekitar 10% hingga 20% kasus demensia, dengan sekitar 50.000 hingga 60.000 orang didiagnosis menderita demensia frontotemporal setiap tahunnya.

Dr David Agus mengatakan kepada CBS News setelah diagnosis Willis bahwa mungkin ada underdiagnosis. Dia mengatakan ini adalah penyakit progresif yang akan berkembang dan memerlukan banyak perawatan.

Dokumenter dan Konservatori Wendy Williams

Tim Williams mengatakan keputusan untuk mengumumkan diagnosisnya kepada masyarakat adalah hal yang sulit, namun mereka memutuskan untuk melakukannya “tidak hanya untuk menyerukan pengertian dan kasih sayang kepada Wendy, tetapi juga untuk meningkatkan kesadaran tentang afasia dan demensia frontotemporal serta mendukung ribuan orang. yang lain menghadapi afasia.” Keadaan serupa.”

Mereka mengatakan Williams masih mampu melakukan banyak hal sendiri dan “mempertahankan selera humornya.” Mereka mengatakan dia menerima perawatan yang dia butuhkan.

Williams diberikan konservatori yang ditunjuk pengadilan setelah Wells Fargo mengklaim pada tahun 2022 bahwa dia “tidak sehat”. berdasarkan Hiburan malam ini. Bank tersebut menyatakan bahwa dia berada di bawah “pengaruh yang tidak semestinya dan eksploitasi finansial”, namun Williams membantah tuduhan tersebut.

Putranya, Kevin Hunter Jr., juga mengalaminya Hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang perwalian. Manajernya, Will Selby, membantah klaim ET dan mengatakan bahwa dia tidak dieksploitasi.

Di trailer untuk dua bagian Sebuah film dokumenter tentang kehidupan Williams Itu ditayangkan di Lifetime pada tanggal 24 dan 25 Februari, dan Williams terlihat berbicara tentang keuangannya. “Saya tidak punya uang,” katanya sedih. Keluarganya juga tampaknya menyuarakan kekhawatiran tentang perwaliannya.

“Saya senang menjadi terkenal. Tapi keluarga adalah segalanya. Segalanya,” kata Williams dalam trailer tersebut.

—Sarah Moniusco berkontribusi pada laporan ini.

READ  Coachella Frank Ocean tergelincir karena cedera pergelangan kaki, klaim sumber - Rolling Stone