Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan memblokir keputusan hak cipta senilai $1 miliar yang menghukum ISP karena membajak penggunanya

Pengadilan memblokir keputusan hak cipta senilai $1 miliar yang menghukum ISP karena membajak penggunanya

Gambar Getty | Fokus Rubah

Pengadilan banding federal hari ini membatalkan putusan juri mengenai pembajakan senilai $1 miliar terhadap penyedia layanan Internet kabel Cox Communications pada tahun 2019. Hakim menolak klaim Sony bahwa Cox mendapat keuntungan langsung dari pelanggaran hak cipta yang dilakukan oleh pengguna jaringan broadband kabel Cox.

Hakim pengadilan banding tidak membiarkan Cox lolos sepenuhnya, namun mereka mengosongkan putusan ganti rugi dan memerintahkan sidang ganti rugi baru, yang akan mengakibatkan Sony dan pemegang hak cipta lainnya dibayar dengan jumlah yang jauh lebih kecil. Universal dan Warner juga merupakan penggugat dalam kasus ini.

Kata seorang. “Kami menegaskan temuan juri tentang pelanggaran yang disengaja atas kontribusi tersebut.” Keputusan bulat Oleh panel tiga hakim di Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Keempat. “Tetapi kami membatalkan keputusan pertanggungjawaban perwakilan dan menunda persidangan baru atas ganti rugi karena Cox tidak mendapatkan keuntungan dari pelanggaran yang dilakukan oleh pelanggannya, yang merupakan persyaratan hukum dasar untuk pertanggungjawaban perwakilan.”

Jika standar hukum yang benar telah digunakan di pengadilan distrik, “tidak ada juri yang masuk akal yang dapat menemukan bahwa Cox memperoleh keuntungan finansial langsung dari pelanggaran hak cipta penggugat oleh pelanggannya,” tulis hakim.

Kasus ini dimulai ketika Sony dan pemegang hak cipta musik lainnya menggugat Cox, mengklaim bahwa mereka tidak cukup memerangi pembajakan di jaringannya dan gagal memberantas pelanggar berulang. Juri di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur Virginia memutuskan bahwa ISP bertanggung jawab atas pelanggaran terhadap 10.017 karya berhak cipta.

Pemegang hak cipta ingin ISP memutuskan sambungan pengguna

Permohonan Cox didukung oleh kelompok advokasi yang khawatir bahwa keputusan besar tersebut akan memaksa ISP untuk memutuskan sambungan lebih banyak pengguna Internet hanya berdasarkan tuduhan pelanggaran hak cipta. Kelompok seperti Electronic Frontier Foundation juga menyebut keputusan tersebut cacat hukum.

READ  Bagaimana Utah Memainkan Peran Kunci dalam Rasa Milkshake Baru Pertama Chick-fil-A 4 Tahun Lalu

“Saat perusahaan musik ini menggugat Cox Communications, penyedia layanan Internet, pengadilan salah menerapkan hukum.” tulis EFF pada tahun 2021. “Ini secara efektif memutuskan bahwa satu-satunya cara bagi ISP untuk menghindari tanggung jawab atas pelanggaran yang dilakukan penggunanya adalah dengan menutup akun keluarga atau perusahaan setelah beberapa tuntutan – mungkin hanya dua.” Pengadilan juga mengizinkan formula ganti rugi yang dapat mengakibatkan “ kerusakan yang hampir tidak terbatas.” Ini tidak ada hubungannya dengan kerusakan yang sebenarnya. “Jika keputusan ini tidak dibatalkan, hal ini akan mengakibatkan banyak orang kehilangan akses ke internet penting karena ISP mulai memutus semakin banyak pelanggan untuk menghindari kerusakan serius.”

Dalam putusan Sirkuit Keempat hari ini, hakim pengadilan banding menulis bahwa “Sony telah gagal, secara hukum, untuk membuktikan bahwa Cox mendapat keuntungan langsung dari pelanggaran hak cipta pelanggannya.”

Putusan tersebut menyatakan bahwa tergugat dapat bertanggung jawab secara tidak langsung atas pelanggaran hak cipta yang dilakukan oleh pihak ketiga jika pihak tersebut mendapat manfaat langsung darinya dan berada dalam posisi untuk mengawasi pelanggar. Keputusan tersebut mencatat bahwa Cox berargumen bahwa mereka tidak mendapatkan keuntungan langsung dari pelanggaran tersebut karena mereka menerima biaya bulanan yang sama dari pelanggan, baik mereka mengunduh file dengan hak cipta ilegal atau tidak.

Pertanyaan dalam kasus seperti ini adalah apakah terdapat hubungan sebab akibat antara pelanggaran dan keuntungan finansial. “Jika pelanggaran hak cipta menarik pelanggan untuk menggunakan layanan tergugat atau memotivasi mereka untuk membayar lebih untuk layanan mereka, keuntungan finansial tersebut mungkin berupa keuntungan dari pelanggaran tersebut. Namun dalam setiap kasus, keuntungan finansial bagi tergugat harus mengalir langsung dari tindakan pelanggarannya. ” Pihak ketiga Pengadilan mengatakan “untuk menentukan tanggung jawab tidak langsung.”

READ  Organisasi nirlaba membeli 22 surat kabar di Maine