Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pramugari Alaska Airlines setuju untuk melakukan mogok kerja untuk pertama kalinya dalam 3 dekade

Pramugari Alaska Airlines setuju untuk melakukan mogok kerja untuk pertama kalinya dalam 3 dekade

Pramugari Alaska Airlines pada hari Selasa memutuskan untuk melakukan mogok kerja untuk pertama kalinya dalam lebih dari 30 tahun.

Berita mengenai pemungutan suara tersebut muncul ketika lebih dari 60 pramugari memprotes gaji yang lebih baik di luar Bandara Internasional Ted Stevens Anchorage.

Memilih bukan berarti mogok.

Namun keputusan tersebut menimbulkan pertaruhan ketika para peserta mencoba menegosiasikan apa yang mereka katakan sebagai kontrak baru pertama mereka dalam satu dekade. Mereka mengatakan Alaska Airlines telah memberikan kenaikan gaji yang besar kepada para pilot tetapi bahkan tidak memberikan gaji yang layak kepada beberapa pramugarinya.

Negosiasi mungkin Itu berlanjut Selama lebih dari setahun, pramugari telah mengadakan banyak protes di luar Bandara Anchorage dan bandara lain di seluruh negeri.

Pada hari Selasa, pramugari Alaska Airlines melakukan aksi duduk di luar 30 bandara di tiga negara, kata Rebecca Owens, juru bicara Asosiasi Dewan Pramugari Distrik 30 Anchorage. Pramugari dari 24 maskapai penerbangan berpartisipasi.

Maskapai Alaska Dia berkata Dikatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa mereka membuat kemajuan dalam negosiasi.

“Kami tetap optimis dengan proses negosiasi,” kata perusahaan itu. “Dengan tercapainya enam kesepakatan bisnis baru-baru ini di perusahaan dan kesepakatan tentatif yang dicapai pada bulan Januari untuk kontrak baru bagi teknisi kami, kami berharap dapat melakukan hal yang sama untuk pramugari kami sesegera mungkin.” Pimpinan AFA dan Alaska telah bertemu dua kali dalam pertemuan tersebut. tiga minggu terakhir dan terus melakukan tawar-menawar dan bertemu dengan mediator. Diskusi tersebut membuahkan hasil, dan dalam dua sesi terakhir, kami mencapai empat kesepakatan awal.”

READ  Data PDB China secara tak terduga dirilis setelah penundaan

Pernyataan tersebut melanjutkan: “Meskipun pembicaraan mengenai pemogokan ini meresahkan, terutama bagi para tamu kami dan komunitas yang bergantung pada layanan kami, hal ini tidak akan terjadi dalam waktu dekat.” “Banyak langkah lain yang harus diambil dalam beberapa bulan, atau bahkan lebih lama lagi, sebelum pemogokan dapat dilakukan,” tambahnya.

Perselisihan ini terjadi ketika Alaska Air menghadapi jadwal penerbangan yang terganggu setelah bagian dari badan pesawat Boeing 737 MAX 9 meledak di tengah penerbangan bulan lalu, sebuah insiden yang membuat pesawat dilarang terbang dan menurut Boeing merupakan tanggung jawabnya. .

Owens mengatakan Alaska Air menggembar-gemborkan keuntungan yang besar dan telah menawarkan $1,9 miliar untuk mengakuisisi Hawaiian Airlines.

Namun maskapai tersebut mengatakan pihaknya tidak menawarkan kenaikan gaji yang wajar kepada pramugari. Banyak pramugari dibayar dengan gaji di bawah standar, sehingga memaksa beberapa pramugari bergantung pada pendapatan pasangan atau suami mereka untuk stabilitas keuangan, kata Owens.

[With some flight attendants on welfare, Alaska Airlines faces contract fight]

Pejabat serikat pekerja mengatakan pramugari tahun pertama di maskapai tersebut memperoleh gaji pokok rata-rata kurang dari $24,000 per tahun.

“Ini bukanlah pekerjaan yang bayarannya cukup untuk menghidupi diri Anda sendiri,” kata Owens.

Lusinan pramugari yang sedang tidak bertugas, bergabung dengan pilot, memegang tanda piket dan berteriak di dekatnya saat dia berbicara. Mereka berjalan dalam angin kencang di dekat terminal Alaska Airlines.

Beberapa tanda bertuliskan: “Alaska menghasilkan $$$$.” “Kami tidak bisa membayar sewa.”

Owens mengatakan lebih dari 5.900 pramugari maskapai tersebut memberikan suara 99% mendukung aksi mogok minggu ini. Serikat pekerja mengatakan surat suara akan dikirim ke 6.800 pramugari.

Serikat pekerja mengatakan bahwa sebelum pemogokan dapat dilakukan, Dewan Mediasi Nasional harus menyatakan bahwa perundingan telah menemui jalan buntu, sehingga kedua belah pihak berada dalam periode “penenangan diri” selama 30 hari menjelang batas waktu pemogokan.

READ  Sony dan Honda mengungkapkan nama merek mobil mereka, Afeela

Serikat pekerja menerapkan strategi pemogokan yang dikenal sebagai CHAOS, atau “menciptakan kekacauan di sekitar sistem kami”. Owens mengatakan pihaknya menggunakan serangan mendadak pada penerbangan acak.

Terakhir kali pramugari Alaska Air melakukan pemogokan adalah pada tahun 1993, kata Asosiasi Pramugari-CWA dalam sebuah pernyataan pada Selasa.

Serikat pekerja mengatakan maskapai penerbangan tersebut telah melihat “pengurangan signifikan” dalam pemesanan tiket karena penumpang tidak tahu sampai menit terakhir apakah penerbangan mereka akan terpengaruh atau tidak.

“Anda tidak bisa terbang tanpa pramugari,” kata Sarah Nelson, presiden Asosiasi Pramugari Internasional, dalam pernyataannya. “Jika manajemen Alaska tidak ingat apa yang terjadi jika Anda tidak menghormati pramugari, kami bersedia menunjukkan hal itu kepada mereka. Ini saatnya untuk mencapai kesepakatan yang adil.”

• • •