Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘The Exorcist Pope’: Pendeta Sejati yang Menginspirasi Film

‘The Exorcist Pope’: Pendeta Sejati yang Menginspirasi Film

LOS ANGELES (AP) — Perjalanan Pdt. Edward Seibert dengan “The Pope’s Exorcist”, bisa dibilang pengusir setan paling terkenal di Gereja Katolik, dimulai dengan kunjungan dramatis ke Milan hampir enam tahun lalu.

Pendeta Jesuit itu ingat saat duduk di sebuah restoran menyeruput anggur dan memikirkan tentang tiket pesawat mahal yang dibelinya sehari sebelumnya. Dia juga prihatin dengan kesepakatan yang baru saja dia buat dengan St. Paul’s Society untuk membeli hak atas kisah hidup Pendeta Gabriel Amorworth – almarhum Pendeta Boleyn yang dikenal sebagai “James Bond of Exorcists”.

Seibert, yang belajar film di Universitas Loyola Marymount di Los Angeles dan menjalankan perusahaan produksi film perguruan tinggi, tidak memiliki kredit film atas namanya dan bertanya-tanya pada saat itu, “Apa yang saya lakukan dan lakukan?”

Hari ini, dia menghela napas lega ketika versi kehidupan Amworth menjadi hidup di layar lebar sebagai “The Exorcist of the Pope,” yang dibintangi pemenang Oscar Russell Crowe dalam peran tituler. Dibuka di bioskop AS pada hari Jumat.

Amorth ditunjuk sebagai kepala pengusir setan dari Keuskupan Agung Roma pada tahun 1986 dan tinggal di sana sampai tahun 2016, ketika dia meninggal pada usia 91 tahun. Dalam tiga dekade itu, Ammerworth mengklaim telah melakukan lebih dari 60.000 pengusiran setan. Buku pertamanya, “The Exorcist Tells His Story” dirilis pada tahun 1990 dan langsung menjadi buku terlaris, diterjemahkan ke dalam 30 bahasa. Di tahun yang sama, Amorth, yang menyebut film favoritnya “The Exorcist”, mendirikan International Association of Exorcists.

Dia adalah kandidat yang tidak mungkin untuk mengambil proyek tersebut, kata Seibert, salah satu produser eksekutif film tersebut. Tapi Michael Patrick Kaczmarek, seorang pembuat film yang berbasis di New Mexico yang pernah bekerja dengannya sebelumnya, meyakinkannya tentang kekuatan cerita Amworth.

Kaczmarek, salah satu produser film tersebut, mengatakan bahwa dia menghubungi Amorth melalui perusahaan penerbitan ordo religiusnya pada tahun 2015 dan para eksekutif mengatakan kepadanya bahwa banyak yang telah mencoba untuk mendapatkan hak film dan televisi untuk buku Exorcist, “tetapi selalu ditolak.” Tapi Kaczmarek’s ketekunan terbayar.

READ  Wawancara Kelsey Grammer di BBC terhenti setelah komentar Donald Trump

“Melalui bantuan penerjemah, saya mengirim korespondensi mendetail kepada Pastor Amorth di mana saya meyakinkan dia tentang pengabdian religius saya dan keinginan tulus untuk dihormati oleh Kementerian Pengusiran Setan,” kata Cashmarek, menambahkan bahwa kemitraannya dengan Siebert membantu meyakinkan Amorth tentang keputusannya. niat untuk melestarikan cerita. integritas agama.

Kisah-kisah Amerworth “pada awalnya membuatnya takut”, kata Seibert, tetapi dia tergerak oleh keyakinan dan tekad pendeta untuk membantu orang.

Amorth mengatakan bahwa 98% orang yang datang kepadanya membutuhkan psikiater, bukan pengusir setan, detail yang dijelaskan Crowe dalam film tersebut. Ketika seorang kardinal bertanya kepadanya berapa 2% sisanya, dia berkata, “Ah, 2% lainnya—itu adalah sesuatu yang telah membingungkan semua ilmu pengetahuan dan obat-obatan untuk waktu yang sangat lama.” “Saya menyebutnya jahat,” tambahnya, setelah jeda yang dramatis.

Seperti Siebert, Crowe mengatakan selama beberapa wawancara media bahwa dia bukan penggemar film horor, dan lebih suka “tidur nyenyak di malam hari”. Namun dia berkata bahwa kepribadian Amerworth membuatnya terpesona; Dia membaca dua buku pertama pendeta dan berbicara dengan orang-orang yang pernah melihatnya melakukan pengusiran setan. Crowe berkata bahwa dua aspek dari karakter Amworth membuatnya ketagihan – “kemurnian imannya yang tak tergoyahkan dan selera humornya yang jahat”.

Dalam film dokumenter tahun 2017 The Devil and Father Amworth, sang pendeta terlihat – sebelum pengusiran setan dimulai – melambai-lambaikan hidungnya ke arah wanita yang dikatakan kerasukan. Itu adalah isyarat yang dia buat sebelum setiap pengusiran setan untuk memberi tahu iblis bahwa dia tidak takut.

Dalam “The Pope’s Exorcist”, berlatar tahun 1987, Crowe’s Amorth pergi ke Spanyol bersama muridnya, seorang pendeta junior, yang ditugaskan untuk menyelidiki kepemilikan seorang anak laki-laki. Di sana ia menemukan “konspirasi berusia berabad-abad” yang coba ditutupi oleh Vatikan dalam plot yang tampaknya mengarahkan The Da Vinci Code, Indiana Jones, dan beberapa film sobat polisi.

Crowe dan pembuat film mengambil lisensi kreatif liberal dengan karakter dan alur cerita Amorth. Crowe tidak terlihat seperti pendeta botak, berkacamata, dan bercukur bersih. Di layar, Crowe mengembalikan espresso ganda dan mengendarai sepeda motor Lambretta melalui Roma, saat hembusan anginnya berdesir mengikuti musik Faith No More. Skuternya memiliki stiker Ferrari – anggukan ke kampung halaman Amworth di Modena, tempat pembuat mobil mewah itu berkantor pusat.

READ  Emma Stone Disambut di Klub Lima Waktu Oleh Tina Fey dan Candice Bergen - Batas Waktu

Jalan kompleks Amorth menuju imamat termasuk berjuang sebagai partisan dalam Perang Dunia II, memperoleh gelar sarjana hukum dan bekerja sebagai jurnalis. Dia tidak menjadi pengusir setan sampai dia berusia 61 tahun. Dia tidak asing dengan kontroversi, mengklaim bahwa Hitler dan Stalin kerasukan, bahwa kultus pedofil beroperasi di dalam Vatikan, dan bahwa yoga dan Harry Potter adalah portal menuju Setan.

Monsinyur Stephen J. Rossetti, seorang psikolog dan pengusir setan di Keuskupan Agung Washington yang memiliki lebih dari 76.000 pengikut di akun Instagram yang dia mulai enam bulan lalu, mengatakan karya Amworth sebagai pengusir setan telah memengaruhi dan menginspirasi banyak orang di Gereja Katolik setelah dia. Rossetti mengatakan ada keinginan yang tumbuh dan diperbarui untuk informasi tentang kerasukan setan dan pengusiran setan.

“Kita semua berhutang budi kepada Pastor Amorth,” kata Rossetti. “Dia menjaga pelayanan ini tetap hidup ketika diabaikan oleh gereja dan masyarakat.”

Meskipun pengusiran setan sering menjadi bagian dari pelayanan Yesus Kristus, para seminaris dan pendeta Katolik tidak dilatih untuk melakukannya, katanya, sambil menambahkan bahwa film-film seperti “The Exorcist” telah meningkatkan kesadaran akan fenomena kerasukan setan. Seperti Amorth, Rossetti menegaskan bahwa “pengaruh jahat” telah meningkat di tengah penurunan iman, dorongan ke dalam dosa dan praktik okultisme.

Pengusiran setan bila dilakukan dengan benar Itu adalah “tindakan penyembuhan dan keyakinan,” kata Rossetti, menambahkan bahwa dia telah menyaksikan “kegelapan dan kejahatan” selama 15 tahun sebagai pengusir setan.

Dia berkata, “Setan muncul dalam sesi dan pengusir setan mendapatkan wajah yang sangat menyeramkan yang tidak dapat ditiru oleh manusia.” “Benda-benda beterbangan melintasi ruangan. Setan terlibat dalam kejenakaan seperti anak berusia 12 tahun yang belum dewasa yang mencoba menakut-nakuti Anda.”

READ  Horoskop Anda untuk hari Sabtu, 15 Juli 2023

Tetapi dengan iman dan Tuhan di sisinya, itu selalu merupakan “pelayanan yang menyenangkan,” kata Rossetti.

International Association of Exorcist memposting pernyataan di situs web mereka yang mengkritik film “The Exorcist of the Pope” berdasarkan trailer tersebut. The Society mendeskripsikannya sebagai “pertunjukan yang dimaksudkan untuk membangkitkan perasaan yang kuat dan tidak sehat, berkat skenografi yang suram, dengan efek suara… untuk membangkitkan kecemasan, kecemasan, dan ketakutan hanya pada penonton”.

Joseph Laycock, seorang profesor studi agama di Texas State University, mengatakan bahwa meskipun ada protes dari kalangan agama setelah rilis film atau acara televisi semacam itu, “pengusir setan mendapat manfaat dari media bahkan ketika penggambaran mereka menjadi sensasional.”

Buku terbaru Laycock, “The Exorcist Effect”, mengkaji permintaan akan film tahun 1973 yang dibuat untuk pengusiran setan. Dia mengatakan film itu memiliki andil dalam mengubah sikap Gereja Katolik terhadap praktik tersebut. Dia menggambarkan Amorth sebagai “pendeta terpenting dalam kebangkitan eksorsisme” setelah “The Exorcist” dan memprediksi minat yang terus meningkat pada eksorsisme.

“Jenis kekristenan yang kita miliki di Amerika selama pertengahan abad ke-20, yang menekankan moralitas di atas hal-hal supernatural, adalah sebuah anomali,” kata Laycock. Sebagian besar sejarah Kristen telah menekankan peperangan rohani dan supranatural. Ini adalah kembalinya Kekristenan ke akar supranaturalnya.”

Seibert, yang bekerja selama hampir delapan tahun untuk membawa kisah Amorth ke layar lebar, mengatakan The Pope’s Exorcist tidak mengubah pandangannya tentang film horor atau pengusiran setan. Mereka berdua membuatnya merinding. Tapi hatinya hancur melihat seorang pendeta tampak positif setelah begitu banyak film dan acara TV yang merendahkan atau meremehkan mereka.

Dia berkata, “Senang melihat seorang pendeta berbicara tentang doa, pengampunan, cinta Tuhan, dan yang terpenting, mengalahkan iblis.” “Senang akhirnya melihat pendeta sebagai pahlawan.”

___

Liputan keagamaan AP didukung oleh kolaborasi Associated Press dengan The Conversation US, yang didanai oleh Lilly Endowment Inc. Dan AP sepenuhnya bertanggung jawab atas konten ini.