Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan audit baru yang disewa oleh Trump Media ditangkap oleh SEC karena ‘penipuan besar-besaran’

Perusahaan audit baru yang disewa oleh Trump Media ditangkap oleh SEC karena ‘penipuan besar-besaran’

SAN FRANCISCO (AP) — Komisi Sekuritas dan Bursa pada hari Jumat mendakwa sebuah perusahaan audit yang disewa oleh Trump Media and Technology Group 37 hari yang lalu dengan tuduhan “penipuan skala besar” – tetapi tidak untuk pekerjaan apa pun yang dilakukannya terhadap perusahaan media mantan Presiden Donald Trump .

Komisi Sekuritas dan Bursa mendakwa firma akuntansi BF Borgers dan pemiliknya, Benjamin F. Borgers, dengan “kegagalan yang disengaja dan sistematis” dalam lebih dari 1.500 audit. Tuduhan tersebut mencakup kegagalan dalam mematuhi aturan akuntansi, pemalsuan dokumen untuk menutupi kekurangan, dan indikasi palsu dalam laporan audit bahwa pekerjaan mereka memenuhi standar audit.

Untuk menyelesaikan tuntutan SEC, BF Borgers setuju untuk membayar denda $12 juta sementara pemiliknya setuju untuk membayar denda $2 juta, menurut SEC. Benjamin Borgers tidak segera membalas telepon untuk meminta komentar.

BF Borgers dan Benjamin Borgers juga menyetujui penangguhan permanen, yang berlaku segera, yang akan mencegah mereka menangani masalah terkait SEC sebagai akuntan.

Trump Media menunjuk BF Borgers sebagai auditornya pada 28 Maret, katanya Laporan tahunan terbaru perusahaan. Perusahaan mengungkapkan pada saat itu bahwa BF Borgers juga telah mengambil alih operasi auditnya sebelum membawa perusahaan tersebut ke publik melalui merger dengan perusahaan tersebut. Perusahaan cangkang kaya uang bernama Digital World Acquisition Corp.

Perusahaan sebelumnya telah merotasi setidaknya dua auditor lain – satu yang mengundurkan diri dari akun tersebut pada Juli 2023 dan satu lagi yang diberhentikan oleh dewan pada bulan Maret, tepat saat perusahaan tersebut mempekerjakan kembali BF Borgers.

Trump Media mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “berharap dapat bekerja sama dengan mitra audit baru sesuai dengan perintah SEC hari ini.”

READ  Meningkatnya biaya hidup melukai kepercayaan konsumen AS; Harga rumah melambung

SEC menemukan bahwa jalan pintas BF Borgers melibatkan penyalinan dokumen audit dari tahun sebelumnya, mengubah tanggal yang relevan dan kemudian menjadikannya sebagai dokumen terkini. Selain mendokumentasikan pekerjaan yang tidak pernah benar-benar dilakukan secara salah, dokumentasi palsu ini merinci pertemuan perencanaan dengan klien yang tidak pernah terjadi dan “menyalahartikan” bahwa Benjamin Borgers dan auditor lain telah menyetujui pekerjaan audit tersebut.

“Ben Borgers dan firma auditnya, BF Borgers, bertanggung jawab atas salah satu kegagalan terbesar yang dilakukan para penjaga gerbang di pasar keuangan kita,” kata Gurbir Grewal, direktur Divisi Penegakan SEC. “Berkat kerja keras staf SEC, Borgers dan pabrik audit palsu miliknya telah ditutup secara permanen.”