November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dow berjangka turun lebih dari 200 poin setelah reli tajam selama dua hari di Wall Street

Dow berjangka turun lebih dari 200 poin setelah reli tajam selama dua hari di Wall Street

Saham berjangka AS jatuh pada hari Rabu, menempatkan Wall Street di jalur yang benar untuk melepaskan beberapa kenaikan tajam dari dua sesi terakhir.

Dow Jones Industrial Average berjangka turun 303 poin, atau 1%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 1% dan 0,9%.

Pada hari Selasa, Dow melonjak 825 poin, atau 2,8%. S&P 500 naik sekitar 3,1%, sedangkan Nasdaq Composite naik 3,3%. Keuntungan ini, yang didukung oleh imbal hasil obligasi yang lebih rendah, menyebabkan perpanjangan dua hari terkuat untuk S&P 500 sejak 2020.

Sementara itu, Kelemahan dalam data peluang kerja terbaru Beberapa investor sedang mempertimbangkan apakah Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Pelaku pasar bertanya-tanya apakah tanda-tanda ini dapat berarti bahwa pasar akhirnya menetap di dasar setelah penurunan tajam pada kuartal sebelumnya.

“Saya tidak berpikir Anda harus khawatir tentang resesi sampai paruh kedua tahun ’23,” Barry Bannister, kepala strategi ekuitas di Stifel, mengatakan Selasa di CNBC “Closing Bell: Overtime.” “Jadi ada ruang untuk pertemuan saat kita memasuki bagian pertama tahun depan.”

Pedagang mengantisipasi sejumlah besar laporan ekonomi pada hari Rabu.

Data aplikasi hipotek mingguan diharapkan. Laporan pekerjaan ADP untuk bulan September akan keluar pada pukul 8:15 ET. Pembacaan perdagangan internasional terbaru akan dirilis pada pukul 8:30 ET, sedangkan Indeks Layanan ISM akan dirilis pada pukul 10 pagi ET.

READ  Minyak tergelincir karena harapan baru untuk diplomasi atas krisis Ukraina