Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Burung beo di penangkaran tampak menikmati obrolan video dengan teman-temannya di Messenger

Burung beo di penangkaran tampak menikmati obrolan video dengan teman-temannya di Messenger

Burung beo pada dasarnya adalah makhluk sosial. Di penangkaran, di mana mereka biasanya tidak memiliki kawanan untuk berinteraksi, hal ini dapat menimbulkan tantangan nyata dalam menjaga mereka tetap bahagia dan sehat. Namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa teknologi mungkin dapat membantu mereka memenuhi lebih banyak kebutuhan sosial. A Dipimpin oleh peneliti di Universitas Glasgow Northeastern University membandingkan tanggapan burung beo ketika mereka diberi pilihan untuk melakukan obrolan video dengan burung lain melalui Meta’s Messenger dibandingkan menonton video yang direkam sebelumnya. Mereka tampaknya lebih menyukai percakapan real-time.

Penelitian ini didasarkan pada temuan dari serangkaian penelitian kecil selama beberapa tahun terakhir, termasuk penelitian di mana tim melatih burung beo peliharaan untuk melakukan panggilan video satu sama lain (dengan bantuan manusia) dan penelitian lainnya di mana mereka diajari bermain game tablet. Dalam percobaan terbaru, sembilan pemilik burung beo diberi tablet untuk persiapan hewan peliharaannya, dan kemudian dipantau selama enam bulan. Selama periode tersebut, burung beo – yang awalnya diperkenalkan satu sama lain melalui obrolan video – mampu melakukan panggilan satu sama lain hingga tiga jam dalam 12 sesi. Separuh dari sesi ini mencakup video yang direkam sebelumnya, sementara separuh lainnya berupa obrolan video langsung melalui Messenger.

Pengasuh yang merekam sesi tersebut melaporkan bahwa burung-burung tersebut tampak lebih terlibat selama interaksi langsung. Mereka memulai lebih banyak panggilan dalam skenario tersebut, dan rata-rata menghabiskan lebih banyak waktu untuk berinteraksi dengan burung di ujung sana.

Dalam setiap sesi, burung beo diizinkan melakukan hingga dua panggilan, dan para peneliti menemukan bahwa mereka yang berbicara melalui Messenger mencapai batas ini sebanyak 46%, dibandingkan dengan sekitar setengahnya ketika mereka menonton video yang direkam sebelumnya. Secara keseluruhan, mereka menghabiskan 561 menit melakukan obrolan video di Messenger dibandingkan dengan hanya 142 menit menonton video yang direkam sebelumnya.

“Penampilannya yang ‘hidup’ tampaknya membuat perbedaan dalam interaksi burung beo dengan tampilannya.” Kata Dr Elena Hercej Douglas, meskipun perlu dicatat bahwa studi lebih lanjut akan diperlukan sebelum kesimpulan pasti dapat diambil. “Perilaku mereka saat berinteraksi dengan burung hidup lainnya sering kali mencerminkan perilaku yang mereka lakukan dengan burung beo lain di kehidupan nyata, namun tidak terjadi pada sesi rekaman sebelumnya.” Namun sebagian besar pengasuh melaporkan bahwa panggilan langsung dan rekaman suara tampaknya berdampak positif pada burung.

“Internet memiliki banyak potensi untuk memberikan hewan kemampuan berinteraksi satu sama lain dengan cara baru, namun sistem yang kami bangun untuk membantu mereka melakukan hal ini harus disesuaikan dengan kebutuhan spesifik serta kemampuan fisik dan mental mereka,” kata dokter tersebut. Hersky Douglas. “Studi seperti ini dapat membantu meletakkan dasar bagi Internet yang benar-benar berpusat pada hewan.”

READ  Tim SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada misi Starlink dari Cape Canaveral - Spaceflight Now